Berapa Lama Kuman Hidup di Luar Tubuh?

Kuman adalah bakteri, virus, dan mikroba lain yang menyebabkan infeksi. Beberapa patogen mati hampir secara instan di luar tubuh, sementara yang lain mungkin bertahan selama berjam-jam, berhari-hari, atau bahkan berabad-abad. Berapa lama kuman hidup tergantung pada sifat organisme dan lingkungannya. Suhu, kelembaban, dan jenis permukaan adalah faktor terpenting yang mempengaruhi berapa lama kuman bertahan hidup. Berikut adalah ringkasan singkat tentang berapa lama bakteri dan virus umum hidup dan apa yang dapat Anda lakukan untuk melindungi diri dari mereka.

Berapa Lama Virus Hidup

Dalam arti tertentu, virus tidak benar-benar hidup karena mereka memerlukan host untuk dapat bereproduksi . Virus umumnya tetap menular pada permukaan yang keras, tidak seperti yang lunak. Jadi, virus pada plastik, kaca, dan logam lebih baik daripada virus pada kain. Sinar matahari rendah, kelembaban rendah, dan suhu rendah memperpanjang viabilitas sebagian besar virus.

Namun, tepatnya berapa lama virus bertahan tergantung pada jenisnya. Virus flu aktif sekitar satu hari di permukaan, tetapi hanya sekitar lima menit di tangan. Virus flu tetap menular sekitar seminggu. Calicivirus, yang menyebabkan flu perut, dapat bertahan selama berhari-hari atau berminggu-minggu di permukaan. Virus herpes dapat bertahan setidaknya dua jam di kulit. Virus parainfluenza, yang menyebabkan croup, dapat berlangsung selama sepuluh jam pada permukaan keras dan empat jam pada bahan berpori. Virus HIV mati hampir secara langsung di luar tubuh dan hampir seketika jika terkena sinar matahari. Virus Variola, yang bertanggung jawab atas cacar, sebenarnya cukup rapuh. Menurut Departemen Asuransi Texas , jika bentuk cacar aerosol dilepaskan ke udara, 90 persen virus akan mati dalam waktu 24 jam.

Berapa Lama Bakteri Hidup

Sementara virus bekerja paling baik pada permukaan yang keras, bakteri lebih cenderung bertahan pada material berpori. Secara umum, bakteri tetap menular lebih lama dari virus. Berapa lama bakteri hidup di luar tubuh tergantung pada seberapa berbeda kondisi eksternal dengan lingkungan yang mereka sukai dan apakah bakteri mampu menghasilkan spora. Sayangnya, spora dapat bertahan dalam kondisi buruk untuk waktu yang lama. Sebagai contoh, spora bakteri antraks ( Bacillus anthracis ) dapat bertahan selama beberapa dekade atau bahkan berabad-abad.

Escherichia coli ( E.coli) dan salmonella , dua penyebab umum keracunan makanan , dapat hidup selama beberapa jam hingga sehari di luar tubuh. Staphylococcus aureus ( S. aureus) , yang bertanggung jawab untuk infeksi luka, sindrom syok toksik, dan infeksi MRSA yang berpotensi mematikan, membentuk spora yang memungkinkannya bertahan selama berminggu-minggu dengan pakaian. Menurut penelitian, Streptococcus pneumoniae dan Streptococcus pyogenes (bertanggung jawab atas infeksi telinga dan radang tenggorokan) dapat bertahan hidup di boks dan boneka binatang dalam semalam atau bahkan lebih lama.

Jenis Kuman Lainnya

Bakteri dan virus bukan satu-satunya mikroba yang bertanggung jawab atas infeksi dan penyakit. Jamur , protozoa, dan alga dapat membuat Anda sakit juga. Jamur termasuk ragi, jamur, dan jamur. Spora jamur dapat bertahan puluhan tahun dan mungkin berabad-abad di tanah. Pada pakaian, jamur bisa bertahan selama beberapa bulan.

Jamur dan jamur mati tanpa air dalam 24 hingga 48 jam. Namun, spora jauh lebih tahan lama. Spora berlimpah di mana-mana. Perlindungan terbaik adalah menjaga kelembaban cukup rendah untuk mencegah pertumbuhan yang signifikan. Sementara kondisi kering mencegah pertumbuhan, spora lebih mudah bersirkulasi. Spora dapat dikurangi menggunakan filter HEPA pada sistem vakum dan HVAC.

Beberapa protozoa membentuk kista. Kista ini tidak sekuat spora bakteri, tetapi mereka bisa hidup berbulan-bulan di tanah atau air. Suhu mendidih biasanya mencegah infeksi protozoa.

Meminimalkan Kuman

Spons dapur Anda adalah tempat berkembang biak bagi kuman karena lembab, kaya nutrisi, dan relatif hangat. Salah satu cara terbaik untuk membatasi harapan hidup bakteri dan virus adalah dengan mengurangi kelembaban, menjaga permukaan tetap kering, dan menjaganya tetap bersih untuk mengurangi sumber nutrisi. Menurut Philip Tierno, direktur mikrobiologi di Fakultas Kedokteran Universitas New York, virus dapat hidup di permukaan rumah tangga, tetapi mereka dengan cepat kehilangan kemampuan untuk menggandakan diri. Kelembaban di bawah sepuluh persen cukup rendah untuk membunuh bakteri dan virus.

  • Mencuci tangan sederhana dengan sabun dan air adalah pertahanan terbaik Anda melawan kuman.
  • Bersihkan permukaan untuk membunuh patogen yang tidak diinginkan. Pemutih dan alkohol adalah dua disinfektan rumah tangga biasa.
  • Cuci kain yang mungkin terkontaminasi menggunakan air panas (60 derajat C atau 140 derajat F) dan pemutih. Panasnya pengering pakaian juga membantu membunuh bakteri dan virus. 
Penting juga untuk dicatat bahwa menjadi "hidup" tidak sama dengan menular. Virus flu dapat hidup selama sehari, namun menimbulkan ancaman yang jauh lebih sedikit bahkan setelah lima menit pertama. Sementara virus flu dapat hidup selama beberapa hari, ia menjadi kurang menular setelah hari pertama. Apakah kuman menular atau tidak tergantung pada berapa banyak patogen yang hadir, rute paparan, dan sistem kekebalan seseorang.

Poin-Poin Utama
  • Kuman termasuk bakteri mikroskopis, virus, jamur, dan protozoa yang mampu menyebabkan infeksi.
  • Sebagian besar virus tetap aktif kurang dari sehari. Mereka bertahan paling baik di permukaan yang halus dan keras.
  • Bakteri tumbuh subur di permukaan yang lembab dan keropos. Mereka yang membentuk spora dapat tetap menular selama berminggu-minggu atau lebih lama.
Sumber:
Costerton, JW. "Microbial biofilms." Lewandowski Z, Caldwell DE, Korber DR, Lappin-Scott HM, National Center for Biotechnology Information, U.S. National Library of Medicine, 1995, Bethesda, MD.

Ellison, Richard T. III, MD. "Biofilm Promotes Streptococcal Survival in the Environment." NEJM Journal Watch, January 15, 2014.

Fish, DN. "Optimal antimicrobial therapy for sepsis." 59 Suppl 1: S13–9, Am J Health Syst Pharm, National Center for Biotechnology Information, U.S. National Library of Medicine, Bethesda, MD.

Gibbens, Sarah. "What to Know About the Germs in Your Home." National Geographic, April 3, 2018.

Mahy, Brian W.j. "Topley and Wilson's Microbiology and Microbial Infections: Volume 1: Virology." Topley & Wilson's Microbiology & Microbial Infections, Leslie Collier (Editor), Albert Balows (Editor), Max Sussman (Editor), 9th Edition, Hodder Education Publishers, December 31, 1998.

"Smallpox FactSheet." The Texas Department of Insurance, Division of Workers' Compensation.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel