Infeksi Virus Ebola

Ebola adalah virus yang menyebabkan penyakit virus Ebola. Penyakit virus Ebola adalah penyakit serius yang menyebabkan demam berdarah virus dan mematikan hingga 90 persen dari kasus. Ebola kerusakan pembuluh darah dinding dan menghambat para darah dari pembekuan. Hal ini menyebabkan pendarahan internal yang dapat mengancam jiwa. Wabah ini terutama mempengaruhi orang-orang di daerah tropisAfrika Tengah dan Barat. Ebola biasanya ditularkan ke manusia melalui kontak dekat dengan cairan tubuh hewan yang terinfeksi. Ini kemudian ditransmisikan antara manusia melalui kontak dengan darah dan cairan tubuh lainnya. Itu juga dapat diambil melalui kontak dengan cairan yang terkontaminasi di lingkungan. Gejala ebola termasuk demam, diare, ruam, muntah, dehidrasi, gangguan fungsi ginjal dan hati, dan pendarahan internal.

Struktur Virus Ebola
Ebola adalah satu-untai, virus RNA negatif yang termasuk keluarga virus Filoviridae. Virus Marburg juga termasuk dalam keluarga Filoviridae. Kelompok virus ini ditandai oleh bentuk batangnya, struktur seperti benang, panjang bervariasi, dan membrannya tertutup kapsid. Kapsid adalah lapisan protein yang menutupi bahan genetik virus. Pada virus Filoviridae, kapsid juga tertutup dalam membran lipid yang mengandung komponen sel inang dan virus. Membran ini membantu virus dalam menginfeksi inangnya. Virus Ebola bisa berukuran relatif besar dengan panjang hingga 14.000 nm dan diameter 80 nm. Mereka sering mengambil bentuk huruf U.

Infeksi Virus Ebola

Mekanisme pasti bagaimana Ebola menginfeksi sel tidak diketahui. Seperti semua virus, Ebola kekurangan komponen yang diperlukan untuk bereplikasi dan harus memanfaatkan ribosom sel dan mesin seluler lainnya untuk bereplikasi. Replikasi virus Ebola diduga terjadi di sitoplasma sel inang . Saat memasuki sel, virus menggunakan enzim yang disebut RNA polimerase untuk menyalin untai virus RNA-nya. Transkrip RNA virus yang disintesis mirip dengan transkrip RNA kurir yang diproduksi selama transkripsi DNA seluler normal . Ribosom sel kemudian menerjemahkan pesan transkrip RNA virus untuk membuat protein virus. Genom virus memerintahkan sel untuk memproduksi komponen virus, RNA, dan enzim baru. Komponen virus ini diangkut ke membran sel di mana mereka berkumpul menjadi partikel virus Ebola baru. Virus dilepaskan dari sel inang melalui tunas. Dalam tunas, virus menggunakan komponen membran sel inang untuk membuat amplop membran sendiri yang membungkus virus dan akhirnya terjepit dari membran sel. Ketika semakin banyak virus keluar dari sel melalui tunas, komponen membran sel perlahan-lahan habis dan sel mati. Pada manusia, Ebola terutama menginfeksi lapisan dalam jaringan kapiler dan berbagai jenis sel darah putih .

Virus Ebola Menghambat Respon Kekebalan Tubuh
Studi menunjukkan bahwa virus Ebola mampu bereplikasi tanpa terkendali karena menekan sistem kekebalan tubuh . Ebola menghasilkan protein yang disebut Ebola Viral Protein 24 yang memblok protein pemberi sinyal sel yang disebut interferon. Interferon memberi sinyal pada sistem kekebalan untuk meningkatkan responsnya terhadap infeksi virus. Dengan jalur pensinyalan penting ini diblokir, sel memiliki sedikit pertahanan terhadap virus. Produksi massal virus memicu respons imun lain yang berdampak negatif pada organdan menyebabkan sejumlah gejala parah yang terlihat pada penyakit virus Ebola. Taktik lain yang digunakan oleh virus untuk menghindari deteksi melibatkan penyembunyian keberadaan RNA untai ganda yang disintesis selama transkripsi RNA virus. Kehadiran RNA untai ganda mengingatkan sistem kekebalan untuk memasang pertahanan terhadap sel yang terinfeksi. Virus Ebola menghasilkan protein yang disebut Ebola Viral Protein 35 (VP35) yang mencegah sistem kekebalan mendeteksi RNA untai ganda dan menggagalkan respons imun. Memahami bagaimana Ebola menekan sistem kekebalan adalah kunci untuk pengembangan perawatan atau vaksin di masa depan terhadap virus.

Perawatan Ebola
Dalam beberapa tahun terakhir, wabah Ebola telah mendapatkan perhatian serius karena tidak ada pengobatan, vaksin, atau obat untuk penyakit yang diketahui. Namun pada tahun 2018, ada wabah Ebola di Republik Demokratik Kongo timur. Para ilmuwan menggunakan empat perawatan percobaan untuk mengobati pasien yang telah mengkonfirmasi Ebola. Dua perawatan, satu disebut, regeneron (REGN-EB3) dan lainnya disebut, mAb114, lebih sukses daripada dua perawatan lainnya. Tingkat kelangsungan hidup jauh lebih tinggi dengan kedua metode ini. Kedua obat tersebut adalah obat antivirus dan saat ini digunakan pada pasien dengan Ebola yang dikonfirmasi. Obat-obatan ini bekerja dengan menghentikan virus Ebola agar tidak dapat menyalin dirinya sendiri. Penelitian terus berupaya untuk mengembangkan perawatan yang efektif dan penyembuhan untuk penyakit virus Ebola.

Kata Kunci
  • Penyakit virus Ebola berakibat fatal hingga 90 persen dari kasus.
  • Virus Ebola adalah virus RNA negatif single-stranded.
  • Mekanisme pasti yang digunakan Ebola untuk menginfeksi sel seseorang tidak diketahui tetapi dihipotesiskan bahwa replikasi virus terjadi dalam sitoplasma sel yang terinfeksi.
  • Ada beberapa pengobatan baru untuk penyakit virus Ebola yang menunjukkan harapan.

Sources

  • “Ebola Protein Blocks Early Step in Body's Counterattack on Virus.” ScienceDaily, Mount Sinai Medical Center, 13 Aug. 2014, http://www.sciencedaily.com/releases/2014/08/140813130044.htm.
  • “Ebola Virus Disease.” World Health Organization, World Health Organization, http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs103/en/.
  • Noda, Takeshi, et al. “Assembly and Budding of Ebolavirus.” PLoS Pathogens, Public Library of Science, Sept. 2006, https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1579243/.
  • “Scientists Reveal Key Structure from Ebola Virus.” ScienceDaily, Scripps Research Institute, 9 Dec. 2009, http://www.sciencedaily.com/releases/2009/12/091208170913.htm.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel