Proses Penyerapan Nutrisi Pada Sistem Pencernaan

Molekul makanan yang dicerna, serta air dan mineral dari makanan, diserap dari rongga usus kecil bagian atas. Bahan yang diserap melintasi mukosa ke dalam darah, terutama, dan dibawa dalam aliran darah ke bagian lain dari tubuh untuk penyimpanan atau perubahan kimia lebih lanjut. Ini bagian dari proses sistem pencernaan bervariasi dengan berbagai jenis nutrisi.


A. Penyerapan Nutrisi dalam Sistem Pencernaan

1.Karbohidrat

Rata-rata orang dewasa di Indonesia makan sekitar dua piring nasi setiap hari. Yang Merupakan Kandungan Karbohidrat Terbanyak. 

Karbohidrat yang dapat dicerna dipecah menjadi molekul yang lebih sederhana oleh enzim dalam air liur, dalam jus yang diproduksi oleh pankreas , dan di lapisan usus kecil. Pati dicerna dalam dua langkah: Pertama, enzim dalam air liur dan jus pankreas memecah pati menjadi molekul yang disebut maltosa; kemudian sebuah enzim di lapisan usus kecil (maltase) membelah maltosa menjadi molekul glukosa yang dapat diserap ke dalam darah. Glukosa dibawa melalui aliran darah ke hati , di mana ia disimpan atau digunakan untuk menyediakan energi untuk pekerjaan tubuh.

Gula meja adalah karbohidrat lain yang harus dicerna agar bermanfaat. Enzim dalam lapisan usus kecil mencerna gula meja menjadi glukosa dan fruktosa, yang masing-masing dapat diserap dari rongga usus ke dalam darah . Susu mengandung jenis gula lain, laktosa, yang diubah menjadi molekul yang dapat diserap oleh enzim yang disebut laktase, juga ditemukan di lapisan usus.

2. Protein

Makanan seperti daging, telur, dan kacang-kacangan terdiri dari molekul protein raksasa yang harus dicerna oleh enzim sebelum dapat digunakan untuk membangun dan memperbaiki jaringan tubuh. Enzim dalam jus lambung memulai pencernaan protein yang tertelan.

Pencernaan protein lebih lanjut dilakukan di usus kecil. Di sini, beberapa enzim dari jus pankreas dan lapisan usus melakukan pemecahan molekul protein besar menjadi molekul kecil yang disebut asam amino . Molekul-molekul kecil ini dapat diserap dari lekukan usus kecil ke dalam darah dan kemudian dibawa ke seluruh bagian tubuh untuk membangun dinding dan bagian sel lainnya.

3. Lemak

Molekul lemak adalah sumber energi yang kaya untuk tubuh. Langkah pertama dalam pencernaan lemak seperti mentega adalah melarutkannya ke dalam kandungan air rongga usus. Asam empedu yang diproduksi oleh hati bertindak sebagai deterjen alami untuk melarutkan lemak dalam air dan memungkinkan enzim untuk memecah molekul lemak besar menjadi molekul yang lebih kecil, beberapa di antaranya adalah asam lemak dan kolesterol.


Asam empedu bergabung dengan asam lemak dan kolesterol dan membantu molekul-molekul ini untuk pindah ke sel-sel mukosa. Dalam sel-sel ini, molekul kecil dibentuk kembali menjadi molekul besar, yang sebagian besar masuk ke dalam pembuluh (disebut limfatik) di dekat usus. Pembuluh-pembuluh kecil ini membawa lemak yang sudah direformasi ke pembuluh darah di dada, dan darah membawa lemak ke gudang penyimpanan di berbagai bagian tubuh.

4. Vitamin

Organ-organ besar dan berlubang dari sistem pencernaan mengandung otot yang memungkinkan dinding mereka bergerak. Pergerakan dinding organ dapat mendorong makanan dan cairan dan juga dapat mencampur isi di dalam masing-masing organ. Pergerakan khas kerongkongan, lambung, dan usus disebut peristaltik. Tindakan gerak peristaltik tampak seperti gelombang laut yang bergerak melalui otot. Otot organ menghasilkan penyempitan dan kemudian mendorong bagian yang menyempit perlahan ke panjang organ. Gelombang penyempitan ini mendorong makanan dan cairan di depannya melalui masing-masing organ berlubang.

5. Air dan Garam

Sebagian besar bahan yang diserap dari rongga usus kecil adalah air yang garamnya larut. Garam dan air berasal dari makanan dan cairan yang kita telan dan cairan yang dikeluarkan oleh banyak kelenjar pencernaan. Pada orang dewasa yang sehat, lebih dari satu galon air yang mengandung lebih dari satu ons garam diserap dari usus setiap 24 jam.

B. Kontrol Pencernaan
Fitur yang menarik dari sistem pencernaan adalah mengandung sistem pengatur sendiri.

1. Regulator Hormon

Hormon utama yang mengendalikan fungsi sistem pencernaan diproduksi dan dilepaskan oleh sel-sel di mukosa lambung dan usus kecil. Hormon-hormon ini dilepaskan ke dalam darah saluran pencernaan, perjalanan kembali ke  jantung  dan melalui  arteri , dan kembali ke sistem pencernaan, di mana mereka merangsang cairan pencernaan dan menyebabkan pergerakan organ. Hormon-hormon yang mengendalikan pencernaan adalah gastrin, secretin, dan cholecystokinin (CCK):

  • Gastrin menyebabkan lambung memproduksi asam untuk melarutkan dan mencerna beberapa makanan. Ini juga diperlukan untuk pertumbuhan normal dari lapisan perut, usus kecil, dan usus besar.
  • Secretin menyebabkan pankreas mengirimkan jus pencernaan yang kaya bikarbonat. Ini merangsang perut untuk menghasilkan pepsin, enzim yang mencerna protein, dan juga merangsang hati untuk menghasilkan empedu.
  • CCK menyebabkan pankreas tumbuh dan menghasilkan enzim jus pankreas, dan menyebabkan kantong empedu mengosongkan.


2. Regulator Saraf

Dua jenis saraf membantu mengendalikan aksi sistem pencernaan. Saraf ekstrinsik (luar) datang ke organ pencernaan dari bagian bawah sadar  otak  atau dari  sumsum tulang belakang . Mereka melepaskan bahan kimia yang disebut asetilkolin dan adrenalin lainnya. Asetilkolin menyebabkan otot-otot organ pencernaan menekan dengan lebih kuat dan meningkatkan "dorongan" makanan dan jus melalui saluran pencernaan. Asetilkolin juga menyebabkan lambung dan pankreas memproduksi lebih banyak jus pencernaan. Adrenalin melemaskan otot lambung dan usus dan mengurangi aliran darah ke organ - organ ini  .

Yang lebih penting, adalah saraf intrinsik (di dalam), yang membentuk jaringan yang sangat padat tertanam di dinding kerongkongan, perut, usus kecil, dan usus besar. Saraf intrinsik dipicu untuk bertindak ketika dinding organ berlubang ditarik oleh makanan. Mereka melepaskan banyak zat berbeda yang mempercepat atau menunda pergerakan makanan dan produksi jus oleh organ pencernaan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel