Jenis-jenis Logam Besi (Ferro) dan Non Besi (Nonferro)

Apa perbedaan antara logam ferro dan non-ferro? Dalam kasus logam besi (ferro = besi), logam dasarnya adalah besi. Mereka menyusun sebagian besar dari keseluruhan logam yang digunakan saat ini. Ini dimungkinkan oleh properti mereka yang sesuai dengan berbagai industri dan kasus penggunaan.

Logam non-ferrous, di sisi lain, tidak termasuk besi. Perbedaan ini dibuat karena membawa perubahan karakteristik tertentu yang tidak disediakan logam non-ferro.


A. Sifat-sifat Logam Besi
Logam besi(ferro) dapat mencakup banyak elemen paduan berbeda. Beberapa contohnya adalah kromium, nikel, molibdenum, vanadium, mangan. Mereka memberikan sifat material baja ferro yang membuatnya banyak digunakan dalam rekayasa. 

Daftar sifat logam besi(ferro):
  • Tahan lama
  • Kekuatan tarik yang hebat
  • Biasanya bersifat magnetis
  • Resistansi rendah terhadap korosi
  • Warna seperti perak
  • Dapat didaur ulang
  • Konduktor listrik yang baik

Kualitas-kualitas ini membuatnya dapat digunakan dalam konstruksi gedung pencakar langit yang tahan lama. Selain itu, mereka digunakan dalam pembuatan alat, mesin kendaraan, saluran pipa, wadah, mobil, peralatan makan dll.

Contoh Logam Besi(ferro)
Semuanya memiliki spesifikasi berbeda, sehingga menghasilkan beragam aplikasi. Untuk memberikan gambaran yang lebih baik, kami membuat daftar logam besi:

1. Baja Non-Paduan
Baja non-paduan juga dikenal sebagai baja karbon karena karbon adalah elemen paduan di sana. Ya, sedikit membingungkan karena namanya menyarankan satu hal, tetapi itulah yang sering terjadi di dunia logam. Meskipun ada unsur-unsur lain juga hadir, konten mereka cukup rendah untuk tidak berdampak pada sifat material. Unsur-unsur tersebut adalah belerang, fosfor, silikon dan mangan. Belerang dan fosfor sebenarnya dapat memiliki efek yang merugikan pada kualitas baja tetapi sekali lagi, tidak dengan kadar tingkat rendah.

Meskipun istilah "baja non-paduan" tidak banyak disebutkan dalam perusahaan rekayasa tipikal seperti itu, baja struktural tercinta kami seperti S235, S355 dll termasuk dalam kelompok ini.

Baja non-paduan diklasifikasikan berdasarkan kandungan karbonnya sebagai baja karbon rendah, sedang, dan tinggi. Masing-masing memiliki kegunaan sendiri dan karakteristik bervariasi. Juga, metode perawatan yang berbeda tersedia sesuai.

2. Baja Karbon Rendah
Karbon rendah, atau baja ringan mengandung 0,05 ... 0,25% karbon . Mereka cukup murah dan sangat cocok untuk operasi bending . Kekerasan permukaan dapat ditingkatkan melalui karburasi.

Baja karbon rendah yang berbiaya rendah dan mudah ditempa banyak digunakan. Beberapa contoh termasuk baut dan mur, tempa, detail yang dimuat sedang, dll.

Contoh baja karbon rendah: C10E / 1.1121, C15E / 1.1141

3. Baja Karbon Sedang
Baja karbon sedang mengandung 0,25 ... 0,6% karbon. Kandungan karbon yang lebih tinggi meningkatkan kekuatan dan kekerasannya dibandingkan dengan baja karbon rendah. Pada saat yang sama, daktilitas menurun. Peningkatan karbon dan mangan memungkinkan penempaan dan pendinginan.

Roda gigi terbuat dari logam besi
Roda gigi, poros, dan as - semua logam besi
Baja karbon sedang terutama digunakan untuk membuat komponen industri otomotif yang berbeda seperti roda gigi, gandar, poros tetapi juga baut, mur, sekrup dll. Baja mulai dari 0,4 ... 0,6% juga cocok untuk segala sesuatu yang terkait dengan lokomotif dan rel.

Contoh baja karbon sedang: C40E / 1.1186, C60E / 1.1221

4. Baja Karbon Tinggi
Nomor kandungan karbon untuk baja karbon tinggi bervariasi sesuai dengan sumber yang berbeda. Beberapa memiliki lebih banyak sub-kelompok, sementara yang lain berhenti dengan baja karbon tinggi yang dimulai dengan kandungan karbon 0,6% dan berakhir sekitar 1%. Kami akan pergi dengan interpretasi kedua.

Ini adalah yang terkuat dari grup ini, membuatnya cocok untuk aplikasi di mana ketahanan terhadap keausan material mekanik diperlukan. Kualitas lain dari baja karbon tinggi adalah kecenderungan mereka untuk menjaga bentuk. Inilah sebabnya mengapa baja perkakas memiliki banyak aplikasi berbeda di bidang teknik .

Sebagai kelemahan, kemampuan las, keuletan dan ketangguhan impak semuanya lebih rendah dari baja dengan karbon lebih sedikit.

Alat terbuat dari baja
Baja juga diklasifikasikan berdasarkan penggunaan. Baja perkakas dan baja karbon tinggi tumpang tindih.
Kualitas menjaga bentuk membuatnya berguna sebagai mata air. Koper lainnya termasuk bilah, rel baja, tali kawat, pelat tahan aus, semua jenis alat dll. 

Contoh baja karbon tinggi: C70U / 1.1520, C105U / 1.1545

5. Baja Paduan
Baja paduan merupakan sub-kelompok logam besi lainnya. Elemen paduan baja adalah krom, nikel, silikon, tembaga, titanium dll. Masing-masing memiliki efek sendiri pada sifat material. Tentu saja, mereka biasanya digabungkan, sehingga produk akhirnya memiliki sedikit segalanya. Kami membahas bagaimana elemen yang paling umum mempengaruhi hasil.

6. Chromium
Chromium adalah elemen yang bertanggung jawab untuk membuat stainless steel . Kehadiran kromium pada level di atas 11% membuat logam tahan korosi. Sebagaimana dibahas dalam artikel keausan material , perlindungan dilakukan melalui pembuatan lapisan krom teroksidasi di atas logam. Ini berarti bahwa logam tidak menyentuh oksigen dan bahaya korosi sangat berkurang.

Karena itu, siap digunakan tanpa lapisan pelindung. Anda dapat mencapai hasil estetika yang hebat dengan memilih permukaan baja stainless yang tepat untuk aplikasi Anda.

Selain itu, kromium juga meningkatkan kekuatan tarik, kekerasan, ketangguhan, ketahanan untuk dipakai, dll.

7. Mangan
Mangan meningkatkan keuletan, ketahanan aus dan ketahanan. Yang terakhir dilakukan melalui pendinginan di mana mangan memiliki dampak yang signifikan. Ini mengurangi bahaya pembentukan cacat selama proses dengan membuatnya lebih stabil.

Ini juga menghilangkan pembentukan sulfida besi berbahaya, meningkatkan kekuatan pada suhu tinggi.

8. Nikel
Alat pemotong dari baja paduan
Alat makan stainless steel membantu kita menghindari rasa karat
Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan daktilitas dan ketahanan korosi dalam kombinasi dengan elemen lain, yaitu kromium. Ketika kandungan kromium sekitar 18% dan nikel pada 8%, kami mendapatkan baja tahan karat yang sangat tahan lama.

9. Silikon
Meningkatkan kekuatan dan memberikan elastisitas pada pegas. Efek signifikan lainnya adalah meningkatkan sifat magnetik logam.

10. Titanium
Meningkatkan kekuatan dan ketahanan korosi, membatasi ukuran butir austenit.

11. Vanadium
Pembentukan vanadium karbida membatasi ukuran butir. Ini memiliki efek pada peningkatan daktilitas material.

Ini juga meningkatkan kekuatan, kekerasan, keausan dan ketahanan benturan guncangan. Karena efektifitasnya, jumlahnya harus tetap rendah. Kalau tidak, itu bisa berdampak negatif pada sifat material.

Molibdenum
Molibdenum memiliki efek besar pada paduan baja pada suhu tinggi. Ini meningkatkan sifat mekanik tetapi juga ketahanan terhadap korosi dan bertindak sebagai penguat untuk efek elemen paduan lainnya.

12. Besi cor
Besi cor adalah paduan besi dan karbon, dengan kandungan karbon di suatu tempat antara 1,5 dan 4 persen. Ada juga unsur-unsur lain yang ada - yaitu silikon, mangan, belerang dan fosfor.

Panci besi cor
Kita semua tahu panci besi cor berusia 40 tahun di dapur nenek
Meskipun rapuh, kekerasannya membuatnya tahan untuk dipakai. Bentuk akhir dari produk besi cor diperoleh melalui pengecoran. Proses ini hanya perlu minor setelah perawatan, sehingga memungkinkan untuk membentuk bentuk yang dibutuhkan.

Sifat-sifat besi cor:
  • Castability yang bagus
  • Relatif murah
  • Kekuatan tekan tinggi
  • Ketahanan aus yang baik
  • Titik leleh rendah

B. Apa itu Logam Non-Ferrous?
Logam non-ferrous tidak mengandung zat besi. Mereka lebih lunak dan karenanya lebih lunak. Mereka memiliki kegunaan industri serta tujuan estetika - logam mulia seperti emas dan perak keduanya non-ferro. Sebenarnya, semua bentuk logam murni, kecuali besi murni, adalah non-ferro.

Properti Logam Non-Ferrous
Keuntungan logam non-ferro membuatnya menjadi dapat digunakan dalam banyak aplikasi atau besi dan baja.

Sifat-sifat logam non-ferro:
  • Ketahanan korosi yang tinggi
  • Mudah dibuat - mesin, pengecoran, pengelasan dll
  • Konduktivitas termal yang baik
  • Konduktivitas listrik yang bagus
  • Kepadatan rendah (kurang massa)
  • Penuh warna
  • Non-magnetik

Daftar Logam Non-Ferrous
Sekali lagi, kami akan memberikan beberapa informasi tentang setiap logam dan propertinya. Contoh logam non-ferro:

1. Tembaga
Tembaga tersebar cukup luas di bidang industri. Tambahkan paduan kuningan (tembaga dan seng) dan perunggu (tembaga dan timah) , dan Anda mungkin sudah melihat banyak kegunaan tembaga. Jika tidak, kami dapat membantu Anda. Untuk insinyur mesin, bantalan geser dan bushing mungkin merupakan kegunaan yang paling dikenal.

Namun, sifat tembaga dan paduan tembaga memungkinkan lebih banyak aplikasi:
  • Konduktivitas termal yang tinggi - penukar panas, bejana pemanas dan peralatan dll
  • Konduktivitas listrik yang tinggi - digunakan sebagai konduktor listrik di kabel dan motor
  • Ketahanan korosi yang baik - atap yang indah tapi mahal
  • Daktilitas tinggi - membuat material sangat mudah dibentuk dan cocok untuk membuat patung

2.Aluminium
Dalam istilah teknik, logam yang sangat istimewa dan penting. Mungkin tidak begitu berguna dalam aplikasi sehari-hari karena harganya tetapi kombinasi bobotnya yang rendah dan kemampuan mesin yang hebat menjadikannya logam yang mudah digunakan di kapal pesiar, pesawat terbang dan banyak suku cadang otomotif.

Aluminium juga merupakan logam dasar dalam banyak paduan. Nilai aluminium yang paling dikenal mungkin duralumin, paduan-Y dan magnalium.

Sifat aluminium meliputi:
  • Tahan korosi
  • Konduktor panas dan listrik yang baik (tetapi kurang dari tembaga) - dalam kombinasi dengan keuletan dan kelenturan menggantikan tembaga dalam beberapa kasus
  • Daktilitas tinggi dan ringan
  • Menjadi keras setelah bekerja dingin, jadi perlu anil

Pemotongan laser aluminium adalah sesuatu yang membutuhkan keahlian dan mesin yang tepat. Jadi pilih Anda sub-kontraktor untuk pembuatan dengan hati-hati .

3. Timah (Lead)
Bagi kebanyakan orang, timah dapat membunyikan bel yang terkait dengan peluru (yang sekarang tanpa timah) dan gas (yang memiliki tanda "tanpa timbal"). Meskipun pada awalnya ditambahkan ke bahan bakar untuk mengurangi ketukan motor , ternyata sangat tidak sehat ketika menguap ke atmosfer.

Hal yang sama berlaku untuk peluru dan jarak tembak yang dimiliki karyawan karena masalah kesehatan. Tapi mengapa menambahkannya di tempat pertama? Karena timah adalah logam biasa yang paling berat. Karena tidak bereaksi dengan mudah dengan zat lain, mereka masih digunakan dalam baterai dan kabel listrik, tangki asam dan pipa air.

Sifat timah adalah:
  • Sangat berat
  • Tahan terhadap korosi - tidak bereaksi dengan banyak bahan kimia
  • Lembut dan mudah ditempa
4. Seng (zinc)
Seng sendiri tidak banyak berarti bagi orang kebanyakan. Sebagai elemen paduan, di sisi lain, ia memiliki berbagai tujuan. Hal ini terutama digunakan untuk baja galvanis di semua jenis bidang. Galvanisasi membuat material lebih tahan terhadap korosi.

Itu lah sedikit pembahsan tentang logam besi dan non-besi semoga bermanfaat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel