Pengertian Kekbalan Tubuh dan Jenis Kekebalan Tubuh

Kekebalan (imun) adalah nama yang diberikan pada set pertahanan tubuh untuk melindungi dari patogen dan memerangi infeksi. Ini adalah sistem yang kompleks, sehingga kekebalan dipecah menjadi beberapa kategori.

Ikhtisar Kekebalan(imun)

Salah satu cara untuk mengkategorikan kekebalan adalah sebagai non-spesifik dan spesifik.
  • Pertahanan non-spesifik: Pertahanan ini bekerja melawan semua benda asing dan patogen. Contohnya termasuk hambatan fisik, seperti lendir, rambut hidung, bulu mata, dan silia. Hambatan kimia juga merupakan jenis pertahanan yang tidak spesifik. Hambatan kimiawi meliputi pH rendah kulit dan jus lambung, enzim lisozim dalam air mata, lingkungan alkali vagina, dan kotoran telinga.
  • Pertahanan spesifik: Garis pertahanan ini aktif terhadap ancaman tertentu, seperti bakteri, virus, jamur, prion, dan jamur tertentu. Pertahanan spesifik yang bertindak melawan satu patogen biasanya tidak aktif terhadap yang berbeda. Contoh kekebalan spesifik adalah resistensi terhadap cacar air, baik dari paparan atau vaksin.
Cara lain untuk mengelompokkan respons imun adalah:
  • Imunitas bawaan: Suatu jenis kekebalan alami yang diwariskan atau didasarkan pada kecenderungan genetik . Jenis kekebalan ini memberikan perlindungan dari lahir sampai mati. Kekebalan bawaan terdiri dari pertahanan eksternal (garis pertahanan pertama) dan pertahanan internal (pertahanan lini kedua). Pertahanan internal termasuk demam, sistem komplemen, sel-sel pembunuh alami (NK), peradangan, fagosit, dan interferon. Imunitas bawaan juga dikenal sebagai imunitas genetik atau imunitas keluarga.
  • Imunitas yang didapat: Imunitas yang didapat atau adaptif adalah garis pertahanan ketiga tubuh. Ini adalah perlindungan terhadap jenis patogen tertentu. Kekebalan yang didapat bisa bersifat alami atau buatan. Baik kekebalan alami dan buatan memiliki komponen pasif dan aktif. Imunitas aktif dihasilkan dari infeksi atau imunisasi, sedangkan imunitas pasif berasal dari antibodi yang secara alami atau buatan.
Mari kita lihat lebih dekat kekebalan aktif dan pasif serta perbedaan di antara mereka.

Kekebalan aktif

Kekebalan aktif berasal dari paparan patogen. Penanda permukaan pada permukaan patogen bertindak sebagai antigen, yang merupakan situs pengikatan untuk antibodi . Antibodi adalah molekul protein berbentuk Y, yang dapat hidup sendiri atau menempel pada membran sel khusus. Tubuh tidak menyimpan simpanan antibodi untuk menghilangkan infeksi dengan segera. Suatu proses yang disebut seleksi dan perluasan klon membangun antibodi yang cukup.

Contoh Imunitas Aktif
Contoh kekebalan aktivitas alami adalah melawan flu. Contoh kekebalan aktif buatan adalah membangun resistensi terhadap penyakit akibat imunisasi. Reaksi alergi adalah respons ekstrem terhadap antigen, yang dihasilkan dari imunitas aktif.

Fitur Kekebalan Aktif
  • Kekebalan aktif membutuhkan paparan terhadap patogen atau antigen patogen.
  • Paparan antigen mengarah pada produksi antibodi. Antibodi ini pada dasarnya menandai sel untuk dihancurkan oleh sel darah khusus yang disebut limfosit.
  • Sel yang terlibat dalam imunitas aktif adalah sel T (sel T sitotoksik, sel T helper, sel T memori, dan sel T penekan), sel B (sel B memori dan sel plasma), dan sel penyaji antigen (sel B, sel dendritik, dan makrofag).
  • Ada penundaan antara paparan antigen dan memperoleh kekebalan. Paparan pertama mengarah pada apa yang disebut respons primer. Jika seseorang terpapar patogen lagi nanti, responsnya jauh lebih cepat dan lebih kuat. Ini disebut respons sekunder.
  • Kekebalan aktif bertahan lama. Itu bisa bertahan selama bertahun-tahun atau seumur hidup.
  • Ada beberapa efek samping dari imunitas aktif. Ini bisa berimplikasi pada penyakit autoimun dan alergi, tetapi umumnya tidak menimbulkan masalah.
Kekebalan Pasif

Kekebalan pasif tidak membutuhkan tubuh untuk membuat antibodi terhadap antigen. Antibodi tersebut diperkenalkan dari luar organisme.

Contoh Imunitas Pasif
Contoh dari kekebalan pasif alami adalah perlindungan bayi terhadap infeksi tertentu dengan mendapatkan antibodi melalui kolostrum atau ASI. Contoh kekebalan pasif buatan adalah mendapatkan suntikan antiserum, yang merupakan suspensi partikel antibodi. Contoh lain adalah suntikan antivenom ular setelah gigitan.

Fitur Kekebalan Pasif
  • Kekebalan pasif diberikan dari luar tubuh, sehingga tidak memerlukan paparan agen infeksi atau antigennya.
  • Tidak ada penundaan dalam aksi imunitas pasif. Responsnya terhadap agen infeksi langsung.
  • Imunitas pasif tidak tahan lama seperti imunitas aktif. Biasanya hanya efektif selama beberapa hari.
  • Suatu kondisi yang disebut serum sickness dapat terjadi akibat paparan antiserum.
Fakta Cepat: Kekebalan Aktif dan Pasif
  • Dua jenis utama imunitas adalah imunitas aktif dan pasif.
  • Imunitas aktif adalah respons imun terhadap patogen. Itu bergantung pada tubuh membuat antibodi, yang membutuhkan waktu untuk melakukan serangan terhadap bakteri atau virus.
  • Imunitas pasif terjadi ketika antibodi diperkenalkan daripada dibuat (misalnya, dari ASI atau antiserum). Respons imun terjadi segera.
  • Jenis kekebalan lain termasuk pertahanan spesifik dan tidak spesifik serta kekebalan bawaan dan didapat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel