Pengertian Suhu dalam Sains

Suhu adalah pengukuran objektif tentang seberapa panas atau dingin suatu benda. Itu bisa diukur dengan termometer atau kalorimeter. Ini adalah cara untuk menentukan energi internal yang terkandung dalam sistem yang diberikan.

Karena manusia dengan mudah memahami jumlah panas dan dingin di suatu daerah, dapat dipahami bahwa suhu adalah fitur realitas yang kita pahami secara intuitif. Pertimbangkan bahwa banyak dari kita memiliki interaksi pertama kita dengan termometer dalam konteks kedokteran, ketika seorang dokter (atau orang tua kita) menggunakannya untuk mengetahui suhu tubuh kita, sebagai bagian dari mendiagnosis penyakit. Memang, suhu adalah konsep penting dalam berbagai disiplin ilmu, bukan hanya kedokteran.

Panas versus suhu
Suhu berbeda dari panas , meskipun kedua konsep tersebut saling terkait. Suhu adalah ukuran energi internal suatu sistem, sementara panas adalah ukuran bagaimana energi ditransfer dari satu sistem (atau tubuh) ke yang lain, atau, bagaimana suhu dalam satu sistem dinaikkan atau diturunkan oleh interaksi dengan yang lain. Ini secara kasar dijelaskan oleh teori kinetik , setidaknya untuk gas dan cairan. Teori kinetik menjelaskan bahwa semakin besar jumlah panas yang diserap ke dalam suatu bahan, semakin cepat atom-atom di dalam materi itu mulai bergerak, dan, semakin cepat atom bergerak, semakin banyak suhu meningkat. Ketika atom mulai memperlambat gerakan mereka, materi menjadi lebih dingin. Hal-hal menjadi sedikit lebih rumit untuk makanan padat, tentu saja, tapi itulah ide dasarnya.

Timbangan suhu
Ada beberapa skala suhu. Di Amerika Serikat, suhu Fahrenheit paling sering digunakan, meskipun Sistem Satuan Internasional ( unit SI ) Celcius (atau Celcius) digunakan di sebagian besar dunia. The skala Kelvin sering digunakan dalam fisika dan disesuaikan sehingga 0 derajat Kelvin sama dengan nol mutlak, yang, dalam teori, suhu terdingin mungkin dan di mana titik semua lagi dimiliki oleh gerakan kinetik.

Mengukur suhu
Termometer tradisional mengukur suhu dengan mengandung cairan yang mengembang pada laju yang diketahui saat semakin panas dan menyusut saat semakin dingin. Saat suhu berubah, cairan dalam tabung yang terkandung bergerak di sepanjang skala pada perangkat. Seperti halnya dengan banyak ilmu pengetahuan modern, kita dapat melihat kembali ke zaman dahulu tentang asal usul gagasan tentang bagaimana mengukur suhu kembali ke zaman dahulu.

Pada abad pertama M, filsuf dan matematikawan Yunani Hero (or Heron) dari Aleksandria (10-70 M) menulis dalam karyanya "Pneumatics" tentang hubungan antara suhu dan perluasan udara. Setelah Gutenberg Press ditemukan, buku Hero diterbitkan di Eropa pada 1575, ketersediaannya yang lebih luas menginspirasi pembuatan termometer paling awal sepanjang abad berikutnya.

Menemukan Thermometer
Astronom Italia, Galileo  (1564–1642) adalah salah satu ilmuwan pertama yang tercatat benar-benar menggunakan perangkat yang mengukur suhu, meskipun tidak jelas apakah ia benar-benar membuatnya sendiri atau mendapatkan ide dari orang lain. Dia menggunakan alat yang disebut termoskop untuk mengukur jumlah panas dan dingin, setidaknya pada awal 1603 .

Sepanjang 1600-an, berbagai ilmuwan mencoba membuat termometer yang mengukur suhu dengan perubahan tekanan dalam perangkat pengukuran yang terkandung. Dokter Inggris Robert Fludd (1574-1637) membangun termoskop pada tahun 1638 yang memiliki skala suhu yang dimasukkan ke dalam struktur fisik perangkat, menghasilkan termometer pertama.

Tanpa sistem pengukuran terpusat, masing-masing ilmuwan ini mengembangkan skala pengukuran mereka sendiri, dan tidak ada yang benar-benar berhasil sampai fisikawan dan penemu Belanda-Jerman-Polandia  Daniel Gabriel Fahrenheit (1686-1736) membangunnya di awal 1700-an. Dia membangun termometer dengan alkohol pada tahun 1709, tetapi itu benar-benar termometer berbasis merkuri tahun 1714 yang menjadi standar emas pengukuran suhu.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel