Perbedaan Antara Berat Atom dan Massa Atom

Berat atom dan massa atom adalah dua konsep penting dalam kimia dan fisika. Banyak orang menggunakan istilah itu secara bergantian, tetapi mereka tidak benar-benar mengartikan hal yang sama. Lihatlah perbedaan antara berat atom dan massa atom dan pahami mengapa kebanyakan orang bingung atau tidak peduli dengan perbedaannya. (Jika Anda mengambil kelas kimia, itu bisa muncul pada tes, jadi perhatikan!)

Massa atom (a) adalah Sebuah atom tunggal memiliki sejumlah proton dan neutron, sehingga massanya tidak berubah (tidak akan berubah) dan merupakan jumlah dari jumlah proton dan neutron dalam atom. Elektron menyumbang begitu sedikit massa sehingga mereka tidak dihitung.

Berat atom adalah rata-rata tertimbang dari massa semua atom suatu unsur, berdasarkan banyaknya isotop. Berat atom dapat berubah karena tergantung pada pemahaman kita tentang berapa banyak setiap isotop elemen yang ada.

Kedua massa atom dan berat atom bergantung pada atomic mass unit (amu), yang merupakan 1/12 massa atom karbon-12 di nya keadaan dasar .

Bisakah Massa Atom dan Berat Atom Bersama?
Jika Anda menemukan elemen yang hanya ada satu isotop, maka massa atom dan berat atom akan sama. Massa atom dan berat atom dapat sama satu sama lain setiap kali Anda bekerja dengan satu isotop elemen. Dalam hal ini, Anda menggunakan massa atom dalam perhitungan daripada berat atom elemen dari tabel periodik.

Berat Versus Massa: Atom dan Lainnya
Massa adalah ukuran kuantitas suatu zat, sedangkan berat adalah ukuran bagaimana massa bertindak dalam medan gravitasi. Di Bumi, di mana kita terpapar akselerasi yang cukup konstan karena gravitasi, kita tidak terlalu memperhatikan perbedaan antara istilah-istilah itu. Lagipula, definisi massa kita cukup banyak dibuat dengan mempertimbangkan gravitasi Bumi, jadi jika Anda mengatakan berat memiliki massa 1 kilogram dan 1 berat 1 kilogram, Anda benar. Sekarang, jika Anda membawa 1 kg massa ke Bulan, beratnya akan lebih sedikit.

Jadi, ketika istilah berat atom diciptakan kembali pada 1808, isotop tidak diketahui dan gravitasi Bumi adalah norma. Perbedaan antara berat atom dan massa atom menjadi diketahui ketika FW Aston, penemu spektrometer massa (1927) menggunakan perangkat barunya untuk mempelajari neon. Pada saat itu, berat atom neon diyakini 20,2 amu, namun Aston mengamati dua puncak dalam spektrum massa neon, pada massa relatif 20,0 amu dan 22,0 amu. Aston menyarankan sebenarnya ada dua jenis atom neon dalam sampelnya: 90% atom memiliki massa 20 amu dan 10% dengan massa 22 amu. Rasio ini memberikan massa rata-rata tertimbang 20,2 amu. Dia menyebut berbagai bentuk atom neon " isotop"Frederick Soddy telah mengusulkan istilah isotop pada tahun 1911 untuk menggambarkan atom yang menempati posisi yang sama dalam tabel periodik, namun berbeda.

Meskipun "berat atom" bukanlah deskripsi yang baik, frasa tersebut telah beredar karena alasan historis. Istilah yang benar hari ini adalah "massa atom relatif" - satu-satunya "berat" dari berat atom adalah bahwa ia didasarkan pada rata-rata tertimbang kelimpahan isotop.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel