11 Jenis Sel Dalam Tubuh Manusia

Sel-sel dalam tubuh manusia berjumlah triliunan dengan berbagai macam bentuk dan ukuran. Struktur kecil ini adalah unit dasar organisme hidup. Sel terdiri dari jaringan, jaringan membentuk organ, organ membentuk sistem organ, dan sistem organ bekerja bersama untuk menciptakan organisme dan mempertahankannya hidup.

Setiap jenis sel dalam tubuh manusia dilengkapi secara khusus untuk perannya. Sel-sel sistem pencernaan, misalnya, sangat berbeda dalam struktur dan fungsi dari sel-sel sistem kerangka. Sel-sel tubuh saling bergantung satu sama lain untuk menjaga fungsi tubuh sebagai satu kesatuan. Ada ratusan jenis sel, tetapi berikut ini adalah 11 yang paling umum.

1. Stem Cells (sel induk)
Stem Cells unik karena berasal dari sel yang tidak terspesialisasi dan memiliki kemampuan untuk berkembang menjadi sel khusus yang dapat digunakan untuk membangun organ atau jaringan tertentu. Sel induk dapat membelah dan mereplikasi berkali-kali untuk mengisi dan memperbaiki jaringan. Di bidang penelitian sel induk, para ilmuwan mengambil keuntungan dari sifat pembaruan struktur ini dengan memanfaatkannya untuk menghasilkan sel untuk perbaikan jaringan, transplantasi organ, dan untuk pengobatan penyakit.

2. Sel Tulang
Tulang adalah jenis jaringan ikat termineralisasi yang terdiri dari komponen utama sistem kerangka. Tulang terdiri dari matriks mineral kolagen dan kalsium fosfat. Ada tiga jenis utama sel tulang dalam tubuh: osteoklas, osteoblas, dan osteosit. Osteoklas adalah sel-sel besar yang menguraikan tulang untuk resorpsi dan asimilasi ketika mereka sembuh. Osteoblas mengatur mineralisasi tulang dan menghasilkan osteoid, suatu zat organik dari matriks tulang, yang termineralisasi untuk membentuk tulang. Osteoblas matang untuk membentuk osteosit. Osteosit membantu dalam pembentukan tulang dan membantu menjaga keseimbangan kalsium.

3. Sel darah
Dari mengangkut oksigen ke seluruh tubuh untuk melawan infeksi, aktivitas sel darah sangat penting bagi kehidupan. Sel-sel darah diproduksi oleh sumsum tulang. Tiga jenis utama sel dalam darah adalah sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit.

Sel darah merah menentukan jenis darah dan bertanggung jawab untuk mengangkut oksigen. Sel darah putih adalah sel sistem kekebalan yang menghancurkan patogen dan memberikan kekebalan. Trombosit membantu pembekuan darah untuk mencegah kehilangan darah yang berlebihan karena pembuluh darah yang rusak atau rusak.

4. Sel otot
Sel-sel otot membentuk jaringan otot, yang memungkinkan semua gerakan tubuh. Tiga jenis sel otot adalah kerangka, jantung, dan halus. Jaringan otot rangka menempel pada tulang untuk memfasilitasi gerakan sukarela. Sel-sel otot ini ditutupi oleh jaringan ikat, yang melindungi dan mendukung bundel serat otot.

Sel-sel otot jantung membentuk otot tak sadar, atau otot yang tidak memerlukan upaya sadar untuk beroperasi, ditemukan di jantung. Sel-sel ini membantu kontraksi jantung dan bergabung satu sama lain dengan cakram selingan yang memungkinkan sinkronisasi detak jantung.

Jaringan otot polos tidak lurik seperti otot jantung dan tulang. Otot polos adalah otot tak sadar yang melapisi rongga tubuh dan membentuk dinding banyak organ seperti ginjal, usus, pembuluh darah, dan saluran udara paru-paru.

5. Sel-sel lemak
Sel-sel lemak, juga disebut adiposit, adalah komponen sel utama dari jaringan adiposa. Adiposit mengandung tetesan lemak yang disimpan (trigliserida) yang dapat digunakan untuk energi. Ketika lemak disimpan, sel-selnya menjadi bulat dan bengkak. 
Saat lemak digunakan, sel-selnya menyusut. Sel-sel adiposa juga memiliki fungsi endokrin yang kritis: mereka menghasilkan hormon yang memengaruhi metabolisme hormon seks, pengaturan tekanan darah, sensitivitas insulin, penyimpanan dan penggunaan lemak, pembekuan darah, dan pensinyalan sel.

6. Sel kulit
Sel kulit terdiri dari lapisan jaringan epitel (epidermis) yang didukung oleh lapisan jaringan ikat (dermis) dan mendasari lapisan subkutan. Lapisan terluar kulit tersusun atas sel epitel skuamosa yang rata dan berdekatan. 
Kulit mencakup berbagai peran. Ini melindungi struktur internal tubuh dari kerusakan, mencegah dehidrasi, bertindak sebagai penghalang terhadap kuman, menyimpan lemak, dan menghasilkan vitamin dan hormon.

7. Sel Saraf
Sel - sel saraf atau neuron adalah unit paling dasar dari  sistem saraf. Saraf mengirim sinyal antara otak, sumsum tulang belakang, dan organ tubuh lainnya melalui impuls saraf. Secara struktural, neuron terdiri dari tubuh sel dan proses saraf. 

Tubuh sel pusat mengandung nukleus neuron , sitoplasma, dan organel. Proses saraf adalah proyeksi "seperti jari" (akson dan dendrit) yang membentang dari tubuh sel dan mengirimkan sinyal.

8. Sel Endotel
Sel endotel membentuk lapisan dalam sistem kardiovaskular dan struktur sistem limfatik. Mereka membentuk lapisan dalam pembuluh darah, pembuluh limfatik, dan organ termasuk otak, paru-paru, kulit, dan jantung. 
Sel endotel bertanggung jawab untuk angiogenesis atau pembentukan pembuluh darah baru. Mereka juga mengatur pergerakan makromolekul, gas, dan cairan antara darah dan jaringan di sekitarnya serta membantu mengatur tekanan darah.

9. Sel Seks
Sel kelamin atau gamet adalah sel reproduksi yang diciptakan pada gonad jantan dan betina yang menghadirkan kehidupan baru. Sel-sel kelamin pria atau sperma bergerak dan memiliki proyeksi panjang seperti ekor yang disebut flagela. 

Sel kelamin perempuan atau sel telur tidak bergerak dan relatif besar dibandingkan dengan gamet jantan. Dalam reproduksi seksual, sel-sel kelamin bersatu selama pembuahan untuk membentuk individu baru. Sementara sel-sel tubuh lainnya mereplikasi oleh mitosis, gamet bereproduksi dengan meiosis.

10. Sel pankreas
Sel pankreas berfungsi baik sebagai eksokrin dan organ endokrin, yang berarti bahwa itu dibuang hormon baik melalui saluran dan langsung ke organ-organ lain. Sel-sel pankreas penting untuk mengatur kadar konsentrasi glukosa darah serta untuk pencernaan protein, karbohidrat, dan lemak.

Sel asinar eksokrin, yang diproduksi oleh pankreas, mensekresi enzim pencernaan yang diangkut oleh saluran ke usus kecil. Sebagian kecil sel pankreas memiliki fungsi endokrin atau mengeluarkan hormon ke dalam sel dan jaringan. Sel endokrin pankreas ditemukan dalam kelompok kecil yang disebut pulau Langerhans. Hormon yang diproduksi oleh sel-sel ini termasuk insulin, glukagon, dan gastrin.

11. Sel kanker
Tidak seperti semua sel lain yang terdaftar, sel kanker bekerja untuk menghancurkan tubuh. Kanker hasil dari pengembangan sifat sel abnormal yang menyebabkan sel membelah tanpa terkendali dan menyebar ke lokasi lain. Perkembangan sel kanker dapat berasal dari mutasi yang berasal dari paparan bahan kimia, radiasi, dan sinar ultraviolet. Kanker juga dapat memiliki asal genetik seperti kesalahan replikasi kromosom dan virus penyebab kanker pada DNA.

Sel-sel kanker dibiarkan menyebar dengan cepat karena mereka mengembangkan sensitivitas yang menurun terhadap sinyal anti-pertumbuhan dan berkembang biak dengan cepat tanpa adanya perintah berhenti. Mereka juga kehilangan kemampuan untuk menjalani apoptosis atau kematian sel yang terprogram, membuat mereka semakin tangguh.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel