Sistem Kerja Antibodi Pada Tubuh Manusia

Antibodi (juga disebut imunoglobulin) adalah protein khusus   yang melakukan perjalanan melalui aliran darah dan ditemukan dalam cairan tubuh. Mereka digunakan oleh  sistem kekebalan  untuk mengidentifikasi dan bertahan melawan pengganggu asing ke tubuh.


Penyusup asing ini, atau antigen, termasuk zat atau organisme apa pun yang membangkitkan respons imun.

Contoh antigen yang menyebabkan respons imun meliputi
  • bakteri
  • virus
  • serbuk sari
  • tipe sel darah yang tidak kompatibel 

Antibodi mengenali antigen spesifik dengan mengidentifikasi area tertentu pada permukaan antigen yang dikenal sebagai penentu antigenik. Setelah determinan antigenik spesifik dikenali, antibodi akan berikatan dengan determinan. Antigen ditandai sebagai pengganggu dan diberi label untuk dihancurkan oleh sel-sel imun lainnya. Antibodi melindungi terhadap zat sebelum   infeksi sel .

Produksi
Antibodi diproduksi oleh sejenis sel darah putih yang disebut sel B ( limfosit B ). Sel B berkembang dari sel batang di sumsum tulang . Ketika sel B menjadi diaktifkan karena adanya antigen tertentu, mereka berkembang menjadi sel plasma.

Sel plasma menghasilkan antibodi khusus untuk antigen tertentu. Sel plasma menghasilkan antibodi penting untuk cabang sistem kekebalan yang dikenal sebagai sistem kekebalan humoral. Imunitas humoral bergantung pada sirkulasi antibodi dalam cairan tubuh dan serum darah untuk mengidentifikasi dan menangkal antigen.

Ketika antigen yang tidak dikenal terdeteksi dalam tubuh, dibutuhkan hingga dua minggu sebelum sel plasma dapat menghasilkan cukup antibodi untuk menangkal antigen spesifik. Setelah infeksi terkendali, produksi antibodi menurun dan sedikit sampel antibodi tetap beredar. Jika antigen khusus ini muncul lagi, respons antibodi akan jauh lebih cepat dan lebih kuat.

Struktur
Antibodi atau imunoglobulin (Ig) adalah molekul berbentuk Y. Ini terdiri dari dua rantai polipeptida pendek yang disebut rantai ringan dan dua rantai polipeptida yang lebih panjang yang disebut rantai berat.

Dua rantai ringan identik satu sama lain dan dua rantai berat identik. Di ujung rantai berat dan ringan, di daerah yang membentuk lengan struktur berbentuk Y, adalah daerah yang dikenal sebagai situs pengikatan antigen.

Situs pengikatan antigen adalah area antibodi yang mengenali penentu antigenik spesifik dan berikatan dengan antigen. Karena antibodi yang berbeda mengenali antigen yang berbeda, tempat pengikatan antigen berbeda untuk antibodi yang berbeda. Area molekul ini dikenal sebagai wilayah variabel. Batang molekul berbentuk Y terbentuk oleh wilayah yang lebih panjang dari rantai berat. Wilayah ini disebut wilayah konstan.

Kelas Antibodi
Lima kelas utama antibodi ada dengan masing-masing kelas memainkan peran yang berbeda dalam respon imun manusia. Kelas-kelas ini diidentifikasi sebagai IgG, IgM, IgA, IgD, dan IgE. Kelas imunoglobulin berbeda dalam struktur rantai berat di setiap molekul.

Immunoglobulin (Ig)
  • IgG:  Molekul-molekul ini adalah yang paling banyak beredar. Mereka dapat melintasi  pembuluh darah  dan bahkan plasenta untuk memberikan perlindungan pada janin. Jenis rantai berat di IgG adalah rantai gamma.
  • IgM:  Dari semua imunoglobulin, ini adalah yang paling masif. Mereka berisi lima bagian berbentuk Y masing-masing dengan dua rantai ringan dan dua rantai berat. Setiap bagian berbentuk Y melekat pada unit gabungan yang disebut rantai J. Molekul IgM memainkan peran utama dalam respons imun primer sebagai responden awal terhadap antigen baru dalam tubuh. Jenis rantai berat di IgM adalah rantai mu.
  • IgA:  Terletak terutama dalam cairan tubuh seperti keringat, air liur, dan lendir, antibodi ini mencegah antigen dari menginfeksi sel dan memasuki  sistem peredaran darah . Jenis rantai berat di IgA adalah rantai alfa.
  • IgD:  Peran antibodi ini dalam respon imun saat ini tidak diketahui. Molekul IgD terletak pada membran permukaan sel B matang. Jenis rantai berat di IgD adalah rantai delta.
  • IgE:  Sebagian besar ditemukan dalam air liur dan lendir, antibodi ini terlibat dalam respons alergi terhadap antigen. Jenis rantai berat di IgE adalah rantai epsilon.

Ada juga beberapa subclass imunoglobulin pada manusia. Perbedaan dalam subkelas didasarkan pada variasi kecil dalam unit rantai antibodi berat di kelas yang sama. Rantai cahaya yang ditemukan dalam imunoglobulin ada dalam dua bentuk utama. Jenis rantai ringan ini diidentifikasi sebagai rantai kappa dan lambda.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel