Apa Artinya Menjalani Kehidupan yang Baik?

Apa itu "kehidupan yang baik"? Ini adalah salah satu pertanyaan filosofis tertua. Itu telah diajukan dalam berbagai cara - Bagaimana seharusnya seseorang hidup? Apa artinya “hidup dengan baik” - tetapi ini sebenarnya adalah pertanyaan yang sama. Bagaimanapun, semua orang ingin hidup dengan baik, dan tidak ada yang menginginkan "kehidupan yang buruk."

Tapi pertanyaannya tidak sesederhana kedengarannya. Para filsuf berspesialisasi dalam membongkar kerumitan tersembunyi, dan konsep kehidupan yang baik adalah salah satu yang membutuhkan sedikit pembongkaran.
Kehidupan Moral
Salah satu cara dasar kita menggunakan kata "baik" adalah dengan menyatakan persetujuan moral. Jadi, ketika kita mengatakan seseorang hidup dengan baik atau bahwa mereka telah menjalani kehidupan yang baik, kita dapat berarti bahwa mereka adalah orang yang baik, seseorang yang pemberani, jujur, dapat dipercaya, baik hati, tanpa pamrih, murah hati, murah hati, membantu, loyal, berprinsip, dan begitu seterusnya.

Mereka memiliki dan mempraktikkan banyak kebajikan yang paling penting. Dan mereka tidak menghabiskan seluruh waktu mereka hanya mengejar kesenangan mereka sendiri; mereka mencurahkan sejumlah waktu untuk kegiatan yang bermanfaat bagi orang lain, mungkin melalui keterlibatan mereka dengan keluarga dan teman, atau melalui pekerjaan mereka, atau melalui berbagai kegiatan sukarela.

Konsepsi moral tentang kehidupan yang baik ini memiliki banyak juara. Socrates dan Plato sama-sama memberikan prioritas mutlak untuk menjadi orang yang berbudi luhur dari semua hal yang dianggap baik seperti kesenangan, kekayaan, atau kekuasaan.

Dalam dialog Plato, Gorgias , Socrates mengambil posisi ini secara ekstrem. Dia berpendapat bahwa jauh lebih baik menderita salah daripada melakukannya; bahwa orang baik yang matanya dicungkil dan disiksa sampai mati lebih beruntung daripada orang yang korup yang telah menggunakan kekayaan dan kekuasaan dengan tidak terhormat.

Dalam karya besarnya, Republik , Plato mengembangkan argumen ini secara lebih rinci. Orang yang bermoral baik, katanya, menikmati semacam harmoni batin, sedangkan orang jahat, tidak peduli sekaya apa pun dia, atau berapa banyak kesenangan yang dia nikmati, tidak harmonis, secara fundamental bertentangan dengan dirinya sendiri dan dunia.

Namun, patut dicatat bahwa baik di Gorgias maupun di Republik , Plato mendukung argumennya dengan kisah spekulatif tentang kehidupan setelah kematian di mana orang-orang saleh dihargai dan orang-orang jahat dihukum.

Banyak agama juga memahami kehidupan yang baik dalam istilah moral sebagai kehidupan yang hidup sesuai dengan hukum Allah. Seseorang yang hidup dengan cara ini mematuhi perintah dan melakukan ritual yang benaradalah saleh . Dan di sebagian besar agama, kesalehan seperti itu akan dihargai. Jelas, banyak orang tidak menerima upah mereka dalam kehidupan ini.

Tetapi orang percaya yang taat yakin bahwa kesalehan mereka tidak akan sia-sia. Para martir Kristen pergi bernyanyi sampai mati, yakin bahwa mereka akan segera berada di surga. Orang-orang Hindu berharap bahwa hukum karma akan memastikan bahwa perbuatan baik dan niat baik mereka akan dihargai, sementara tindakan dan keinginan jahat akan dihukum, baik dalam kehidupan ini atau di kehidupan mendatang.

Kehidupan Kesenangan
Filsuf Yunani kuno Epicurus adalah salah satu yang pertama menyatakan, terus terang, bahwa apa yang membuat hidup layak dijalani adalah bahwa kita dapat mengalami kesenangan. Kesenangan itu menyenangkan, itu menyenangkan, itu ... yah ... menyenangkan! Pandangan bahwa kesenangan adalah yang baik, atau, dengan kata lain, bahwa kesenangan adalah apa yang membuat hidup layak dijalani, dikenal sebagai hedonisme .

Kata "hedonis," ketika diterapkan pada seseorang, memiliki konotasi yang sedikit negatif. Ini menunjukkan bahwa mereka mengabdikan diri pada apa yang disebut beberapa orang sebagai kesenangan "rendah" seperti seks, makanan, minuman, dan kesenangan indria pada umumnya.

Epicurus dianggap oleh beberapa orang sezamannya untuk mengadvokasi dan mempraktikkan gaya hidup semacam ini, dan bahkan hari ini "makanan penutup" adalah seseorang yang sangat menghargai makanan dan minuman. Tapi ini adalah representasi yang salah dari Epicureanism. Epicurus tentu saja memuji semua jenis kesenangan. Tetapi dia tidak menganjurkan bahwa kita kehilangan diri kita dalam pesta pora sensual karena berbagai alasan:
  • Melakukannya mungkin akan mengurangi kesenangan kita dalam jangka panjang karena terlalu mengumbar cenderung menyebabkan masalah kesehatan dan membatasi rentang kesenangan yang kita nikmati.
  • Apa yang disebut "kesenangan yang lebih tinggi" seperti persahabatan dan belajar setidaknya sama pentingnya dengan "kesenangan daging."
  • Kehidupan yang baik harus berbudi luhur. Meskipun Epicurus tidak setuju dengan Plato tentang nilai kesenangan, dia sepenuhnya setuju dengannya tentang hal ini.

Saat ini, konsepsi hedonistik tentang kehidupan yang baik ini bisa dibilang dominan dalam budaya Barat. Bahkan dalam pidato sehari-hari, jika kita mengatakan seseorang “menjalani kehidupan yang baik,” kita mungkin berarti bahwa mereka menikmati banyak kesenangan rekreasi: makanan yang baik, anggur yang baik, ski, selam scuba, bersantai di tepi kolam renang di bawah sinar matahari dengan koktail dan pasangan yang cantik.

Apa kunci konsepsi hedonistik tentang kehidupan yang baik ini adalah bahwa ia menekankan pengalaman subyektif . Pada pandangan ini, menggambarkan seseorang sebagai "bahagia" berarti bahwa mereka "merasa senang," dan kehidupan yang bahagia adalah kehidupan yang mengandung banyak pengalaman "merasa senang".

Kehidupan Terpenuhi
Jika Socrates menekankan kebajikan dan Epicurus menekankan kesenangan, pemikir besar Yunani lainnya, Aristoteles , memandang kehidupan yang baik dengan cara yang lebih komprehensif. Menurut Aristoteles, kita semua ingin bahagia.

Kami menghargai banyak hal karena mereka merupakan sarana untuk hal-hal lain. Misalnya, kita menghargai uang karena memungkinkan kita membeli barang yang kita inginkan; kami menghargai waktu luang karena memberi kami waktu untuk mengejar minat kami. Tetapi kebahagiaan adalah sesuatu yang kita hargai bukan sebagai sarana untuk tujuan lain tetapi untuk kepentingannya sendiri. Ini memiliki nilai intrinsik daripada nilai instrumental.

Jadi bagi Aristoteles , kehidupan yang baik adalah kehidupan yang bahagia. Tapi apa artinya itu? Saat ini, banyak orang secara otomatis berpikir tentang kebahagiaan dalam pengertian subyektivis: Bagi mereka, seseorang bahagia jika mereka menikmati keadaan pikiran yang positif, dan hidup mereka bahagia jika ini benar bagi mereka sebagian besar waktu.

Namun, ada masalah dengan cara berpikir tentang kebahagiaan ini. Bayangkan sadis yang kuat yang menghabiskan sebagian besar waktunya memuaskan hasrat kejam. Atau bayangkan kentang sofa pot-biruk yang tidak melakukan apa-apa selain duduk-duduk sepanjang hari menonton acara TV lama dan bermain video game. Orang-orang ini mungkin memiliki banyak pengalaman subjektif yang menyenangkan. Tetapi haruskah kita benar-benar menggambarkan mereka sebagai "hidup dengan baik"?

Aristoteles tentu akan mengatakan tidak. Dia setuju dengan Socrates bahwa untuk menjalani kehidupan yang baik seseorang harus menjadi orang yang baik secara moral. Dan dia setuju dengan Epicurus bahwa kehidupan yang bahagia akan melibatkan banyak pengalaman yang beragam dan menyenangkan. Kita tidak dapat benar-benar mengatakan seseorang menjalani kehidupan yang baik jika mereka sering menderita atau terus-menerus menderita.

Tetapi ide Aristoteles tentang apa artinya hidup dengan baik adalah objektivis daripada subyektivis. Ini bukan hanya masalah bagaimana perasaan seseorang di dalam, meskipun itu penting. Penting juga agar kondisi objektif tertentu dipenuhi.

Contohnya:
  • Kebajikan: Mereka harus berbudi luhur secara moral.
  • Kesehatan: Mereka harus menikmati kesehatan yang baik dan umur yang cukup panjang.
  • Kemakmuran: Mereka seharusnya merasa nyaman (bagi Aristoteles, ini berarti cukup makmur sehingga mereka tidak perlu bekerja untuk mencari nafkah dengan melakukan sesuatu yang mereka tidak akan dengan bebas memilih untuk melakukannya.)
  • Persahabatan: Mereka pasti punya teman baik. Menurut Aristoteles, manusia bersifat sosial; jadi kehidupan yang baik tidak bisa seperti pertapa , pertapa, atau misanthrope.
  • Rasa Hormat: Mereka harus menikmati rasa hormat dari orang lain. Aristoteles tidak berpikir bahwa ketenaran atau kemuliaan diperlukan; pada kenyataannya, keinginan akan ketenaran dapat membuat orang tersesat, seperti keinginan untuk kekayaan yang berlebihan. Namun idealnya, kualitas dan prestasi seseorang akan diakui oleh orang lain.
  • Keberuntungan: Mereka butuh keberuntungan. Ini adalah contoh dari akal sehat Aristoteles. Kehidupan apa pun dapat dianggap tidak bahagia karena kehilangan atau kemalangan yang tragis.
  • Keterlibatan: Mereka harus melatih kemampuan dan kapasitas manusia yang unik. Inilah sebabnya mengapa kentang sofa tidak hidup dengan baik, bahkan jika mereka melaporkan bahwa mereka puas. Aristoteles berpendapat bahwa apa yang memisahkan manusia dari hewan lain adalah alasan manusia. Jadi kehidupan yang baik adalah kehidupan di mana seseorang mengolah dan melatih kemampuan rasional mereka dengan, misalnya, terlibat dalam penyelidikan ilmiah, diskusi filosofis, penciptaan artistik, atau perundang-undangan. Jika dia hidup hari ini dia mungkin memasukkan beberapa bentuk inovasi teknologi.

Jika pada akhir hidup Anda, Anda dapat mencentang semua kotak ini maka Anda bisa mengklaim telah hidup dengan baik, telah mencapai kehidupan yang baik. Tentu saja, sebagian besar orang saat ini tidak termasuk dalam kelas rekreasi seperti yang dilakukan Aristoteles. Mereka harus bekerja mencari nafkah.

Tapi itu tetap benar bahwa kami pikir keadaan ideal adalah melakukan untuk mencari nafkah apa yang akan Anda pilih untuk dilakukan. Jadi orang yang mampu mengejar panggilan mereka pada umumnya dianggap sangat beruntung.

Kehidupan Bermakna
Penelitian terbaru menunjukkan bahwa orang yang memiliki anak belum tentu lebih bahagia daripada orang yang tidak memiliki anak. Memang, selama tahun-tahun pemeliharaan anak, dan terutama ketika anak-anak berubah menjadi remaja, orang tua biasanya memiliki tingkat kebahagiaan yang lebih rendah dan tingkat stres yang lebih tinggi. Tetapi meskipun memiliki anak mungkin tidak membuat orang lebih bahagia, itu tampaknya memberi mereka perasaan bahwa hidup mereka lebih bermakna.

Bagi banyak orang, kesejahteraan keluarga mereka, terutama anak-anak dan cucu-cucu mereka, adalah sumber utama makna kehidupan. Pandangan ini sangat jauh ke belakang. Pada zaman kuno, definisi nasib baik adalah memiliki banyak anak yang baik untuk diri mereka sendiri.

Namun yang jelas, bisa ada sumber makna lain dalam kehidupan seseorang. Mereka mungkin, misalnya, mengejar jenis pekerjaan tertentu dengan dedikasi tinggi: misalnya penelitian ilmiah, kreasi artistik, atau beasiswa. Mereka dapat mengabdikan diri mereka untuk suatu tujuan: misalnya melawan rasisme atau melindungi lingkungan. Atau mereka mungkin benar-benar tenggelam dalam dan terlibat dengan komunitas tertentu: misalnya gereja, tim sepak bola, atau sekolah.

Kehidupan Akhir
Orang Yunani mengatakan: Jangan panggil orang bahagia sampai dia mati. Ada kebijaksanaan dalam hal ini. Bahkan, orang mungkin ingin mengubahnya menjadi: Panggil tidak ada orang bahagia sampai dia sudah lama mati. Karena kadang-kadang seseorang dapat terlihat menjalani kehidupan yang baik, dan dapat memeriksa semua kotak - kebajikan, kemakmuran, persahabatan, rasa hormat, makna, dll. Tetapi pada akhirnya diungkapkan sebagai sesuatu selain dari apa yang kami pikir sebelumnya.

Sebuah contoh yang baik dari Jimmy Saville ini, kepribadian TV Inggris yang sangat dikagumi dalam hidupnya, tetapi, setelah dia meninggal, diekspos sebagai pemangsa seksual serial.

Kasus-kasus seperti ini memunculkan keuntungan besar dari seorang objektivis daripada gagasan subyektivis tentang apa artinya hidup dengan baik. Jimmy Saville mungkin menikmati hidupnya. Tetapi tentu saja, kita tidak ingin mengatakan bahwa dia menjalani kehidupan yang baik. Kehidupan yang benar-benar baik adalah kehidupan yang patut ditiru dan mengagumkan dalam semua atau sebagian besar cara yang diuraikan di atas.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel