Arteri Koroner dan Penyakit Jantung

Arteri adalah pembuluh yang membawa darah menjauh dari jantung. Arteri koroner adalah yang pertama pembuluh darah yang off cabang dari ascending aorta. Aorta adalah arteri terbesar di tubuh. Ini mengangkut dan mendistribusikan darah yang kaya oksigen ke semua arteri. Arteri koroner memanjang dari aorta ke dinding jantung yang memasok darah ke atrium, ventrikel, dan septum jantung.

Arteri Koroner

Fungsi Arteri Koroner

Arteri koroner mensuplai oksigen, dan darah yang diisi nutrisi ke otot jantung. Ada dua arteri koroner utama: arteri koroner kanan dan arteri koroner kiri . Arteri lain menyimpang dari dua arteri utama ini dan meluas ke puncak (bagian bawah) jantung.

Cabang Ateri koroner

Beberapa arteri yang memanjang dari arteri koroner utama meliputi:

  • Arteri Koroner Kanan: Memasok darah beroksigen ke dinding ventrikel dan atrium kanan.
  • Arteri Descending Posterior:  Memasok darah beroksigen ke dinding inferior ventrikel kiri dan bagian inferior septum.
  • Arteri Koroner Utama Kiri:  Mengarahkan darah beroksigen ke arteri desendens anterior kiri dan sirkumfleksa kiri.
  • Arteri Descending Anterior Kiri:  Memasok darah beroksigen ke bagian anterior septum serta ke dinding ventrikel dan atrium kiri (bagian depan jantung).
  • Arteri Circumflex Kiri: Memasok  darah beroksigen ke dinding ventrikel dan atrium kiri (bagian belakang jantung).

Penyakit arteri koroner

Coloured Scanning Electron Micro-graph (SEM) dari penampang melintang melalui arteri koroner manusia dari jantung menunjukkan aterosklerosis. Aterosklerosis adalah penumpukan plak lemak di dinding arteri. Dinding arteri berwarna merah; sel hiperplastik berwarna merah muda; plak lemak berwarna kuning; lumen berwarna biru.

Menurut Pusat Pengendalian Penyakit (CDC), penyakit arteri koroner adalah penyebab kematian nomor satu bagi pria dan wanita di Amerika Serikat. coronary artery disease (CAD) disebabkan oleh penumpukan plak di bagian dalam dinding arteri. Plak terbentuk ketika kolesterol dan zat lain menumpuk di arteri yang menyebabkan pembuluh menyempit, sehingga membatasi aliran darah . Penyempitan pembuluh darah akibat timbunan plak disebut aterosklerosis . Karena arteri yang tersumbat di CAD memasok darah ke jantung itu sendiri, itu berarti jantung tidak menerima cukup oksigen untuk berfungsi dengan baik.

Gejala yang paling sering dialami akibat CAD adalah angina. Angina adalah nyeri dada yang parah yang disebabkan oleh kurangnya suplai oksigen ke jantung. Konsekuensi lain dari CAD adalah perkembangan otot jantung yang melemah dari waktu ke waktu. Saat ini terjadi, jantung tidak mampu memompa darah ke sel dan jaringan tubuh secara memadai . Ini menyebabkan gagal jantung. Jika suplai darah ke jantung terputus sama sekali, serangan jantung bisa terjadi. Seseorang dengan CAD mungkin juga mengalami aritmia atau detak jantung tidak teratur.

Perawatan untuk CAD bervariasi berdasarkan tingkat keparahan penyakitnya. Dalam beberapa kasus, CAD dapat diobati dengan pengobatan dan perubahan pola makan yang berfokus pada penurunan kadar kolesterol darah. Dalam kasus lain, angioplasti dapat dilakukan untuk memperlebar arteri yang menyempit dan meningkatkan aliran darah. Selama angioplasti, balon kecil dimasukkan ke dalam arteri dan balon diperluas untuk membuka area yang tersumbat. Sebuah stent (logam atau tabung plastik) dapat dimasukkan dalam arteri setelah angioplasti untuk membantu arteri tinggal terbuka. Jika arteri utama atau sejumlah arteri berbeda tersumbat, operasi bypass koronermungkin diperlukan. Dalam prosedur ini, pembuluh darah yang sehat dari area lain di tubuh dipindahkan dan dihubungkan ke arteri yang tersumbat. Hal ini memungkinkan darah melewati, atau melewati bagian arteri yang tersumbat untuk memasok darah ke jantung.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel