Apa itu Egoisme Etis?

Egoisme etis adalah pandangan bahwa orang harus mengejar kepentingannya sendiri, dan tidak ada yang punya kewajiban untuk mempromosikan kepentingan orang lain. Karena itu, teori ini adalah teori normatif atau preskriptif: berkaitan dengan bagaimana orang seharusnya berperilaku. Dalam hal ini, egoisme etis sangat berbeda dari egoisme psikologis , teori bahwa semua tindakan kita pada akhirnya mementingkan diri sendiri. Egoisme psikologis adalah teori deskriptif murni yang dimaksudkan untuk menggambarkan fakta dasar tentang sifat manusia.

Argumen Dalam Mendukung Egoisme Etis
Ekonom dan filsuf politik Skotlandia Adam Smith (1723 - 1790).

Setiap orang yang mengejar kepentingannya sendiri adalah cara terbaik untuk mempromosikan kebaikan umum. Argumen ini dibuat terkenal oleh Bernard Mandeville (1670-1733) dalam puisinya "The Fable of the Bees" dan oleh Adam Smith (1723-1790) dalam karya rintisannya di bidang ekonomi, "The Wealth of Nations ." 


Dalam sebuah perikop yang terkenal, Smith menulis bahwa ketika individu-individu dengan sepenuh hati mengejar “pemuasan keinginan mereka yang sia-sia dan tak terpuaskan” mereka secara tidak sengaja, seolah-olah “dipimpin oleh tangan yang tak terlihat,” bermanfaat bagi masyarakat secara keseluruhan. Hasil yang menggembirakan ini muncul karena orang umumnya adalah hakim terbaik dari apa yang menjadi minat mereka sendiri, dan mereka jauh lebih termotivasi untuk bekerja keras demi keuntungan bagi diri mereka sendiri daripada untuk mencapai tujuan lain apa pun.

Namun, keberatan yang jelas terhadap argumen ini adalah bahwa argumen tersebut tidak benar-benar mendukung egoisme etis. Ini mengasumsikan bahwa yang paling penting adalah kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan, kebaikan umum. Ia kemudian mengklaim bahwa cara terbaik untuk mencapai tujuan ini adalah agar setiap orang memperhatikan diri mereka sendiri. Tetapi jika dapat dibuktikan bahwa sikap ini tidak, pada kenyataannya, mempromosikan kebaikan umum, maka mereka yang mengajukan argumen ini mungkin akan berhenti menganjurkan egoisme.

Dilema tahanan
Keberatan lain adalah bahwa apa yang dinyatakan oleh argumen tidak selalu benar. Pertimbangkan dilema tahanan, misalnya. Ini adalah situasi hipotetis yang dijelaskan dalam teori permainan . Anda dan seorang kawan, (panggil dia X) ditahan di penjara. Anda berdua diminta untuk mengaku. Ketentuan kesepakatan yang Anda tawarkan adalah sebagai berikut:
  • Jika Anda mengaku dan X tidak, Anda mendapat enam bulan dan dia mendapat 10 tahun.
  • Jika X mengaku dan Anda tidak, dia mendapat enam bulan dan Anda mendapatkan 10 tahun.
  • Jika Anda berdua mengaku, Anda berdua mendapatkan lima tahun.
  •  Jika Anda berdua tidak mengaku, Anda berdua mendapatkan dua tahun.

Terlepas dari apa yang dilakukan X, hal terbaik yang harus Anda lakukan adalah mengaku. Karena jika dia tidak mengaku, Anda akan mendapat hukuman ringan; dan jika dia mengaku, setidaknya Anda akan menghindari waktu penjara tambahan. Tetapi alasan yang sama berlaku untuk X juga. Menurut egoisme etis, Anda berdua harus mengejar kepentingan diri rasional Anda. Tetapi hasilnya bukan yang terbaik. Anda berdua mendapatkan lima tahun, sedangkan jika Anda berdua menahan diri, Anda masing-masing hanya mendapatkan dua tahun.

Intinya sederhana saja. Tidak selalu demi kepentingan terbaik Anda untuk mengejar kepentingan diri sendiri tanpa memedulikan orang lain. Mengorbankan kepentingan Anda sendiri untuk kebaikan orang lain menyangkal nilai fundamental hidup Anda sendiri.

Objektivisme Ayn Rand
Ini sepertinya adalah jenis argumen yang dikemukakan oleh Ayn Rand, eksponen terkemuka "objektivisme" dan penulis "The Fountainhead" dan " Atlas Shrugged." Keluhannya adalah bahwa tradisi moral Yahudi-Kristen, yang mencakup - atau telah dimasukkan ke dalam - liberalisme dan sosialisme modern, mendorong etika altruisme. Altruisme berarti mengutamakan kepentingan orang lain. 

Ini adalah sesuatu yang orang secara rutin dipuji karena melakukan, didorong untuk melakukan, dan dalam beberapa keadaan bahkan diminta untuk melakukan, seperti ketika Anda membayar pajak untuk mendukung yang membutuhkan. Menurut Rand, tidak ada yang berhak mengharapkan atau menuntut agar aku berkorban demi orang lain selain diriku.
Penulis dan filsuf Amerika kelahiran AS, Ayn Rand, tersenyum dan berdiri di luar dengan tangan terlipat, di depan gedung Grand Central, tengah kota Manhattan, New York City.
Penulis dan filsuf Amerika kelahiran AS, Ayn Rand, tersenyum dan berdiri di luar dengan tangan terlipat, di depan gedung Grand Central, tengah kota Manhattan, New York City. Ayn Rand, 1957. New York Times Co./Getty Images

Masalah dengan argumen ini adalah tampaknya menganggap bahwa pada umumnya ada konflik antara mengejar kepentingan Anda sendiri dan membantu orang lain. Namun, kenyataannya, kebanyakan orang akan mengatakan bahwa kedua tujuan ini tidak harus ditentang sama sekali. Sebagian besar waktu mereka saling melengkapi. 

Misalnya, seorang siswa dapat membantu teman serumah dengan pekerjaan rumahnya, yang altruistis. Tetapi siswa itu juga memiliki minat dalam menikmati hubungan baik dengan teman serumahnya. Dia mungkin tidak membantu semua orang dalam segala keadaan, tetapi dia akan membantu jika pengorbanan yang terlibat tidak terlalu besar. Kebanyakan orang berperilaku seperti ini, mencari keseimbangan antara egoisme dan altruisme.

Lebih Banyak Keberatan terhadap Egoisme Etis
Egoisme etis bukanlah filsafat moral yang sangat populer. Ini karena bertentangan dengan asumsi dasar tertentu yang dimiliki kebanyakan orang tentang apa yang melibatkan etika. Dua keberatan tampaknya sangat kuat.

Egoisme etis tidak memiliki solusi untuk ditawarkan ketika muncul masalah yang melibatkan konflik kepentingan. Banyak masalah etika seperti ini. Misalnya, sebuah perusahaan ingin mengosongkan sampah ke sungai; orang-orang yang tinggal di objek hilir. Egoisme etis memberi nasihat bahwa kedua pihak secara aktif mengejar apa yang mereka inginkan. Itu tidak menyarankan resolusi atau kompromi apa pun.

Egoisme etis bertentangan dengan prinsip imparsialitas. Asumsi dasar yang dibuat oleh banyak filsuf moral — dan banyak orang lain, dalam hal ini — adalah bahwa kita tidak boleh mendiskriminasi orang dengan alasan sewenang-wenang seperti ras, agama, jenis kelamin, orientasi seksual atau asal etnis. Tetapi egoisme etis menyatakan bahwa kita seharusnya tidak mencoba bersikap tidak memihak. Sebaliknya, kita harus membedakan antara diri kita sendiri dan orang lain, dan memberi diri kita perlakuan istimewa.

Bagi banyak orang, ini tampaknya bertentangan dengan esensi moralitas. Aturan emas — versi-versi yang muncul dalam Konfusianisme, Buddhisme, Yahudi, Kristen, dan Islam — mengatakan kita harus memperlakukan orang lain sebagaimana kita ingin diperlakukan. Salah satu filsuf moral terbesar zaman modern, Immanuel Kant (1724-1804), berpendapat bahwa prinsip dasar moralitas (yang “imperatif kategoris,” dalam jargon nya) adalah bahwa kita tidak harus membuat pengecualian dari diri kita sendiri. Menurut Kant, kita tidak boleh melakukan suatu tindakan jika kita tidak dapat dengan jujur ​​berharap bahwa setiap orang akan berperilaku dengan cara yang sama dalam keadaan yang sama.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel