Reaksi pembakaran dalam Kimia

Sebuah reaksi pembakaran adalah kelas utama reaksi kimia, sering disebut sebagai "pembakaran." Dalam pengertian yang paling umum, pembakaran melibatkan reaksi antara bahan yang mudah terbakar dan oksidator untuk membentuk produk teroksidasi. Biasanya terjadi ketika hidrokarbon bereaksi dengan oksigen untuk menghasilkan karbon dioksida dan air. Tanda-tanda baik bahwa Anda berurusan dengan reaksi pembakaran termasuk keberadaan oksigen sebagai reaktan dan karbon dioksida, air, dan panas sebagai produk. Reaksi pembakaran anorganik mungkin tidak membentuk semua produk tersebut tetapi tetap dikenali oleh reaksi oksigen.


Pembakaran tidak selalu menghasilkan api
Pembakaran adalah reaksi eksotermik, artinya melepaskan panas, tetapi kadang-kadang reaksi berlangsung sangat lambat sehingga perubahan suhu tidak terlihat. Pembakaran tidak selalu menghasilkan api, tetapi ketika terjadi, nyala api adalah indikator khas dari reaksi. Sementara energi aktivasi harus diatasi untuk memulai pembakaran (yaitu, menggunakan korek api menyala untuk menyalakan api), panas dari nyala api dapat memberikan energi yang cukup untuk membuat reaksi mandiri.

Bentuk Umum Reaksi Pembakaran
  • hidrokarbon + oksigen karbon dioksida + air

Contoh Reaksi Pembakaran
Penting untuk diingat bahwa reaksi pembakaran mudah dikenali karena produk selalu mengandung karbon dioksida dan air. Berikut adalah beberapa contoh persamaan yang seimbang untuk reaksi pembakaran. Perhatikan bahwa meskipun gas oksigen selalu hadir sebagai reaktan, dalam contoh yang lebih rumit, oksigen berasal dari reaktan lain.

Pembakaran metana
CH 4 (g) + 2 O 2 (g) → CO 2 (g) + 2 H 2 O (g)

Pembakaran naftalena
10 H 8 + 12 O 2 → 10 CO 2 + 4 H 2 O

Pembakaran etana
2 C 2 H 6 + 7 O 2 → 4 CO 2 + 6 H 2 O

Pembakaran butana (umumnya ditemukan di pemantik api)
2C 4 H 10 (g) + 13O 2 (g) → 8CO 2 (g) + 10H 2 O (g)

Pembakaran metanol (juga dikenal sebagai alkohol kayu)
2CH 3 OH (g) + 3O 2 (g) → 2CO 2 (g) + 4H 2 O (g)

Pembakaran propana (digunakan dalam pemanggang gas, perapian, dan beberapa kompor)
2C 3 H 8 (g) + 7O 2 (g) → 6CO 2 (g) + 8H 2 O (g)

Pembakaran Lengkap vs. Tidak Lengkap
Pembakaran, seperti halnya semua reaksi kimia, tidak selalu berjalan dengan efisiensi 100%. Rawan membatasi reaktan sama dengan proses lainnya. Akibatnya, ada dua jenis pembakaran yang mungkin Anda temui:
  • Pembakaran Lengkap: Juga disebut "pembakaran bersih," pembakaran sempurna adalah oksidasi hidrokarbon yang hanya menghasilkan karbon dioksida dan air. Contoh pembakaran bersih adalah membakar lilin lilin: Panas dari sumbu nyala menguapkan lilin (hidrokarbon), yang pada gilirannya, bereaksi dengan oksigen di udara untuk melepaskan karbon dioksida dan air. Idealnya, semua lilin terbakar sehingga tidak ada yang tersisa begitu lilin dikonsumsi, sementara uap air dan karbon dioksida menghilang ke udara.
  • Pembakaran Tidak Lengkap: Juga disebut "pembakaran kotor," pembakaran tidak sempurna adalah oksidasi hidrokarbon yang menghasilkan karbon monoksida dan / atau karbon (jelaga) selain karbon dioksida. Contoh pembakaran yang tidak lengkap adalah pembakaran batu bara (bahan bakar fosil), di mana jumlah jelaga dan karbon monoksida dilepaskan. Faktanya, banyak bahan bakar fosil - termasuk batubara -terbakar tidak sempurna, melepaskan produk limbah ke lingkungan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel