Perbedaan Antara Cookie dan Sesi PHP

Dalam PHP , informasi pengunjung yang ditentukan untuk digunakan di seluruh situs dapat disimpan dalam sesi atau cookie. Keduanya mencapai banyak hal yang sama. Perbedaan utama antara cookie dan sesi adalah bahwa informasi yang disimpan dalam cookie disimpan di browser pengunjung, dan informasi yang disimpan dalam suatu sesi tidak — disimpan di server web. Perbedaan ini menentukan apa yang paling cocok untuk masing-masing.

Cookie Berada di Komputer Pengguna
Situs web Anda dapat diatur untuk menempatkan cookie di komputer pengguna. Cookie itu menyimpan informasi di mesin pengguna sampai informasi itu dihapus oleh pengguna. Seseorang mungkin memiliki nama pengguna dan kata sandi untuk situs web Anda. Informasi itu dapat disimpan sebagai cookie di komputer pengunjung, sehingga tidak perlu baginya untuk masuk ke situs web Anda pada setiap kunjungan. Penggunaan umum untuk cookie termasuk otentikasi, penyimpanan preferensi situs, dan item keranjang belanja. Meskipun Anda dapat menyimpan hampir semua teks dalam cookie browser, pengguna dapat memblokir cookie atau menghapusnya kapan saja. Jika, misalnya, keranjang belanja situs web Anda menggunakan cookie, pembeli yang memblokir cookie di browser mereka tidak dapat berbelanja di situs web Anda.

Cookie dapat dinonaktifkan atau diedit oleh pengunjung. Jangan gunakan cookie untuk menyimpan data sensitif.
Informasi Sesi Berada di Server Web
Sesi adalah informasi sisi server yang dimaksudkan hanya ada selama interaksi pengunjung dengan situs web. Hanya pengidentifikasi unik yang disimpan di sisi klien. Token ini diteruskan ke server web ketika browser pengunjung meminta alamat HTTP Anda. Token itu cocok dengan situs web Anda dengan informasi pengunjung saat pengguna berada di situs Anda. Ketika pengguna menutup situs web, sesi berakhir, dan situs web Anda kehilangan akses ke informasi. Jika Anda tidak memerlukan data permanen, sesi biasanya merupakan cara yang harus dilakukan. Mereka sedikit lebih mudah digunakan, dan mereka bisa sebesar yang dibutuhkan, dibandingkan dengan cookie, yang relatif kecil.

Sesi tidak dapat dinonaktifkan atau diedit oleh pengunjung.  

Jadi, jika Anda memiliki situs yang memerlukan login, informasi itu lebih baik disajikan sebagai cookie, atau pengguna akan dipaksa untuk masuk setiap kali dia mengunjungi. Jika Anda lebih suka keamanan yang lebih ketat dan kemampuan untuk mengontrol data dan ketika itu berakhir, sesi bekerja paling baik.

Anda tentu saja bisa mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia. Ketika Anda tahu apa yang dilakukan masing-masing, Anda dapat menggunakan kombinasi cookie dan sesi untuk membuat situs Anda berfungsi persis seperti yang Anda inginkan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel