Macam-macam Pengujian Bahan Logam

Bahan-bahan seperti baja umumnya harus tahan terhadap berbagai macam beban. Berbagai jenis beban dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  • ketegangan
  • kompresi
  • Penggesaran
  • torsi
  • pembengkokan
  • tekuk


Intensitas beban dapat konstan sementara atau bervariasi secara permanen. Intensitas tegangan konstan juga disebut sebagai beban statis . Sebaliknya, jika tingkat tegangan bervariasi dalam intensitasnya dan / atau arahnya, seseorang berbicara tentang beban dinamis .

Jenis beban tertentu selalu memiliki jalur sementara tertentu. Secara umum, beberapa jenis beban terjadi dalam kombinasi. Ini adalah kasus, misalnya, dengan poros digerakkan di satu sisi, yang secara bersamaan mengalami torsi, lentur dan geser. Tergantung pada apakah poros digerakkan dengan torsi konstan atau apakah torsi berubah secara permanen, itu adalah beban statis atau dinamis. Dengan demikian, ada banyak kemungkinan bagaimana komponen dapat ditekankan.

Ketika dimensi komponen, insinyur harus dapat merujuk pada nilai-nilai spesifik yang menjadi ciri batas tegangan berbeda dari bahan yang digunakan sehubungan dengan perjalanan temporal mereka. Batas tegangan dapat didasarkan pada deformasi yang tidak dapat diterima atau patah. Untuk alasan ini, berbagai metode pengujian bahan dikembangkan untuk menentukan batas kegagalan yang sesuai tergantung pada jenis beban dan waktunya.

Pada prinsipnya, metode pengujian material dapat dibagi menjadi dua kategori:
  • pengujian destruktif
  • pengujian non destruktif.

Dengan pengujian destruktif, material akan rusak dan komponen biasanya tidak dapat digunakan lagi. Secara umum, sampel yang disiapkan khusus dan standar digunakan untuk jenis pengujian ini. Prosedur pengujian destruktif memberikan parameter penting untuk menentukan tidak hanya material yang tepat tetapi juga geometri komponen tergantung pada beban yang diterapkan. Penentuan dimensi komponen juga disebut sebagai dimensi!

Pengujian destruktif digunakan untuk menentukan konstanta material tertentu atau konstanta komponen!

Metode pengujian berikut dianggap pengujian yang merusak dan dijelaskan secara lebih rinci dalam masing-masing artikel

Karena kompleksitas dan interaksi antara beban yang berbeda, tidak semua kasing dapat direkam dalam sifat material. Ini selalu menjadi masalah ketika nyawa manusia berisiko karena kegagalan komponen. Karena alasan ini, komponen yang relevan dengan keselamatan harus diperiksa secara berkala, seperti halnya dengan bilah turbin mesin pesawat. Tidak layak secara ekonomi untuk melakukan uji materi yang merusak pada titik ini untuk kemudian menyatakan bahwa semuanya sudah beres.

Itulah mengapa pengujian non-destruktif (NDT) dikembangkan. Ini berarti bahwa komponen masih dapat digunakan, asalkan semuanya baik-baik saja. Dengan cara ini, misalnya, sudu turbin tersebut diperiksa non-destruktif untuk retakan dengan pengujian ultrasonik atau pengujian arus eddy . Pengujian non-destruktif juga mencakup inspeksi visual apakah suatu komponen rusak secara eksternal atau tidak.

Metode pengujian berikut ini dianggap sebagai pengujian non-destruktif dan dijelaskan secara lebih rinci dalam masing-masing artikel
  • pengujian ultrasonik (UT)
  • inspeksi penetran pewarna (DPI)
  • pengujian partikel magnetik (MPI)
  • eddy current testing (ECT)

Secara umum tidak ada konstanta material spesifik yang dapat diperoleh dari pengujian non-destruktif seperti pada pengujian destruktif. Hasilnya hanya pernyataan apakah komponen itu masih dapat digunakan atau harus diperbaiki atau bahkan diganti.

Pengujian non-destruktif digunakan untuk memeriksa kegunaan komponen jadi (inspeksi) - tidak ada parameter material yang ditentukan!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel