Sistem Kerja 5 Indra Manusia

Cara kita mengeti dan memahami dunia di sekitar kita sebagai manusia dikenal sebagai indera. Kami memiliki lima indera tradisional yang dikenal sebagai rasa, bau, sentuhan, pendengaran, dan penglihatan. Stimulus dari masing-masing organ penginderaan dalam tubuh diteruskan ke berbagai bagian  otak  melalui berbagai jalur. Informasi sensorik ditransmisikan dari  sistem saraf tepi  ke  sistem saraf pusat . Struktur otak yang disebut  thalamus  menerima sebagian besar sinyal sensorik dan meneruskannya ke area yang sesuai dari  korteks serebral untuk diproses. Namun, informasi sensorik mengenai bau dikirim langsung ke bohlam penciuman dan bukan ke thalamus. Informasi visual diproses dalam korteks visual  lobus oksipital, suara diproses dalam korteks pendengaran  lobus temporal, bau diproses di korteks penciuman lobus temporal, sensasi sentuhan diproses dalam korteks somatosensorik  lobus parietal , dan rasa diproses di korteks gustatory di lobus parietal. 

Sistem limbik terdiri dari sekelompok struktur otak yang memainkan peran vital dalam persepsi sensorik, interpretasi sensorik, dan fungsi motorik. The  amigdala , misalnya, menerima sinyal sensorik dari  thalamus  dan menggunakan informasi dalam pengolahan emosi seperti rasa takut, marah, dan kesenangan. Ini juga menentukan ingatan apa yang disimpan dan di mana ingatan disimpan di otak. The  hippocampus  penting dalam membentuk kenangan baru dan menghubungkan emosi dan indera, seperti bau dan suara, untuk kenangan. The  hipotalamus  membantu mengatur respon emosional yang ditimbulkan oleh informasi sensorik melalui pelepasan  hormon  yang bertindak atas  kelenjar pituitari sebagai respons terhadap stres. Korteks penciuman menerima sinyal dari bohlam penciuman untuk memproses dan mengidentifikasi bau. Secara keseluruhan, struktur sistem limbik mengambil informasi yang dirasakan dari panca indera, serta informasi sensorik lainnya (suhu, keseimbangan, rasa sakit, dll.) Untuk memahami dunia di sekitar kita
  • Rasa

Rasa, juga dikenal sebagai kehamilan, adalah kemampuan untuk mendeteksi bahan kimia dalam makanan, mineral, dan zat berbahaya seperti racun. Deteksi ini dilakukan oleh organ-organ sensorik pada lidah yang disebut pengecap. Ada lima rasa dasar yang disampaikan organ - organ ini ke otak: manis, pahit, asin, asam dan umami. Reseptor untuk masing-masing dari lima rasa dasar kita terletak di sel yang berbeda dan sel-sel ini ditemukan di semua area lidah. Menggunakan rasa ini, tubuh dapat membedakan zat berbahaya, biasanya pahit, dari yang bergizi. Orang sering keliru mengira rasa makanan karena rasanya. Rasa makanan tertentu sebenarnya merupakan kombinasi antara rasa dan bau serta tekstur dan suhu.
  • Bau

Indera penciuman, atau penciuman, terkait erat dengan indera perasa. Bahan kimia dari makanan atau mengambang di udara dirasakan oleh reseptor penciuman di hidung. Sinyal-sinyal ini dikirim langsung ke bohlam penciuman di korteks penciuman otak . Ada lebih dari 300 reseptor berbeda yang masing-masing mengikat fitur molekul tertentu. Setiap bau mengandung kombinasi fitur-fitur ini dan berikatan dengan reseptor yang berbeda dengan kekuatan yang berbeda-beda. Totalitas dari sinyal-sinyal ini adalah apa yang dikenal sebagai aroma tertentu. Tidak seperti kebanyakan reseptor lain, saraf penciuman mati dan beregenerasi secara teratur.
  • Sentuh

Sentuhan atau persepsi somatosensorik dirasakan oleh aktivasi dalam reseptor saraf di kulit . Sensasi utama berasal dari tekanan yang diberikan pada reseptor-reseptor ini, yang disebut mechanoreceptors. Kulit memiliki beberapa reseptor yang merasakan tingkat tekanan mulai dari menyikat lembut hingga kencang serta waktu penerapan dari sentuhan singkat hingga berkelanjutan. Ada juga reseptor untuk rasa sakit, yang dikenal sebagai nosiseptor, dan untuk suhu, disebut thermoreceptor. Impuls dari ketiga jenis reseptor berjalan melalui sistem saraf perifer ke sistem saraf pusat dan otak.
  • Pendengaran

Mendengar, juga disebut audisi, adalah persepsi suara . Suara terdiri dari getaran yang dirasakan oleh organ-organ di dalam telinga melalui mekanoreseptor. Suara pertama mengalir ke saluran telinga dan menggetarkan gendang telinga. Getaran ini ditransfer ke tulangdi telinga tengah disebut palu, landasan, dan sanggurdi yang selanjutnya menggetarkan cairan di telinga bagian dalam. Struktur berisi cairan ini, dikenal sebagai koklea, mengandung sel-sel rambut kecil yang menghasilkan sinyal listrik ketika mengalami deformasi. Sinyal bergerak melalui saraf pendengaran langsung ke otak, yang menafsirkan impuls-impuls ini menjadi suara. Manusia biasanya dapat mendeteksi suara dalam kisaran 20 - 20.000 Hertz. Frekuensi yang lebih rendah dapat dideteksi hanya sebagai getaran melalui reseptor somatosensori, dan frekuensi di atas kisaran ini tidak dapat dideteksi tetapi sering dapat dirasakan oleh hewan. Penurunan pendengaran frekuensi tinggi yang sering dikaitkan dengan usia dikenal sebagai gangguan pendengaran.
  • Melihat

Penglihatan, atau penglihatan, adalah kemampuan mata untuk melihat gambar cahaya tampak. Struktur mata adalah kunci dalam cara mata bekerja . Cahaya memasuki mata melalui pupil dan difokuskan melalui lensa ke retina di belakang mata. Dua jenis fotoreseptor, yang disebut kerucut dan batang, mendeteksi cahaya ini dan menghasilkan impuls saraf yang dikirim ke otak melalui saraf optik. Batang sensitif terhadap kecerahan cahaya, sementara kerucut mendeteksi warna. Reseptor ini memvariasikan durasi dan intensitas impuls untuk menghubungkan warna, rona, dan kecerahan cahaya yang dirasakan. Cacat fotoreseptor dapat menyebabkan kondisi seperti buta warna atau, dalam kasus ekstrim, kebutaan total.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel