Anatomi dan Fungsi Limpa

Limpa adalah organ terbesar dari sistem limfatik . Terletak di daerah kiri atas rongga perut, fungsi utama limpa adalah untuk menyaring darah sel yang rusak, puing seluler, dan patogen seperti bakteri dan virus . Seperti timus , limpa rumah dan membantu dalam pematangan sel sistem kekebalan yang disebut limfosit . Limfosit adalah sel darah putih yang melindungi terhadap organisme asing yang telah berhasil menginfeksi sel-sel tubuh . Limfosit juga melindungi tubuh dari dirinya sendiri dengan mengendalikan sel-sel kanker . Limpa berharga untuk respon kekebalan terhadap antigen danpatogen dalam darah.

Anatomi Limpa

Limpa sering digambarkan seukuran kepalan tangan kecil. Itu ditempatkan di bawah tulang rusuk, di bawah diafragma, dan di atas ginjal kiri . Limpa kaya akan darah yang disuplai melalui arteri limpa . Darah keluar dari organ ini melalui vena lienalis . Limpa juga mengandung pembuluh limfatik eferen , yang memindahkan getah bening dari limpa. Limfatik adalah cairan bening yang berasal dari plasma darah yang keluar dari pembuluh darah di kapiler . Cairan ini menjadi cairan interstitial yang mengelilingi sel. Pembuluh limfa mengumpulkan dan mengarahkan getah bening ke arah vena atau kelenjar getah bening lainnya .

Limpa adalah organ lunak, memanjang yang memiliki jaringan ikat luar yang disebut kapsul. Ini dibagi secara internal menjadi banyak bagian yang lebih kecil yang disebut lobulus. Limpa terdiri dari dua jenis jaringan: pulpa merah dan pulpa putih. Pulpa putih adalah jaringan limfatik yang terutama terdiri dari limfosit yang disebut limfosit B dan limfosit T yang mengelilingi arteri. Pulpa merah terdiri dari sinus vena dan tali limpa. Sinus vena pada dasarnya adalah rongga yang diisi dengan darah, sedangkan tali limpa adalah jaringan ikat yang mengandung sel darah merah dan sel darah putih tertentu (termasuk limfosit dan makrofag ).

Fungsi Limpa
gambar: Pankreas, Limpa, dan Kantung Empedu

Peran utama limpa adalah menyaring darah. Limpa berkembang dan menghasilkan sel-sel kekebalan yang matang yang mampu mengidentifikasi dan menghancurkan patogen. Terkandung dalam pulpa putih limpa adalah sel-sel kekebalan yang disebut B dan limfosit T. Limfosit T bertanggung jawab atas imunitas yang diperantarai sel, yang merupakan respons imun yang melibatkan aktivasi sel-sel imun tertentu untuk melawan infeksi. Sel-T mengandung protein yang disebut reseptor sel-T yang mengisi membran sel-T . Mereka mampu mengenali berbagai jenis antigen (zat yang memicu respons kekebalan). Limfosit T berasal dari timus dan berjalan ke limpa melalui pembuluh darah.

B-limfosit atau sel B berasal dari sel batang sumsum tulang . Sel-B membuat antibodi yang spesifik untuk antigen spesifik. Antibodi berikatan dengan antigen dan menandainya untuk dihancurkan oleh sel-sel imun lainnya. Baik pulp putih maupun merah mengandung limfosit dan sel imun yang disebut makrofag . Sel-sel ini membuang antigen, sel-sel mati, dan puing-puing dengan menelan dan mencernanya.

Sementara limpa berfungsi terutama untuk menyaring darah, limpa juga menyimpan sel darah merah dan trombosit . Dalam kasus di mana perdarahan hebat terjadi, sel darah merah, trombosit, dan makrofag dilepaskan dari limpa. Makrofag membantu mengurangi peradangan dan menghancurkan patogen atau sel yang rusak di daerah yang terluka. Trombosit adalah komponen darah yang membantu pembekuan darah untuk menghentikan kehilangan darah. Sel darah merah dilepaskan dari limpa ke dalam sirkulasi darah untuk membantu mengkompensasi kehilangan darah.

Masalah Limpa

Limpa adalah organ limfatik yang melakukan fungsi menyaring darah. Meskipun merupakan organ yang penting , ia dapat diangkat jika perlu tanpa menyebabkan kematian. Ini dimungkinkan karena organ lain, seperti hati dan sumsum tulang, dapat melakukan fungsi filtrasi dalam tubuh. Limpa mungkin perlu diangkat jika menjadi cedera atau membesar. Limpa yang membesar atau bengkak, disebut splenomegali, dapat terjadi karena beberapa alasan. Infeksi bakteri dan virus, peningkatan tekanan vena limpa, penyumbatan vena, serta kanker dapat menyebabkan limpa menjadi membesar. Sel-sel abnormal juga dapat menyebabkan limpa membesar dengan menyumbat pembuluh darah limpa, mengurangi sirkulasi, dan menyebabkan pembengkakan. Limpa yang menjadi terluka atau membesar bisa pecah. Pecah limpa mengancam jiwa karena mengakibatkan pendarahan internal yang serius.

Jika arteri limpa menjadi tersumbat, mungkin karena gumpalan darah, dapat terjadi infark limpa. Kondisi ini melibatkan kematian jaringan spenic karena kurangnya oksigen ke limpa. Infark limpa dapat terjadi akibat beberapa jenis infeksi, metastasis kanker, atau kelainan pembekuan darah. Penyakit darah tertentu juga dapat merusak limpa ke titik di mana ia menjadi non-fungsional. Kondisi ini dikenal sebagai autosplenectomy dan dapat berkembang sebagai akibat dari penyakit sel sabit. Seiring waktu, sel-sel yang rusak mengganggu aliran darah ke limpa yang menyebabkannya hilang.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel