Pengertian Gonad Pria dan Wanita

Gonad adalah organ reproduksi pria dan wanita. Gonad jantan adalah testis dan gonad betina adalah ovarium. Ini  sistem reproduksi  organ yang diperlukan untuk  reproduksi seksual  karena mereka bertanggung jawab untuk produksi laki-laki dan perempuan  gamet .

Gonad juga memproduksi hormon seks yang   diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan organ dan struktur reproduksi primer dan sekunder.

Gonad dan Hormon Seks

Sebagai komponen sistem endokrin , baik jantan maupun betina menghasilkan hormon seks. Hormon seks pria dan wanita adalah hormon steroid dan karena itu, dapat melewati membran sel sel target mereka untuk mempengaruhi ekspresi gen dalam sel. Produksi hormon gonad diatur oleh hormon yang dikeluarkan oleh hipofisis anterior di otak . Hormon yang merangsang gonad untuk menghasilkan hormon seks dikenal sebagai gonadotropin . Hipofisis mengeluarkan gonadotropin luteinizing hormone (LH) dan follicle-stimulating hormone (FSH) .

Hormon protein ini mempengaruhi organ reproduksi dengan berbagai cara. LH menstimulasi testis untuk mensekresi testosteron hormon seks dan ovarium untuk mengeluarkan progesteron dan estrogen. FSH membantu dalam pematangan folikel ovarium (kantung yang mengandung sel telur) pada wanita dan produksi sperma pada pria.

Hormon Gonad Wanita
utama ovarium adalah estrogen dan progesteron.
  • Estrogen: Kelompok hormon seks wanita yang penting untuk reproduksi dan pengembangan karakteristik seks wanita. Estrogen bertanggung jawab untuk pertumbuhan dan maturasi uterus dan vagina; perkembangan payudara; pelebaran panggul; distribusi lemak yang lebih besar di pinggul, paha, dan payudara; perubahan rahim selama siklus menstruasi; dan peningkatan pertumbuhan rambut tubuh.
  • Progesteron: Hormon yang berfungsi untuk mempersiapkan rahim untuk pembuahan; mengatur perubahan rahim selama siklus menstruasi; meningkatkan hasrat seksual; membantu ovulasi; dan merangsang perkembangan kelenjar untuk produksi susu selama kehamilan.
  • Androstenedione: Androgen hormon yang berfungsi sebagai prekursor testosteron dan estrogen.
  • Activin: hormon yang merangsang produksi dan pelepasan hormon perangsang folikel (FSH). Ini juga membantu dalam pengaturan siklus menstruasi.
  • Inhibin: Hormon yang menghambat produksi dan pelepasan FSH.


Hormon Gonad Pria
Androgen adalah hormon yang terutama mempengaruhi perkembangan sistem reproduksi pria. Meskipun ditemukan pada level yang jauh lebih tinggi pada pria, androgen juga diproduksi pada wanita. Testosteron adalah androgen utama yang disekresi oleh testis.
  • Testosteron: Hormon seks penting untuk perkembangan organ seks pria dan karakteristik seks. Testosteron bertanggung jawab untuk peningkatan massa otot dan tulang ; peningkatan pertumbuhan rambut tubuh; pengembangan bahu lebar; pendalaman suara; dan pertumbuhan penis.
  • Androstenedione: Hormon yang berfungsi sebagai prekursor testosteron dan estrogen.
  • Inhibin: Hormon yang menghambat pelepasan FSH dan diduga terlibat dalam pengembangan dan regulasi sel sperma.

Gonad: Regulasi Hormonal
Hormon seks dapat diatur oleh hormon lain, oleh kelenjar dan organ, dan oleh mekanisme umpan balik negatif. Hormon yang mengatur pelepasan hormon lain disebut hormon tropik . Gonadotropin adalah hormon tropik yang mengatur pelepasan hormon seks oleh gonad.

Mayoritas hormon tropik dan gonadotropin FSH dan LH disekresikan oleh hipofisis anterior. Sekresi gonadotropin sendiri diatur oleh hormon tropik gonadotropin-releasing hormone (GnRH) , yang diproduksi oleh hipotalamus . GnRH yang dilepaskan dari hipotalamus merangsang hipofisis untuk melepaskan gonadotropin FSH dan LH. FSH dan LH dan, pada gilirannya, merangsang gonad untuk memproduksi dan mengeluarkan hormon seks.

Pengaturan produksi dan sekresi hormon seks juga merupakan contoh dari umpan balik negatif . Dalam regulasi umpan balik negatif, stimulus awal dikurangi dengan respons yang diprovokasi. Respons menghilangkan stimulus awal dan jalur dihentikan. Pelepasan GnRH merangsang hipofisis untuk melepaskan LH dan FSH. LH dan FSH merangsang gonad untuk melepaskan testosteron atau estrogen dan progesteron. Ketika hormon-hormon seks ini bersirkulasi dalam darah , konsentrasi mereka yang meningkat terdeteksi oleh hipotalamus dan hipofisis. Hormon seks membantu menghambat pelepasan GnRH, LH, dan FSH, yang menghasilkan penurunan produksi dan sekresi hormon seks.

Produksi Gonad dan Gamet

Gonad adalah tempat gamet jantan dan betina diproduksi. Produksi sel sperma dikenal sebagai spermatogenesis . Proses ini terjadi terus menerus dan berlangsung di dalam testis pria.

Sel kuman pria atau spermatosit mengalami proses pembelahan sel dua bagian yang disebut meiosis . Meiosis menghasilkan sel - sel seks dengan setengah jumlah kromosom sebagai sel induk. Sel kelamin pria dan wanita Haploid bersatu selama pembuahan untuk menjadi satu sel diploid yang disebut zigot. Ratusan juta sperma harus dilepaskan agar terjadi pembuahan.

Oogenesis (perkembangan sel telur) terjadi pada ovarium wanita. Setelah meiosis saya selesai, oosit(sel telur) disebut oosit sekunder. Oosit sekunder haploid hanya akan menyelesaikan tahap meiosis kedua jika bertemu sel sperma dan pembuahan dimulai.

Setelah pembuahan dimulai, oosit sekunder melengkapi meiosis II dan kemudian disebut sel telur. Saat pembuahan selesai, sperma dan sel telur yang bersatu menjadi zigot. Zigot adalah sel yang berada pada tahap paling awal perkembangan embrionik.

Seorang wanita akan terus menghasilkan telur sampai menopause. Saat menopause, ada penurunan produksi hormon yang merangsang ovulasi. Ini adalah proses yang biasanya terjadi ketika wanita dewasa, biasanya di atas usia 50 tahun.

Gangguan Gonadal
Gangguan gonad terjadi sebagai akibat gangguan pada struktur fungsi gonad jantan atau betina. Gangguan yang berdampak pada ovarium termasuk kanker ovarium, kista ovarium, dan torsi ovarium. Kelainan gonad betina yang terkait dengan hormon sistem endokrin termasuk sindrom ovarium polikistik (hasil dari ketidakseimbangan hormon) dan amenore (tidak ada periode menstruasi).

Gangguan pada testis pria termasuk torsi testis (memutar korda spermatika), kanker testis, epididimitis (radang epididimis), dan hipogonadisme (testis tidak menghasilkan cukup testosteron).

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel