Istilah-istilah yang digunakan Pada Uji Tarik (Tensile Test)

Beberapa istilah  yang penting seputar interpretasi hasil uji tarik.

Stres dan Regangan
Ini adalah dimensi dasar ilmu material. Stres adalah jumlah gaya per unit luas penampang. Strain adalah rasio perubahan panjang dengan panjang asli, kadang-kadang dinyatakan sebagai persen. Tes tarik menggunakan plot tegangan vs regangan untuk menampilkan hasil.

Deformasi elastis

Deformasi elastik adalah daerah pada kurva tegangan-regangan di mana deformasi dapat dibalik dengan menghilangkan tegangan. Ini juga merupakan daerah di mana stres sebagian besar sebanding dengan tekanan. Ini dapat diidentifikasi pada kurva tegangan-regangan sebagai bagian linier awal dari grafik.

Deformasi plastik

Ketegangan di luar titik leleh material menginduksi pengerasan regangan, yang mengubah bentuk material secara permanen dan menyebabkan perubahan pada sifat mekaniknya.

Young's Modulus

Modulus Young, juga dikenal sebagai modulus elastis, adalah konstanta yang menghubungkan proporsi tegangan (σ) dengan regangan (ε) di bawah deformasi elastis. Pada kurva tegangan-regangan, ini adalah kemiringan awal dari wilayah linier grafik. Relasi ini diwakili oleh persamaan σ = E • ε. Hubungan ini disebut sebagai Hukum Hooke, yang dikembangkan untuk mewakili perilaku mata air.

Titik Hasil

Titik luluh menandai akhir daerah deformasi elastis dan awal daerah deformasi plastis. Hal ini ditandai dengan tikungan tajam pada kurva tegangan-regangan di ujung daerah elastis. Bahan yang tidak menunjukkan ujung pasti ke daerah elastis tidak memiliki titik leleh. Dalam kasus tersebut, hasil didekati dengan metode offset. Namun, itu hanya dapat ditentukan secara eksperimental dengan memuat dan membongkar, secara bertahap meningkatkan tekanan untuk menemukan di mana deformasi plastis dimulai.

Batas proporsional

Contoh pertama pada kurva tegangan-regangan di mana plot mulai menyimpang dari garis menandai modulus Young. Penyimpangan ini sering bertahap dan tergantung pada materi.

Metode Offset

Untuk bahan yang tidak memiliki ujung yang jelas ke daerah linier awal, metode offset digunakan untuk memperkirakan hasil. Metode offset menggunakan kurva tegangan-regangan material dan melapisi garis dengan kemiringan yang sama dengan kemiringan awal kurva tegangan-regangan. Garis diimbangi di sepanjang sumbu regangan, biasanya sebesar 0,2% (garis melintasi sumbu regangan pada ε = 0,002). Titik hasil offset ditentukan sebagai titik perpotongan antara garis ini dan kurva tegangan-regangan.

Ultimate Tensile Strength (UTS)

Kekuatan tarik ultimat adalah jumlah maksimum tegangan yang dapat ditahan suatu bahan sebelum terjadi kegagalan. Ini adalah nilai maksimum pada kurva tegangan-regangan.

Modulus Tangen

Modulus tangen digunakan untuk memperkirakan kemiringan pada titik tertentu pada kurva tegangan-regangan. Grafik menunjukkan contoh yang berlebihan. Lihat standar ASTM ketika memilih titik untuk modulus singgung.

Modulus akor

Modulus akor digunakan untuk memperkirakan kemiringan antara dua titik tertentu pada kurva tegangan-regangan. Grafik menunjukkan contoh yang berlebihan. Lihat standar ASTM ketika memilih titik untuk modulus akor.

Modulus garis potong

Beberapa bahan tidak memiliki daerah linier pada kurva tegangan-regangannya, oleh karena itu modulus Young tidak dapat ditentukan secara langsung dari kurva. Modulus garis potong digunakan sebagai penggantinya. Modulus garis potong mengambil kemiringan garis yang memotong asal kurva tegangan regangan, dan titik pada kurva. Salah satu contoh dijelaskan dalam ASTM D5323, yang menyerukan titik ditempatkan pada regangan 2% (ε = 0,02), tetapi posisi titik ini dapat bervariasi berdasarkan bahan dan prosedur. Metode ini paling berguna untuk perbandingan bahan. Grafik ini menunjukkan contoh yang berlebihan. Lihat standar ASTM ketika memilih titik untuk modulus garis potong.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel