Perbedaan Antara Radius Atom dan Radius ionik

Dua ukuran yang digunakan untuk menggambarkan ukuran atom adalah  jari-jari atom dan jari- jari ion. Keduanya sangat mirip dalam beberapa kasus, bahkan sama, tetapi ada perbedaan kecil dan penting di antara ukuran tersebut. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang dua cara untuk mengukur atom ini.

Kata Kunci: Radius Atomik vs Ionik

  • Ada berbagai cara untuk mengukur ukuran atom, termasuk jari-jari atom, jari-jari ionik, jari-jari kovalen, dan jari-jari van der Waals.
  • Jari-jari atom adalah setengah dari diameter atom netral. Dengan kata lain, itu adalah setengah diameter atom, yang diukur melintasi elektron-elektron stabil luar.
  • Jari-jari ion adalah setengah jarak antara dua atom gas yang hanya saling menyentuh. Nilai ini mungkin sama dengan jari-jari atom, atau mungkin lebih besar untuk anion dan ukuran yang sama atau lebih kecil untuk kation.
  • Jari-jari atom dan ion mengikuti tren yang sama pada tabel periodik. Umumnya, jari-jari mengurangi bergerak melintasi suatu periode (baris) dan meningkatkan gerakan ke bawah suatu kelompok (kolom).
Radius Atom
Jari-jari atom adalah jarak dari inti atom ke elektron stabil terluar dari atom netral. Dalam praktiknya, nilai tersebut diperoleh dengan mengukur diameter atom dan membaginya menjadi setengah. Jari-jari atom netral berkisar antara 30 hingga 300 pm atau seper triliun meter.

Jari-jari atom adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan ukuran atom. Namun, tidak ada definisi standar untuk nilai ini. Jari-jari atom sebenarnya dapat merujuk pada jari-jari ionik, serta  jari-jari kovalen , jari-jari logam, atau jari-jari  van der Waals .

Radius ionik
Jari-jari ion adalah setengah jarak antara dua atom gas yang hanya saling menyentuh. Nilai berkisar dari 30 malam hingga lebih dari 200 malam. Dalam atom netral, jari-jari atom dan ion adalah sama, tetapi banyak unsur yang ada sebagai anion atau kation. Jika atom kehilangan elektron terluarnya (bermuatan positif atau kation ), jari-jari ion lebih kecil dari jari-jari atom karena atom kehilangan kulit energi elektron. Jika atom memperoleh elektron (bermuatan negatif atau anion), biasanya elektron jatuh ke dalam cangkang energi yang ada sehingga ukuran jari-jari ionik dan jari-jari atom sebanding.

Konsep jari-jari ion lebih rumit oleh bentuk atom dan ion. Sementara partikel-partikel materi sering digambarkan sebagai bola, mereka tidak selalu bulat. Para peneliti telah menemukan ion chalcogen sebenarnya berbentuk ellipsoid.

Tren di Tabel Periodik
Metode apa pun yang Anda gunakan untuk menggambarkan ukuran atom , itu akan menampilkan tren atau periodisitas dalam tabel periodik. Periodisitas mengacu pada tren berulang yang terlihat pada properti elemen. Tren ini menjadi jelas bagi  Demitri Mendeleev  ketika ia mengatur unsur-unsur itu dalam urutan massa yang meningkat. Berdasarkan pada properti yang ditampilkan oleh elemen yang diketahui , Mendeleev dapat memprediksi di mana ada lubang di mejanya, atau elemen yang belum ditemukan.

Tabel periodik modern  sangat mirip dengan tabel Mendeleev tetapi hari ini, unsur-unsur diperintahkan dengan meningkatkan  nomor atom , yang mencerminkan jumlah proton  dalam atom. Tidak ada elemen yang belum ditemukan, meskipun elemen baru  dapat dibuat yang memiliki jumlah proton yang lebih tinggi.

Jari-jari atom dan ion meningkat ketika Anda bergerak ke bawah kolom (grup) dari tabel periodik karena kulit elektron ditambahkan ke atom. Ukuran atom berkurang ketika Anda bergerak melintasi satu baris — atau periode — dari tabel karena meningkatnya jumlah proton memberikan tarikan yang lebih kuat pada elektron. Gas mulia adalah pengecualian. Meskipun ukuran atom gas mulia memang meningkat saat Anda bergerak ke bawah kolom, atom-atom ini lebih besar dari atom sebelumnya dalam satu baris.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel