Pengertian Geometri

Sederhananya, geometri adalah cabang matematika yang mempelajari ukuran, bentuk, dan posisi bentuk 2 dimensi dan angka 3 dimensi. Meskipun ahli matematika Yunani kuno, Euclid biasanya dianggap sebagai "Bapak Geometri," studi geometri muncul secara independen di sejumlah budaya awal.

Geometri adalah kata yang berasal dari bahasa Yunani. Dalam bahasa Yunani, " geo" berarti "bumi" dan " metria" berarti ukuran.

Geometri ada di setiap bagian dari kurikulum siswa  mulai dari taman kanak-kanak sampai kelas 12  dan berlanjut hingga kuliah dan pascasarjana. Karena sebagian besar sekolah menggunakan kurikulum yang berputar, konsep pengantar dikunjungi kembali di seluruh kelas dan mengalami peningkatan tingkat kesulitan seiring berjalannya waktu.
Bagaimana Geometri Digunakan?
Bahkan tanpa pernah membuka buku geometri, geometri digunakan setiap hari oleh hampir semua orang. Otak Anda membuat perhitungan spasial geometris saat Anda melangkah kaki dari tempat tidur di pagi hari atau memarkir mobil secara paralel. Dalam geometri, Anda menjelajahi akal spasial dan penalaran geometris. 

Anda dapat menemukan geometri dalam seni, arsitektur, teknik, robot, astronomi, patung, ruang, alam, olahraga, mesin, mobil, dan banyak lagi.

Beberapa alat yang sering digunakan dalam geometri termasuk kompas, busur derajat, bujur sangkar, kalkulator grafik, Sketsa Geometer, dan penggaris.

Euclid
Kontributor utama bidang geometri adalah Euclid (365-300 SM) yang terkenal dengan karya-karyanya yang disebut "The Elements." Kami terus menggunakan aturannya untuk geometri hari ini. Ketika Anda maju melalui pendidikan dasar dan menengah, geometri Euclidean dan studi bidang geometri, dipelajari secara menyeluruh. Namun, geometri non-Euclidean akan menjadi fokus di kelas nanti dan matematika perguruan tinggi .

Geometri di Sekolah Awal
Ketika Anda mengambil geometri di sekolah, Anda sedang mengembangkan penalaran spasial dan keterampilan memecahkan masalah. Geometri dikaitkan dengan banyak topik lain dalam matematika, khususnya pengukuran.

Di sekolah awal, fokus geometris cenderung pada bentuk dan padatan . Dari sana, Anda beralih ke mempelajari sifat dan hubungan bentuk dan padatan. Anda akan mulai menggunakan keterampilan pemecahan masalah, penalaran deduktif, memahami transformasi, simetri, dan penalaran spasial. 

Geometri di Sekolah Kemudian
Ketika pemikiran abstrak berkembang, geometri menjadi lebih banyak tentang analisis dan penalaran. Sepanjang sekolah menengah ada fokus pada analisis sifat bentuk dua dan tiga dimensi, alasan tentang hubungan geometris, dan menggunakan sistem koordinat. Mempelajari geometri memberikan banyak keterampilan dasar dan membantu membangun keterampilan berpikir logika, penalaran deduktif, penalaran analitis, dan  pemecahan masalah .

Konsep Utama dalam Geometri
Konsep utama dalam geometri adalah garis dan segmen , bentuk dan padatan (termasuk poligon), segitiga dan sudut , dan keliling lingkaran . Dalam geometri Euclidean, sudut digunakan untuk mempelajari poligon dan segitiga.

Sebagai deskripsi sederhana, struktur dasar dalam geometri-garis- diperkenalkan oleh matematikawan kuno untuk mewakili objek lurus dengan lebar dan kedalaman yang dapat diabaikan. Geometri bidang mempelajari bentuk datar seperti garis, lingkaran, dan segitiga, hampir semua bentuk yang dapat digambar di selembar kertas. Sementara itu, geometri padat mempelajari benda tiga dimensi seperti kubus, prisma, silinder, dan bola.

Konsep yang lebih maju dalam geometri termasuk padatan platonik,  kisi-kisi koordinat ,  radian , bagian kerucut, dan trigonometri. Studi tentang sudut segitiga atau sudut dalam satuan lingkaran membentuk dasar trigonometri.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel