Bagaimana cara kerja termometer tekanan uap (uap-dalam-logam)?

Artikel ini memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan berikut, antara lain:

  • Bagaimana cara kerja termometer tekanan uap?
  • Mengapa termometer tekanan uap memiliki skala non-linear?

Termometer tekanan uap yang kurang populer bekerja sesuai dengan prinsip yang sama dengan termometer cair-dalam-logam atau termometer gas-dalam-logam . Untuk alasan ini, mereka juga disebut sebagai termometer uap-dalam-logam.

Dalam termometer tekanan uap, cairan yang sangat mudah menguap digunakan, tetapi hanya sebagian yang menempati volume termometer. Cairan mulai menguap dan mengisi sisa volume dengan uap. Akibatnya, tekanan naik sampai kesetimbangan antara fase cair dan fase gas tercapai. Secara sederhana, tekanan yang meningkat menyebabkan partikel penguapan dipaksa kembali ke keadaan cair.

Keseimbangan antara uap dan cairan ini tergantung pada suhu (cf. Kurva tekanan uap). Jika suhu naik, lebih banyak cairan akan menguap dan tekanan uap akan naik sesuai (lihat juga artikel Penguapan cairan ). Tekanan uap yang meningkat ini ditunjukkan oleh tabung Bourdon, seperti halnya termometer yang diisi gas . Sebaliknya, penurunan suhu menyebabkan sebagian uap gas mengembun dan tekanan uap menurun. Suhu yang ditunjukkan menurun.
Memotong termometer yang diisi uap (termometer uap-dalam-logam)
Karena kurva tekanan uap tidak linier, skala untuk termometer tekanan uap tidak dibagi secara merata. Karena kurva tekanan uap meningkat secara eksponensial, jarak skala meningkat dengan suhu yang lebih tinggi, sehingga sensitivitas dan akurasi pengukuran meningkat sebagai hasilnya. Termometer tekanan uap karenanya harus digunakan di sepertiga atas skala untuk akurasi pengukuran yang memadai.

Rentang pengukuran yang disarankan untuk termometer yang diisi uap
Gambar di bawah ini menunjukkan kurva tekanan uap air sebagai contoh.
Termometer tekanan uap dapat digunakan pada suhu yang sangat rendah, yang hanya beberapa Kelvin di atas nol mutlak.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel