Cara Kerja Motor Listrik dan Generator


Kendaraan listrik hanya mengandalkan motor listrik untuk penggerak, dan hibrida menggunakan motor listrik untuk membantu mesin pembakaran internal mereka untuk penggerak. Tapi itu belum semuanya. Motor ini dapat digunakan untuk menghasilkan listrik (melalui proses pengereman regeneratif) untuk mengisi baterai onboard kendaraan ini.

Pertanyaan yang paling umum adalah: "Bagaimana bisa ... bagaimana cara kerjanya?" Kebanyakan orang memahami bahwa motor digerakkan oleh listrik untuk melakukan pekerjaan, mereka melihatnya setiap hari di peralatan rumah tangga, Seperti:mesin cuci, penyedot debu, pengolah makanan.

Tetapi gagasan bahwa sebuah motor dapat "berjalan mundur", sebenarnya menghasilkan listrik daripada menghabiskannya tampaknya hampir seperti sihir. Tapi begitu hubungan antara magnet dan listrik (elektromagnetisme) dan konsep kekekalan energi dipahami, misteri itu menghilang.

Elektromagnetisme

Tenaga motor dan pembangkit listrik dimulai dengan sifat elektromagnetisme yang emrupakan hubungan fisik antara magnet dan listrik. Elektromagnet adalah alat yang bertindak seperti magnet, tetapi gaya magnetnya dimanifestasikan dan dikendalikan oleh listrik.

Ketika kawat yang terbuat dari bahan konduktor (tembaga, misalnya) bergerak melalui medan magnet, arus dibuat di dalam kawat (generator yang belum sempurna). Sebaliknya, ketika listrik dilewatkan melalui kawat yang dililitkan di sekitar inti besi, dan inti ini berada di hadapan medan magnet, ia akan bergerak dan berputar (motor yang sangat dasar).

Motor / Generator

Motor / generator adalah salah satu perangkat yang dapat berjalan dalam dua mode yang berlawanan. Bertentangan dengan apa yang terkadang dipikirkan orang, itu tidak berarti bahwa kedua mode motor / generator berjalan mundur satu sama lain (bahwa sebagai motor perangkat berputar ke satu arah dan sebagai generator, itu berbalik arah).

Poros selalu berputar dengan cara yang sama. "Perubahan arah" ada dalam aliran listrik. Sebagai motor, ia mengkonsumsi listrik (mengalir masuk) untuk membuat tenaga mekanik, dan sebagai generator, ia mengkonsumsi tenaga mekanik untuk menghasilkan listrik (mengalir keluar).

Rotasi Elektromekanis

Motor listrik / generator umumnya satu dari dua jenis, baik AC (Arus Bolak-balik) atau DC (Arus Searah) dan sebutan tersebut merupakan indikasi dari jenis listrik yang mereka konsumsi dan hasilkan.

Tanpa membahas terlalu banyak detail dan mengaburkan masalahnya, inilah perbedaannya: Arus AC berubah arah (bergantian) saat mengalir melalui rangkaian. Arus DC mengalir secara searah (tetap sama) saat mengalir melalui rangkaian.

Jenis arus yang digunakan terutama berkaitan dengan biaya unit dan efisiensinya (Motor / generator AC umumnya lebih mahal, tetapi juga jauh lebih efisien). Cukuplah untuk mengatakan bahwa kebanyakan kendaraan hibrida dan banyak kendaraan listrik yang lebih besar menggunakan motor / generator AC — jadi itulah jenis yang akan kita fokuskan dalam penjelasan ini.

Motor AC / Generator Terdiri Dari 4 Bagian Utama:

  • Angker kawat yang dipasang di poros (rotor)
  • Bidang magnet yang menginduksi energi listrik yang ditumpuk berdampingan dalam wadah (stator)
  • Cincin slip yang membawa arus AC ke / dari angker
  • Sikat yang menyentuh cincin selip dan mentransfer arus ke / dari sirkuit listrik

Cara Kerja Generator AC 

Angker digerakkan oleh sumber tenaga mekanis (misalnya, dalam produksi tenaga listrik komersial, ini akan menjadi turbin uap). Saat spins rotor ini berputar, kumparan kawatnya melewati magnet permanen di stator dan arus listrik dibuat di kabel angker.

Tetapi karena setiap loop individu dalam kumparan pertama melewati kutub utara kemudian kutub selatan dari setiap magnet secara berurutan saat berputar pada porosnya, arus induksi terus menerus, dan dengan cepat, berubah arah. Setiap perubahan arah disebut siklus, dan diukur dalam siklus per detik atau hertz (Hz).

Di Amerika Serikat, kecepatan siklusnya adalah 60 Hz (60 kali per detik), sedangkan di sebagian besar negara maju lainnya adalah 50 Hz. Cincin selip individu dipasang ke masing-masing dari dua ujung loop kawat rotor untuk menyediakan jalur agar arus meninggalkan angker. Sikat (yang sebenarnya merupakan kontak karbon) melawan cincin selip dan melengkapi jalur arus ke sirkuit tempat generator dipasang.

Cara Kerja Motor AC

Aksi motorik (menyuplai tenaga mekanik) pada dasarnya adalah kebalikan dari aksi generator. Alih-alih memutar angker untuk menghasilkan listrik, arus diumpankan oleh sirkuit, melalui sikat dan cincin selip dan ke angker. Arus ini mengalir melalui gulungan gulungan rotor (dinamo) mengubahnya menjadi elektromagnet. Magnet permanen di stator menolak gaya elektromagnetik ini yang menyebabkan dinamo berputar. Selama listrik mengalir melalui rangkaian, motor akan berjalan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel