Fungsi Darah dan Komposisi Darah Pada Manusia

Darah kita adalah cairan yang juga merupakan jenis jaringan ikat . Ini terdiri dari sel-sel darah dan cairan berair yang dikenal sebagai plasma. Dua fungsi utama darah termasuk mengangkut zat ke dan dari sel kita dan memberikan kekebalan dan perlindungan terhadap agen infeksi seperti bakteri dan virus. Darah adalah komponen sistem kardiovaskular. Itu diedarkan ke tubuh melalui jantung dan pembuluh darah.


Komponen darah
Darah terdiri dari beberapa elemen. Komponen utama darah termasuk plasma, sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit.
  • Plasma: Unsur utama darah ini terdiri dari sekitar 55 persen volume darah. Ini terdiri dari air dengan beberapa zat berbeda yang larut di dalamnya. Plasma mengandung garam, protein, dan sel darah. Plasma juga mengangkut nutrisi, gula, lemak, hormon, gas, dan bahan limbah yang terkandung dalam darah.
  • Sel Darah Merah (eritrosit): Sel-sel ini menentukan jenis darah dan merupakan jenis sel paling banyak dalam darah. Sel darah merah memiliki apa yang dikenal sebagai bentuk bikonkaf. Kedua sisi kurva permukaan sel ke dalam seperti bagian dalam bola. Bentuk disk yang fleksibel ini membantu meningkatkan rasio luas permukaan-ke-volume sel-sel yang sangat kecil ini. Sel darah merah tidak memiliki nukleus , tetapi mereka mengandung jutaan molekul hemoglobin. Protein yang mengandung zat besi ini mengikat molekul oksigen yang diperoleh di paru - paru dan memindahkannya ke berbagai bagian tubuh. Setelah menyimpan oksigen ke sel-sel jaringan dan organ, sel-sel darah merah mengambil karbon dioksida (CO 2 ) untuk transportasi ke paru-paru di mana CO 2 dikeluarkan dari tubuh.
  • Sel Darah Putih (leukosit): Sel-sel ini memainkan peran penting dalam sistem kekebalan dan sistem limfatik dengan mempertahankan tubuh terhadap infeksi. Sel-sel ini menemukan, menghancurkan, dan menghilangkan patogen dan benda asing dari tubuh. Ada beberapa jenis sel darah putih, masing-masing dengan fungsi yang berbeda. Contohnya termasuk limfosit , monosit, neutrofil, basofil, dan eosinofil.
  • Trombosit (trombosit): Komponen sel ini terbentuk dari potongan-potongan sel yang ditemukan di sumsum tulang yang disebut megakaryocytes. Fragmen megakaryocytes beredar melalui aliran darah dan memainkan peran utama dalam pembekuan. Ketika trombosit bertemu dengan pembuluh darah yang terluka, mereka menggumpal bersama untuk memblokir pembukaan di pembuluh.

Produksi Sel Darah
Sel darah diproduksi oleh sumsum tulang di dalam tulang. Sel induk sumsum tulang berkembang menjadi sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit. Sel darah putih tertentu matang di kelenjar getah bening , limpa , dan kelenjar timus . Sel darah yang matang memiliki masa hidup yang bervariasi. Sel darah merah beredar selama sekitar 4 bulan, trombosit selama sekitar 9 hari, dan sel darah putih berkisar dari sekitar beberapa jam hingga beberapa hari. Produksi sel darah sering diatur oleh struktur tubuh seperti kelenjar getah bening, limpa, hati , dan ginjal. Ketika oksigen dalam jaringan rendah, tubuh merespons dengan merangsang sumsum tulang untuk menghasilkan lebih banyak sel darah merah. Ketika tubuh terinfeksi, lebih banyak sel darah putih diproduksi.

Tekanan darah
Tekanan darah adalah kekuatan di mana darah memberikan tekanan pada dinding arteri saat bersirkulasi di seluruh tubuh. Pembacaan tekanan darah mengukur tekanan sistolik dan diastolik ketika jantung melewati siklus jantung . Pada fase sistolik dari siklus jantung, jantung ventrikel berkontraksi (berdetak) dan memompa darah ke arteri. Pada fase diastole, ventrikel menjadi rileks dan jantung terisi oleh darah. Pembacaan tekanan darah diukur dalam milimeter air raksa (mmHg) dengan angka sistolik yang dilaporkan sebelum angka diastolik.

Tekanan darah tidak konstan dan dapat berfluktuasi tergantung pada berbagai kondisi. Gugup, kegembiraan, dan peningkatan aktivitas adalah beberapa hal yang dapat memengaruhi tekanan darah. Tingkat tekanan darah juga meningkat seiring bertambahnya usia. Tekanan darah tinggi yang tidak normal, yang dikenal sebagai hipertensi, dapat memiliki konsekuensi serius karena dapat menyebabkan pengerasan pembuluh darah, kerusakan ginjal, dan gagal jantung. Orang dengan tekanan darah tinggi sering tidak mengalami gejala. Tekanan darah tinggi yang bertahan selama sebagian besar waktu dapat menyebabkan peningkatan risiko masalah kesehatan.

Golongan darah
Golongan darah menggambarkan bagaimana darah diklasifikasikan. Hal ini ditentukan oleh ada atau tidak adanya pengidentifikasi tertentu (disebut antigen) yang terletak pada sel darah merah. Antigen membantu sistem kekebalan tubuh untuk mengidentifikasi kelompok sel darah merahnya sendiri. Identifikasi ini sangat penting agar tubuh tidak membangun antibodi terhadap sel darah merahnya sendiri. Empat pengelompokan golongan darah adalah A, B, AB, dan O. Tipe A memiliki antigen A pada permukaan sel darah merah, tipe B memiliki antigen B, tipe AB memiliki antigen A dan B dan tipe O tidak memiliki antigen A atau B. Golongan darah harus kompatibel ketika mempertimbangkan transfusi darah. Mereka dengan tipe A harus menerima darah dari donor tipe A atau tipe O. Mereka yang tipe B dari tipe B atau tipe O. Mereka yang tipe O dapat menerima darah dari donor tipe O saja dan tipe AB dapat menerima darah dari salah satu dari empat kelompok golongan darah.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel