Antibody Memproduksi Sel Kekebalan Tubuh

Sel B adalah sel darah putih yang melindungi tubuh dari patogen seperti bakteri dan virus. Patogen dan benda asing telah menghubungkan sinyal molekuler yang mengidentifikasi mereka sebagai antigen. Sel B mengenali sinyal molekuler ini dan menghasilkan antibodi yang spesifik untuk antigen spesifik. Ada miliaran sel B dalam tubuh. Sel B yang tidak aktif bersirkulasi dalam darah sampai bersentuhan dengan antigen dan menjadi teraktivasi.


Setelah diaktifkan, sel B menghasilkan antibodi yang dibutuhkan untuk melawan infeksi. Sel B diperlukan untuk kekebalan adaptif atau spesifik, yang berfokus pada penghancuran penjajah asing yang telah melewati pertahanan awal tubuh. Respons imun adaptif sangat spesifik dan memberikan perlindungan jangka panjang terhadap patogen yang memicu respons.

Sel B dan Antibodi
Sel B adalah jenis sel darah putih spesifik yang disebut limfosit. Jenis limfosit lainnya termasuk sel T dan sel pembunuh alami. Sel B berkembang dari sel batang di sumsum tulang . Mereka tetap di sumsum tulang sampai mereka menjadi dewasa. Setelah mereka sepenuhnya berkembang, sel B dilepaskan ke dalam darah di mana mereka melakukan perjalanan ke organ limfatik .

Sel B matang mampu menjadi aktif dan menghasilkan antibodi. Antibodi adalah protein khusus  yang melakukan perjalanan melalui aliran darah dan ditemukan dalam cairan tubuh. Antibodi mengenali antigen spesifik dengan mengidentifikasi area tertentu pada permukaan antigen yang dikenal sebagai penentu antigenik. Setelah determinan antigenik spesifik dikenali, antibodi akan berikatan dengan determinan. Ikatan antibodi terhadap antigen ini mengidentifikasi antigen sebagai target untuk dihancurkan oleh sel-sel imun lainnya, seperti sel T sitotoksik.

Aktivasi Sel B
Pada permukaan sel B adalah protein reseptor sel B (BCR). BCR memungkinkan sel B untuk menangkap dan mengikat antigen. Setelah terikat, antigen diinternalisasi dan dicerna oleh sel B dan molekul-molekul tertentu dari antigen melekat pada protein lain yang disebut protein MHC kelas II. Kompleks protein MHC kelas antigen II ini kemudian disajikan pada permukaan sel B. Sebagian besar sel B diaktifkan dengan bantuan sel imun lainnya.

Ketika sel-sel seperti makrofag dan sel dendritik menelan dan mencerna patogen, mereka menangkap dan menyajikan informasi antigenik ke sel T. Sel T berlipat ganda dan sebagian berdiferensiasi menjadi sel T penolong. Ketika sel T helper bersentuhan dengan kompleks protein MHC kelas antigen II pada permukaan sel B, sel T helper mengirim sinyal yang mengaktifkan sel B. Sel B yang diaktifkan berproliferasi dan dapat berkembang menjadi sel yang disebut sel plasma atau menjadi sel lain yang disebut sel memori.

Sel B plasma
Sel-sel ini menciptakan antibodi yang spesifik untuk antigen spesifik. Antibodi bersirkulasi dalam cairan tubuh dan serum darah sampai mereka berikatan dengan antigen. Antibodi melemahkan antigen sampai sel-sel kekebalan lain dapat menghancurkannya. Diperlukan waktu hingga dua minggu sebelum sel plasma dapat menghasilkan cukup antibodi untuk menangkal antigen tertentu. Setelah infeksi terkendali, produksi antibodi menurun. Beberapa sel B yang diaktifkan membentuk sel memori.

Memori B Sel
Bentuk sel B yang ditentukan ini memungkinkan sistem kekebalan untuk mengenali antigen yang sebelumnya ditemui tubuh. Jika jenis antigen yang sama memasuki tubuh lagi, sel-sel memori B mengarahkan respons imun sekunder di mana antibodi diproduksi lebih cepat dan untuk periode waktu yang lebih lama. Sel-sel memori disimpan dalam kelenjar getah bening dan limpa dan dapat tetap berada dalam tubuh selama kehidupan individu. Jika sel-sel memori yang cukup diproduksi saat menghadapi infeksi, sel-sel ini dapat memberikan kekebalan seumur hidup terhadap penyakit tertentu.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel