Pengertian Gamet Pada Ilmu Biologi

Gamet adalah sel reproduksi atau sel seks yang bersatu selama reproduksi seksual untuk membentuk sel baru yang disebut zigot. Gamet jantan disebut sperma dan gamet betina adalah ovum (telur). Sperma bersifat motil dan memiliki proyeksi panjang seperti ekor yang disebut  flagel . Ova non-motil dan relatif besar dibandingkan dengan gamet jantan.

Pada tanaman pembawa benih, pollen adalah gametofit penghasil sperma pria dan sel-sel kelamin wanita terkandung dalam ovula tanaman. Pada hewan, gamet diproduksi dalam gonad jantan dan betina , mengutip produksi hormon. Baca untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara gamet membelah dan bereproduksi.

Formasi Gamete
Gamet terbentuk melalui proses pembelahan sel yang disebut meiosis . Proses pembagian dua langkah ini menghasilkan empat sel anak haploid. Sel haploid hanya mengandung satu set kromosom . Ketika gamet jantan dan betina haploid bersatu dalam proses yang disebut fertilisasi, mereka membentuk apa yang disebut zigot. Zigot diploid dan mengandung dua set kromosom.

Gametes dan Pemupukan
Pemupukan terjadi ketika gamet jantan dan betina bersatu. Pada organisme hewan, penyatuan sperma dan sel telur terjadi di saluran tuba saluran reproduksi wanita. Jutaan sperma dilepaskan selama hubungan seksual dan ini berpindah dari vagina ke saluran tuba.

Pemupukan
Sperma secara khusus dilengkapi dengan katalis pengubur dan mekanisme untuk membuahi telur. Wilayah kepala mengandung penutup seperti topi yang disebut akrosom yang mengandung enzim yang membantu sel sperma menembus zona pellucida, lapisan luar selaput sel telur.

Ketika sperma mencapai membran sel telur , kepalanya bergabung dengan sel telur. Ini memicu pelepasan zat yang mengubah zona pellucida untuk mencegah sperma lain membuahi sel telur. Proses ini sangat penting karena pembuahan oleh banyak sel sperma, atau polispermia, menghasilkan zigot dengan kromosom ekstra. Polyspermy mematikan zigot.

Pengembangan
Setelah pembuahan, dua gamet haploid menjadi satu zigot diploid. Zigot manusia memiliki 23 pasang kromosom homolog dan 46 kromosom total — setengah dari ibu dan setengah dari ayah. Zigot terus membelah dengan mitosis sampai individu yang berfungsi penuh terbentuk. Seks biologis manusia ini ditentukan oleh kromosom seks yang diwarisi.

Sel sperma mungkin memiliki kromosom seks X atau Y, tetapi sel telur hanya dapat memiliki kromosom X. Sel sperma dengan kromosom seks Y menghasilkan pria (XY) dan sel sperma dengan kromosom seks X menghasilkan wanita (XX).

Jenis-Jenis Reproduksi Seksual
Jenis reproduksi seksual suatu organisme sangat tergantung pada ukuran dan bentuk gametnya. Beberapa gamet jantan dan betina memiliki ukuran dan bentuk yang serupa, sementara yang lain sangat berbeda. Pada beberapa spesies ganggang dan jamur, misalnya, sel kelamin pria dan wanita hampir identik dan keduanya biasanya bersifat motil. Penyatuan gamet serupa dikenal sebagai isogami .

Proses gamet dengan ukuran dan bentuk yang berbeda bergabung disebut anisogami atau heterogami. Tumbuhan yang lebih tinggi, hewan, dan beberapa spesies alga dan jamur menunjukkan jenis anisogami khusus yang disebut oogami. Dalam oogami, gamet betina tidak bergerak dan jauh lebih besar dari gamet jantan yang bergerak cepat. Ini adalah jenis reproduksi yang terjadi pada manusia.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel