Definisi Inti dalam Kimia

Dalam kimia, nukleus adalah pusat atom bermuatan positif yang terdiri dari  proton dan neutron . Itu juga dikenal sebagai "inti atom". Kata "nucleus" berasal dari kata Latin nucleus , yang merupakan bentuk dari kata nux , yang berarti kacang atau kernel. Istilah ini diciptakan pada tahun 1844 oleh Michael Faraday untuk menggambarkan pusat atom. Ilmu-ilmu yang terlibat dalam studi inti, komposisi, dan karakteristiknya disebut fisika nuklir dan kimia nuklir.

Proton dan neutron disatukan oleh gaya nuklir kuat . Elektron, meskipun tertarik pada nukleus, bergerak sangat cepat sehingga mereka jatuh di sekelilingnya atau mengorbitnya dari kejauhan. Muatan listrik positif dari inti berasal dari proton, sedangkan neutron tidak memiliki muatan listrik bersih. Hampir semua massa atom terkandung dalam nukleus karena proton dan neutron memiliki massa lebih banyak daripada elektron. Jumlah proton dalam inti atom mendefinisikan identitasnya sebagai atom unsur tertentu. Jumlah neutron menentukan isotop suatu unsur atom.

Ukuran
Inti atom jauh lebih kecil dari diameter keseluruhan atom karena elektron dapat jauh dari pusat atom. Atom hidrogen 145.000 kali lebih besar dari nukleusnya, sedangkan atom uranium sekitar 23.000 kali lebih besar dari nukleusnya. Inti hidrogen adalah inti terkecil karena terdiri dari satu proton. Ini adalah 1,75 femtometer (1,75 x 10 -15 m). Atom uranium, sebaliknya, mengandung banyak proton dan neutron. Nukleusnya sekitar 15 femtometer.

Pengaturan Proton dan Netron
Proton dan neutron biasanya digambarkan dipadatkan bersama-sama dan ditempatkan secara merata ke dalam bola. Namun, ini adalah penyederhanaan berlebihan dari struktur yang sebenarnya. Setiap nukleon (proton atau neutron) dapat menempati tingkat energi tertentu dan berbagai lokasi. Meskipun nukleus bisa berbentuk bulat, nukleusnya juga berbentuk buah pir, berbentuk bola rugby, berbentuk cakram, atau triaksial.

Proton dan neutron inti adalah baryon yang terdiri dari partikel subatom yang lebih kecil , yang disebut quark. Gaya yang kuat memiliki jangkauan yang sangat pendek, sehingga proton dan neutron harus sangat dekat satu sama lain untuk diikat. Kekuatan kuat yang atraktif mengatasi penolakan alami proton yang bermuatan serupa.

Hypernucleus
Selain proton dan neutron, ada jenis baryon ketiga yang disebut hyperon. Hyperon mengandung setidaknya satu quark aneh, sementara proton dan neutron terdiri dari quark atas dan bawah. Nukleus yang mengandung proton, neutron, dan hyperon disebut hypernucleus. Jenis inti atom ini belum terlihat di alam tetapi telah dibentuk dalam percobaan fisika.

Halo Nucleus
Jenis lain dari inti atom adalah inti halo. Ini adalah inti inti yang dikelilingi oleh lingkaran cahaya proton atau neutron yang mengorbit. Inti halo memiliki diameter jauh lebih besar daripada inti khas. Ini juga jauh lebih tidak stabil daripada inti normal. Contoh nukleus halo telah diamati pada litium-11, yang memiliki inti yang terdiri dari 6 neutron dan 3 proton, dengan halo 2 neutron independen. Waktu paruh nukleus adalah 8,6 milidetik. Beberapa nuklida terlihat memiliki nukleus halo ketika mereka berada dalam keadaan tereksitasi, tetapi tidak ketika mereka berada dalam keadaan dasar.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel