Pengertian Argumen dan bagian dari Argumen

Ketika orang membuat dan mengkritik argumen, akan sangat membantu untuk memahami apa argumen itu dan tidak. Kadang-kadang sebuah argumen dipandang sebagai pertarungan verbal, tetapi bukan itu yang dimaksud dalam diskusi ini . Terkadang seseorang berpikir bahwa mereka menawarkan argumen ketika mereka hanya memberikan pernyataan.


Apa Itu Argumen?
Mungkin penjelasan paling sederhana tentang apa argumen berasal dari sketsa "Argument Clinic" Monty Python:
Argumen adalah serangkaian pernyataan terhubung yang dimaksudkan untuk menetapkan proposisi yang pasti. ... sebuah argumen adalah proses intelektual ... kontradiksi hanyalah pengingkaran otomatis atas apa yang dikatakan orang lain.
Ini mungkin sketsa komedi, tetapi menyoroti kesalahpahaman yang umum: untuk menawarkan argumen, Anda tidak bisa begitu saja membuat klaim atau mengingkari apa yang diklaim orang lain.

Argumen adalah upaya yang disengaja untuk bergerak lebih dari sekedar membuat pernyataan. Ketika menawarkan argumen, Anda menawarkan serangkaian pernyataan terkait yang mewakili upaya untuk mendukung pernyataan itu - untuk memberi orang lain alasan yang baik untuk percaya bahwa apa yang Anda nyatakan benar dan bukan salah.

Berikut adalah contoh-contoh pernyataan:
  1. Shakespeare menulis drama Hamlet .
  2. Perang Saudara disebabkan oleh ketidaksepakatan tentang perbudakan.
  3. Tuhan itu ada.
  4. Prostitusi tidak bermoral.

Terkadang Anda mendengar pernyataan seperti itu disebut sebagai proposisi . Secara teknis, proposisi adalah konten informasi dari setiap pernyataan atau pernyataan. Agar memenuhi syarat sebagai proposisi, suatu pernyataan harus mampu menjadi benar atau salah.

Apa yang Membuat Argumen Sukses?
Posisi di atas mewakili posisi yang dipegang orang, tetapi orang lain mungkin tidak setuju. Hanya membuat pernyataan di atas bukan merupakan argumen, tidak peduli seberapa sering seseorang mengulangi pernyataan tersebut. Untuk membuat argumen, orang yang membuat klaim harus menawarkan pernyataan lebih lanjut yang, setidaknya secara teori, mendukung klaim. Jika klaim didukung, argumen berhasil; jika klaim tidak didukung, argumen gagal.

Ini adalah tujuan argumen: untuk menawarkan alasan dan bukti untuk tujuan menetapkan nilai kebenaran proposisi, yang dapat berarti menetapkan bahwa proposisi itu benar atau menetapkan bahwa proposisi itu salah. Jika serangkaian pernyataan tidak melakukan ini, itu bukan argumen.

Tiga Bagian dari Argumen
Aspek lain dari memahami argumen adalah untuk memeriksa bagian-bagiannya. Argumen dapat dipecah menjadi tiga komponen utama: premis , inferensi , dan kesimpulan .

Premis adalah pernyataan dari fakta (yang dianggap) yang seharusnya mengemukakan alasan dan / atau bukti untuk mempercayai klaim. Klaim, pada gilirannya, adalah kesimpulan: apa yang Anda selesaikan di akhir argumen. Ketika sebuah argumen sederhana, Anda mungkin hanya memiliki beberapa premis dan kesimpulan:
  1. Dokter mendapat banyak uang. (premis)
  2. Saya ingin mendapatkan banyak uang. (premis)
  3. Saya harus menjadi dokter. (kesimpulan)

Kesimpulan adalah bagian alasan dari suatu argumen. Kesimpulan adalah jenis inferensi, tetapi selalu inferensi akhir. Biasanya, sebuah argumen akan cukup rumit untuk memerlukan inferensi yang menghubungkan premis dengan kesimpulan akhir:
  1. Dokter mendapat banyak uang. (premis)
  2. Dengan banyak uang, seseorang dapat banyak bepergian. (premis)
  3. Dokter dapat sering bepergian. (kesimpulan, dari 1 dan 2)
  4. Saya ingin sering bepergian. (premis)
  5. Saya harus menjadi dokter. (dari 3 dan 4)

Di sini kita melihat dua jenis klaim yang dapat terjadi dalam suatu argumen. Yang pertama adalah klaim faktual , dan ini dimaksudkan untuk menawarkan bukti. Dua premis pertama di atas adalah klaim faktual dan biasanya, tidak banyak waktu dihabiskan untuknya - entah itu benar atau tidak.

Tipe kedua adalah klaim inferensial - ini menyatakan gagasan bahwa beberapa hal terkait dengan kesimpulan yang dicari. Ini adalah upaya untuk menghubungkan klaim faktual dengan kesimpulan sedemikian rupa untuk mendukung kesimpulan. Pernyataan ketiga di atas adalah klaim inferensial karena menyimpulkan dari dua pernyataan sebelumnya bahwa dokter dapat melakukan banyak perjalanan.

Tanpa klaim inferensial, tidak akan ada hubungan yang jelas antara tempat dan kesimpulan. Jarang ada argumen di mana klaim inferensial tidak berperan. Kadang-kadang Anda akan menemukan argumen di mana klaim inferensial diperlukan, tetapi hilang - Anda tidak akan dapat melihat hubungan dari klaim faktual ke kesimpulan dan harus meminta mereka.

Dengan asumsi klaim inferensial seperti itu benar-benar ada, Anda akan menghabiskan sebagian besar waktu Anda pada mereka ketika mengevaluasi dan mengkritik suatu argumen. Jika klaim faktual itu benar, itu dengan kesimpulan bahwa argumen akan berdiri atau jatuh, dan di sinilah Anda akan menemukan kesalahan yang dilakukan.

Sayangnya, sebagian besar argumen tidak disajikan dengan cara yang logis dan jelas seperti contoh di atas, membuat mereka kadang sulit diuraikan. Tetapi setiap argumen yang benar - benar argumen harus mampu dirumuskan ulang sedemikian rupa. Jika Anda tidak dapat melakukan itu, maka masuk akal untuk mencurigai bahwa ada sesuatu yang salah.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel