3 Bentuk Umum Bakteri


Bakteri 
adalah organisme prokariotik bersel tunggal  yang datang dalam berbagai bentuk. Mereka berukuran mikroskopis dan tidak memiliki organel yang terikat  membran  seperti halnya  sel eukariotik, seperti  sel hewan  dan  sel tumbuhan . Bakteri dapat hidup dan berkembang di berbagai jenis lingkungan termasuk habitat yang ekstrim seperti ventilasi hidrotermal, mata air panas, dan di saluran pencernaan Anda . Kebanyakan bakteri berkembang biak dengan  pembelahan biner. Satu bakteri dapat  bereplikasi  dengan sangat cepat, menghasilkan banyak sel identik yang membentuk koloni.

Tidak semua bakteri terlihat sama. Ada yang bulat, ada yang berbentuk batang, dan ada yang bentuknya sangat tidak biasa. Secara umum, bakteri dapat diklasifikasikan menurut tiga bentuk dasar: Coccus, Bacillus, dan Spiral.

Bentuk Umum Bakteri

  • Kokus : bulat 
  • Bacillus : berbentuk batang
  • Spiral : kurva, spiral, atau bengkok

Pengaturan Sel Bakteri Umum

  • Diplo : sel tetap berpasangan setelah membelah
  • Strepto : sel tetap berantai setelah membelah
  • Tetrad : sel tetap dalam kelompok empat dan membelah dalam dua bidang
  • Sarcinae : sel tetap dalam kelompok delapan dan membelah dalam tiga bidang
  • Staphylo : sel tetap dalam kelompok dan membelah dalam beberapa bidang

Meskipun ini adalah bentuk dan susunan bakteri yang paling umum, beberapa bakteri memiliki bentuk yang tidak biasa dan jauh lebih jarang. Bakteri ini memiliki bentuk yang berbeda-beda dan dikatakan sebagai  pleomorfik — mereka memiliki bentuk yang berbeda pada titik yang berbeda dalam siklus hidupnya. Bentuk bakteri tidak biasa lainnya termasuk bentuk bintang, bentuk klub, bentuk kubus, dan cabang berserabut.

Bakteri Kokus

Pengaturan Cocci Cell

Kokus adalah salah satu dari tiga bentuk utama bakteri. Bakteri kokus (cocci jamak) berbentuk bulat, lonjong, atau bulat. Sel - sel ini dapat berada dalam beberapa pengaturan berbeda yang meliputi:

  • Diplococci: sel tetap berpasangan setelah membelah .
  • Streptokokus: sel tetap berantai setelah membelah.
  • Tetrad: sel tetap dalam kelompok empat dan membelah dalam dua bidang.
  • Sarcinae: sel tetap dalam kelompok delapan dan membelah dalam tiga bidang.
  • Staphylococci: sel tetap dalam kelompok dan membelah dalam beberapa bidang.

Jenis Cocci

Bakteri Staphylococcus aureus adalah bakteri berbentuk kokus. Ini bakteri ditemukan pada kulit kita dan dalam saluran pernapasan kita. Sementara beberapa jenis tidak berbahaya, jenis lain seperti methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA) , dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Bakteri ini menjadi kebal terhadap antibiotik tertentu dan dapat menyebabkan infeksi serius yang dapat mengakibatkan kematian. Contoh lain dari bakteri coccus termasuk Streptococcus pyogenes dan Staphylococcus epidermidis .

Bakteri Bacilli

Pengaturan Sel Bacillus

Bacillus adalah salah satu dari tiga bentuk utama bakteri. Bakteri Bacillus (basil jamak) memiliki sel berbentuk batang. Sel - sel ini dapat berada dalam beberapa pengaturan berbeda yang meliputi:

  • Monobasilus: tetap menjadi sel berbentuk batang tunggal setelah membelah .
  • Diplobasilus: sel tetap berpasangan setelah membelah.
  • Streptobasilus: sel tetap berantai setelah membelah.
  • Palisades: sel dalam rantai disusun berdampingan, bukan ujung ke ujung dan sebagian terpasang.
  • Coccobacillus: selnya pendek dengan bentuk agak lonjong, menyerupai bakteri coccus dan bacillus.

Jenis Bacilli

Escherichia coli ( E. coli ) bakteri bacillus berbentuk bakteri . Kebanyakan strain E. coli yang berada di dalam diri kita tidak berbahaya dan bahkan memberikan fungsi yang bermanfaat, seperti pencernaan makanan , penyerapan nutrisi , dan produksi vitamin K. Namun, strain lain bersifat patogen dan dapat menyebabkan penyakit usus, infeksi saluran kemih, dan meningitis. Contoh bakteri bacillus lainnya termasuk Bacillus anthracis , yang menyebabkan antraks dan Bacillus cereus , yang umumnya menyebabkan keracunan makanan .

Bakteri spirilla.

Bentuk spiral adalah salah satu dari tiga bentuk utama bakteri. Bakteri spiral terpelintir dan biasanya terjadi dalam dua bentuk: spirillum (spirilla jamak) dan spirochetes. Sel-sel ini menyerupai gulungan panjang dan bengkok.

spirilla

Bakteri spirilla adalah sel yang memanjang, berbentuk spiral, dan kaku. Sel-sel ini mungkin juga memiliki flagela , yang merupakan tonjolan panjang yang digunakan untuk bergerak, di setiap ujung sel. Contoh bakteri spirillum adalah Spirillum minus yang menyebabkan demam gigitan tikus.

Bakteri Spirochetes

Bentuk spiral adalah salah satu dari tiga bentuk utama bakteri. Bakteri spiral terpelintir dan biasanya terjadi dalam dua bentuk: spirillum (spirilla jamak) dan spirochetes. Sel-sel ini menyerupai gulungan panjang dan bengkok.

Spirochetes

Bakteri Spirochetes (juga dieja spirochaete) adalah sel berbentuk spiral yang panjang dan melingkar rapat. Mereka lebih fleksibel daripada bakteri spirilla. Contoh bakteri spirochetes termasuk Borrelia burgdorferi yang menyebabkan penyakit Lyme dan Treponema pallidum yang menyebabkan sifilis.

Bakteri Vibrio 

Bakteri Vibrio adalah Gram-negatif dan bentuknya mirip dengan bakteri spiral. Ini anaerob fakultatif dan dapat bertahan hidup tanpa oksigen. Bakteri Vibrio memiliki sedikit lilitan atau lekukan dan menyerupai bentuk koma. Mereka juga memiliki flagel, yang digunakan untuk bergerak. Sejumlah spesies bakteri vibrio adalah patogen dan berhubungan dengan keracunan makanan . Bakteri ini dapat menginfeksi luka terbuka dan menyebabkan keracunan darah. Contoh spesies Vibrio yang menyebabkan gangguan pencernaan adalah  Vibrio cholerae yang bertanggung jawab atas kolera.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel