Reaksi dan Proses Endergonic vs Exergonic

Endergonic dan exergonic adalah dua jenis reaksi kimia , atau proses, dalam termokimia atau kimia fisik. Nama-nama tersebut menggambarkan apa yang terjadi pada energi selama reaksi. Klasifikasi berhubungan dengan reaksi endotermik dan eksotermik , kecuali endergonik dan eksergonik menggambarkan apa yang terjadi dengan segala bentuk energi, sedangkan endotermik dan eksotermik hanya berhubungan dengan panas atau energi termal.

Reaksi Endergonic
  • Reaksi endergonic juga dapat disebut sebagai reaksi yang tidak menguntungkan atau reaksi tidak spontan. Reaksi membutuhkan lebih banyak energi daripada yang Anda dapatkan dari itu.
  • Reaksi Endergonic menyerap energi dari lingkungan mereka.
  • The ikatan kimia yang terbentuk dari reaksi lebih lemah daripada ikatan kimia yang rusak.
  • Energi bebas dari sistem meningkat. Perubahan Energi Standar Gibbs bebas (G) dari reaksi endergonik adalah positif (lebih besar dari 0).
  • The perubahan entropi (S) menurun.
  • Reaksi endergonic tidak spontan.
  • Contoh reaksi endergonik termasuk reaksi endotermik, seperti fotosintesis dan pencairan es ke dalam air cair.
  • Jika suhu lingkungan menurun, reaksinya adalah endotermik.

Reaksi eksergonik
  • Reaksi eksergonik dapat disebut reaksi spontan atau reaksi yang menguntungkan.
  • Reaksi eksergonik melepaskan energi ke lingkungan.
  • The ikatan kimia yang terbentuk dari reaksi lebih kuat dari mereka yang rusak di reaktan.
  • Energi bebas dari sistem berkurang. Perubahan energi standar Gibbs bebas (G) dari reaksi eksergonik adalah negatif (kurang dari 0).
  • Perubahan entropi (S) meningkat. Cara lain untuk melihatnya adalah bahwa gangguan atau keacakan sistem meningkat.
  • Reaksi eksergonik terjadi secara spontan (tidak diperlukan energi luar untuk memulainya).
  • Contoh reaksi eksergonik termasuk reaksi eksotermik, seperti mencampur natrium dan klorin untuk membuat garam dapur, pembakaran, dan chemiluminescence (cahaya adalah energi yang dilepaskan).
  • Jika suhu lingkungan meningkat, reaksinya eksotermik.

Catatan Tentang Reaksi
  • Anda tidak dapat mengetahui seberapa cepat reaksi akan terjadi berdasarkan apakah itu endergonik atau eksergonik. Katalis mungkin diperlukan untuk menyebabkan reaksi berlangsung pada tingkat yang dapat diamati. Sebagai contoh, pembentukan karat (oksidasi besi) adalah reaksi eksergonik dan eksotermik, namun berlangsung sangat lambat sehingga sulit untuk melihat pelepasan panas ke lingkungan.
  • Dalam sistem biokimia, reaksi endergonik dan eksergonik sering digabungkan, sehingga energi dari satu reaksi dapat memicu reaksi lainnya.
  • Reaksi endergonik selalu membutuhkan energi untuk memulai. Beberapa reaksi eksergonik juga memiliki energi aktivasi, tetapi lebih banyak energi dilepaskan oleh reaksi daripada yang diperlukan untuk memulai itu. Misalnya, dibutuhkan energi untuk menyalakan api, tetapi begitu pembakaran dimulai, reaksi melepaskan lebih banyak cahaya dan panas daripada yang dibutuhkan untuk memulainya.
  • Reaksi endergonik dan reaksi eksergonik kadang-kadang disebut reaksi reversibel . Kuantitas perubahan energi adalah sama untuk kedua reaksi, meskipun energi diserap oleh reaksi endergonik dan dilepaskan oleh reaksi eksergonik. Apakah reaksi balik sebenarnya dapat terjadi bukan merupakan pertimbangan ketika mendefinisikan reversibilitas. Misalnya, sementara membakar kayu adalah reaksi yang dapat dibalik secara teoritis, itu tidak benar-benar terjadi dalam kehidupan nyata.
Perform Reaksi Endergonik dan Eksergonik Sederhana
Dalam reaksi endergonik, energi diserap dari lingkungan. Reaksi endotermik memberikan contoh yang baik, karena mereka menyerap panas. Campurkan soda kue (natrium karbonat) dan asam sitrat dalam air. Cairan akan menjadi dingin, tetapi tidak cukup dingin untuk menyebabkan radang dingin.

Reaksi eksergonik melepaskan energi ke lingkungan. Reaksi eksotermik adalah contoh yang baik dari jenis reaksi ini karena mereka melepaskan panas. Lain kali Anda mencuci, letakkan deterjen di tangan Anda dan tambahkan sedikit air. Apakah Anda merasakan panas? Ini adalah contoh yang aman dan sederhana dari reaksi eksotermis dan karenanya eksergonik.

Reaksi eksergonik yang lebih spektakuler dihasilkan dengan menjatuhkan sepotong kecil logam alkali ke dalam air . Misalnya, logam lithium dalam air terbakar dan menghasilkan nyala api merah muda.

Tongkat cahaya adalah contoh yang sangat baik dari reaksi yang eksergonik, namun tidak eksotermik . Reaksi kimia melepaskan energi dalam bentuk cahaya, namun tidak menghasilkan panas.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel