Pengertian Karburasi dan Jenis karburasi

Karburisasi adalah salah satu metode yang paling banyak digunakan, dalam kasus pengerasan. Tujuan dari pengerasan case adalah untuk meningkatkan kekerasan permukaan baja. Dalam proses ini, baja diperkenalkan ke lingkungan yang kaya karbon dan dinaikkan ke kisaran suhu 850 hingga 950°C untuk jangka waktu tertentu. Karena ini Karbon mulai menyebar ke lapisan permukaan material. Tingkat difusi tergantung pada waktu dan zona suhu di mana material dipertahankan.

Setelah bahan karburasi didinginkan sehingga karbon terkunci dalam struktur. Kekerasan meningkat secara moderat, tetapi dapat dikeraskan kembali melalui nyala api atau pengerasan induksi. Dimungkinkan untuk hanya mengaburkan sebagian tertentu dari komponen (mis., Gigi gir). Kekerasan yang dicapai oleh Karburisasi adalah 55 hingga 68 HRC dan kandungan karbon di lapisan permukaan meningkat menjadi 0,75 hingga 1,2%.


Permukaan yang tidak akan dikarburasi harus dilapisi tembaga atau ditutup dengan daya asbes yang dicampur dengan semen fireclay.
Tujuan karburasi
  • Menghasilkan permukaan material tahan terhadap gesekan.
  • Tapi tetap tangguh di tengah untuk mengatasi hentakan mesin
Metode Karburasi
Mereka adalah empat dasar-dasar metode Karburasi yang banyak digunakan untuk kasus kekerasan. 

  • Pack atau Solid Karburasi
  • Karburasi Gas
  • Karburisasi cair
  • Vakum Karburasi
Metode Karburasi
Sementara prinsip dasar karburisasi tidak banyak berubah sejak awal, teknik pengenalan karbon telah meningkat. Keempat proses karburisasi dijelaskan di bawah ini.

Pack Karburasi
Komponen dikemas dalam lingkungan dengan kandungan karbon tinggi seperti serutan besi cor atau serbuk karbon. Komponen dipanaskan dengan produksi karbon monoksida, yang merupakan agen pereduksi. Pengurangan terjadi pada permukaan baja dengan pelepasan karbon yang disebarkan ke permukaan karena suhu tinggi. Dengan penyerapan karbon di dalam komponen, bahan mengeras. Karbon permukaan dalam kisaran 0,7% hingga 1,3% tergantung pada lingkungan proses. Kedalaman kasing sekitar 0,1 hingga 1,5 milimeter. Kontrol karburisasi paket sulit karena suhu yang seragam mungkin tidak dipertahankan.

Karburasi Gas
Karburisasi gas secara teori mirip dengan mengemas karburisasi selain dari pasokan gas karbon monoksida ke tungku yang dipanaskan dan dekomposisi karbon. Banyak masalah dengan pak karburasi dihilangkan dalam proses ini. Gas karbon monoksida perlu dikandung dengan aman. Komponen ditutup dalam lingkungan bantalan karbon yang diisi ulang terus menerus untuk mempertahankan kandungan karbon tinggi. Karburasi gas adalah salah satu teknik karburisasi paling sukses dan populer yang digunakan ketika sejumlah besar bagian diperlukan.

Karburisasi cair
Komponen baja terendam dalam lingkungan kaya karbon cair. Komponen utama dalam pemandian tersebut adalah sianida. Namun, masalah keamanan telah menyebabkan mandi yang tidak beracun yang mencapai hasil yang sama. Komponen ditahan dalam garam cair yang memasukkan karbon ke dalam logam. Karbon tersebar ke dalam menghasilkan kasing yang mengeras dengan pendinginan cepat. Kasing yang diproduksi oleh difusi karbon mirip dengan yang dihasilkan oleh karburasi gas. Kasus yang dibentuk oleh karburisasi cair memiliki nitrogen rendah dan kandungan karbon tinggi.

Vakum Karburasi
Proses vakum karburisasi melibatkan karburasi dalam lingkungan tekanan rendah yang bebas oksigen. Suasananya secara sederhana disederhanakan meskipun penutup tungku sulit. Lingkungan komponen tunggal yang mengandung hidrokarbon gas seperti metana tidak digunakan. Karena lingkungan yang digunakan untuk pemanasan bebas oksigen, suhu karburasi dapat meningkat secara signifikan tanpa oksidasi permukaan. Temperatur yang lebih tinggi meningkatkan kelarutan karbon dan laju difusi. Dengan demikian, waktu yang diperlukan untuk kedalaman kasus diminimalkan.


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel