Cara Hitung Perubahan Entropi Dari Panas Reaksi

Istilah "entropi" mengacu pada gangguan atau kekacauan dalam suatu sistem. Semakin besar entropi, semakin besar gangguannya. Entropi ada dalam fisika dan kimia, tetapi dapat juga dikatakan ada dalam organisasi atau situasi manusia. Secara umum, sistem cenderung ke arah entropi yang lebih besar; pada kenyataannya, menurut hukum kedua termodinamika , entropi dari suatu sistem yang terisolasi tidak akan pernah secara spontan berkurang. Contoh masalah ini menunjukkan bagaimana menghitung perubahan entropi lingkungan sistem setelah reaksi kimia pada suhu dan tekanan konstan.

Apa Perubahan dalam Entropi Berarti
Pertama, perhatikan Anda tidak pernah menghitung entropi, S, melainkan berubah dalam entropi, ΔS. Ini adalah ukuran kelainan atau keacakan dalam suatu sistem. Ketika ΔS positif, itu berarti lingkungan meningkat entropi. Reaksi itu eksoterm atau eksergonik (dengan asumsi energi dapat dilepaskan dalam bentuk selain panas). Ketika panas dilepaskan, energi meningkatkan gerakan atom dan molekul, yang menyebabkan peningkatan gangguan.

Ketika ΔS negatif, itu berarti entropi lingkungan berkurang atau bahwa lingkungan sekitarnya tertib. Perubahan negatif dalam entropi menarik panas (endotermik) atau energi (endergonik) dari lingkungan, yang mengurangi keacakan atau kekacauan.

Poin penting yang perlu diingat adalah bahwa nilai untuk ΔS adalah untuk  lingkungan! Ini masalah sudut pandang. Jika Anda mengubah air cair menjadi uap air, entropi meningkat untuk air, meskipun berkurang untuk lingkungan. Ini bahkan lebih membingungkan jika Anda mempertimbangkan reaksi pembakaran. Di satu sisi, sepertinya memecah bahan bakar ke dalam komponennya akan meningkatkan kekacauan, namun reaksinya juga mencakup oksigen, yang membentuk molekul lain.

Contoh Entropi
Hitung entropi lingkungan untuk dua reaksi berikut .
a.) C2H8(g) + 5 O2(g) → 3 CO2(g) + 4H2O(g)
ΔH = -2045 kJ

b.) H2O(l) → H2O(g)
ΔH = +44 kJ

Solusi
perubahan entropi lingkungan setelah reaksi kimia pada tekanan konstan dan suhu dapat dinyatakan dengan rumus
ΔS surr = -ΔH / T

di mana,
ΔS surr adalah perubahan entropi lingkungan
-ΔH adalah panas reaksi
T =Suhu mutlak dalam Kelvin

Reaksi a
ΔSsurr = -ΔH/T
ΔSsurr = -(-2045 kJ)/(25 + 273)
**Remember to convert °C to K**
ΔSsurr = 2045 kJ/298 K
ΔSsurr = 6.86 kJ/K or 6860 J/K

Perhatikan peningkatan entropi di sekitarnya karena reaksinya adalah eksoterm. Reaksi eksotermik ditunjukkan oleh nilai ΔS positif. Ini berarti panas dilepaskan ke lingkungan atau bahwa lingkungan memperoleh energi. Reaksi ini adalah contoh reaksi pembakaran . Jika Anda mengenali jenis reaksi ini, Anda harus selalu mengharapkan reaksi eksotermik dan perubahan positif dalam entropi.

Reaksi b
ΔSsurr = -ΔH/T
ΔSsurr = -(+44 kJ)/298 K
ΔSsurr = -0.15 kJ/K or -150 J/K

Reaksi ini membutuhkan energi dari lingkungan untuk melanjutkan dan mengurangi entropi lingkungan. Nilai ΔS negatif menunjukkan reaksi endotermik terjadi, yang menyerap panas dari lingkungan.

Jawab:
Perubahan entropi sekitar reaksi 1 dan 2 masing-masing adalah 6860 J / K dan -150 J / K.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel