Struktur dan Fungsi Mata Manusia

Bagaimana Mata Manusia Bekerja?
Mata manusia adalah "mata tipe kamera", yang artinya mata bekerja seperti lensa kamera yang memfokuskan cahaya pada film. Kornea dan lensa mata dianalogikan dengan lensa kamera, sedangkan retina mata seperti film.
Rangkuman: Mata Manusia dan Fungsi
  • Bagian utama mata manusia adalah kornea, iris, pupil, aqueous humor, lensa, humor vitreous, retina, dan saraf optik.
  • Cahaya memasuki mata dengan melewati kornea transparan dan humor aqueous. Iris mengontrol ukuran pupil, yang merupakan bukaan yang memungkinkan cahaya masuk ke lensa. Cahaya difokuskan oleh lensa dan melewati humor vitreous ke retina. Batang dan kerucut di retina menerjemahkan cahaya menjadi sinyal listrik yang bergerak dari saraf optik ke otak.
Struktur Mata dan Fungsi Mata
Untuk memahami bagaimana mata memandang, ada baiknya mengetahui struktur dan fungsi mata:

  • Kornea: Cahaya masuk melalui kornea, penutup luar transparan mata. Bola mata itu bulat, sehingga kornea bertindak sebagai lensa. Membengkokkan atau membiaskan cahaya .
  • Aqueous Humor: Cairan di bawah kornea memiliki komposisi yang mirip dengan plasma darah . Humor yang berair membantu membentuk kornea dan memberi nutrisi pada mata.
  • Iris dan Murid: Cahaya melewati kornea dan aqueous humor melalui celah yang disebut pupil. Ukuran pupil ditentukan oleh iris, cincin kontraktil yang berhubungan dengan warna mata. Saat pupil membesar (semakin besar), lebih banyak cahaya memasuki mata.
  • Lensa: Walaupun sebagian besar pemfokusan cahaya dilakukan oleh kornea, lensa memungkinkan mata untuk fokus pada objek yang dekat atau jauh. Otot siliaris mengelilingi lensa, rileks untuk meratakannya ke objek gambar jauh dan berkontraksi untuk mengentalkan lensa untuk objek gambar jarak dekat.
  • Vitreous Humor : Diperlukan jarak tertentu untuk memfokuskan cahaya. Humor vitreous adalah gel encer transparan yang mendukung mata dan memungkinkan untuk jarak ini.

Retina dan Saraf Optik
Lapisan pada bagian belakang mata disebut retina. Ketika cahaya menyerang retina, dua jenis sel diaktifkan. Batang mendeteksi cahaya dan gelap dan membantu membentuk gambar dalam kondisi redup. Kerucut bertanggung jawab atas penglihatan warna. Tiga jenis kerucut disebut merah, hijau, dan biru, tetapi masing-masing sebenarnya mendeteksi berbagai panjang gelombang dan bukan warna-warna khusus ini. Saat Anda fokus dengan jelas pada suatu objek, cahaya menyerang wilayah yang disebut fovea. Fovea dikemas dengan kerucut dan memungkinkan penglihatan yang tajam. Batang di luar fovea sebagian besar bertanggung jawab untuk penglihatan tepi.

Batang dan kerucut mengubah cahaya menjadi sinyal listrik yang dibawa dari saraf optik ke otak . Otak menerjemahkan impuls saraf  untuk membentuk gambar. Informasi tiga dimensi berasal dari membandingkan perbedaan antara gambar yang dibentuk oleh masing-masing mata.

Masalah Umum Penglihatan 
Masalah penglihatan yang paling umum adalah miopia (rabun dekat), hiperopia (rabun jauh), presbiopia (rabun jauh terkait usia), dan astigmatisme. Astigmatisme terjadi ketika kelengkungan mata tidak benar-benar berbentuk bola, sehingga cahaya terfokus secara tidak merata. Miopia dan hiperopia terjadi ketika mata terlalu sempit atau terlalu lebar untuk memfokuskan cahaya ke retina. Dalam rabun jauh, titik fokus adalah sebelum retina; di rabun jauh, itu melewati retina. Pada presbiopia, lensa menjadi kaku sehingga sulit untuk membawa objek dekat menjadi fokus.

Masalah mata lainnya termasuk glaukoma (peningkatan tekanan cairan, yang dapat merusak saraf optik), katarak (pengaburan dan pengerasan lensa), dan degenerasi makula (degenerasi retina).

Fakta Mata Aneh
Fungsi mata cukup sederhana, tetapi ada beberapa detail yang mungkin tidak Anda ketahui:

  • Mata bertindak persis seperti kamera dalam arti bahwa gambar yang terbentuk pada retina terbalik (upside down). Ketika otak menerjemahkan gambar, secara otomatis membaliknya. Jika Anda mengenakan kacamata khusus yang membuat Anda melihat semuanya terbalik, setelah beberapa hari otak Anda akan beradaptasi , sekali lagi menunjukkan kepada Anda tampilan yang "benar".
  • Orang tidak melihat sinar ultraviolet , tetapi retina manusia dapat mendeteksi itu. Lensa menyerapnya sebelum dapat mencapai retina. Alasan manusia berevolusi untuk tidak melihat sinar UV adalah karena cahaya memiliki energi yang cukup untuk merusak batang dan kerucut. Serangga memang melihat sinar ultraviolet, tetapi mata majemuknya tidak fokus setajam mata manusia, sehingga energinya menyebar ke area yang lebih luas.
  • Orang buta yang masih memiliki mata dapat merasakan perbedaan antara terang dan gelap . Ada sel-sel khusus di mata yang mendeteksi cahaya tetapi tidak terlibat dalam membentuk gambar.
  • Setiap mata memiliki titik buta kecil. Ini adalah titik di mana saraf optik menempel pada bola mata. Lubang penglihatan tidak terlihat karena masing-masing mata mengisi titik buta yang lain.
  • Dokter tidak dapat melakukan transplantasi seluruh mata. Alasannya adalah bahwa terlalu sulit untuk menyambungkan kembali serat saraf juta-lebih dari saraf optik.
  • Bayi dilahirkan dengan mata ukuran penuh. Mata manusia tetap dengan ukuran yang sama dari lahir sampai mati.
  • Mata biru tidak mengandung pigmen biru. Warnanya adalah hasil dari hamburan Rayleigh, yang juga bertanggung jawab atas warna biru langit .
  • Warna mata dapat berubah seiring waktu, terutama karena perubahan hormon atau reaksi kimia dalam tubuh.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel