Darah dan Golongan Darah


Darah  terdiri dari sel-sel darah dan cairan berair yang dikenal sebagai plasma. Golongan darah manusia ditentukan oleh ada atau tidaknya pengenal tertentu pada permukaan  sel darah merah. Pengenal ini, juga disebut antigen, membantu  sistem kekebalan tubuh  untuk mengenali jenis sel darah merahnya sendiri.

Ada empat pengelompokan golongan darah ABO: A, B, AB, dan O. Golongan darah ini ditentukan oleh antigen pada permukaan sel darah dan  antibodi yang  ada dalam plasma darah. Antibodi (juga disebut imunoglobulin) adalah protein khusus   yang mengidentifikasi dan melindungi tubuh dari penyusup asing. Antibodi mengenali dan mengikat antigen tertentu sehingga zat asing tersebut dapat dihancurkan.

Antibodi dalam plasma darah seseorang akan berbeda dari jenis antigen yang ada di permukaan sel darah merah. Misalnya, seseorang dengan golongan darah A akan memiliki antigen A pada membran sel darah dan antibodi tipe B (anti-B) di dalam plasma darah.

Jenis Darah ABO

Antigen golongan darah ABO hadir pada sel darah merah dan antibodi IgM hadir dalam serum. 

Sementara  gen  untuk kebanyakan sifat manusia ada dalam dua bentuk alternatif atau  alel , gen yang menentukan golongan darah ABO manusia ada sebagai tiga alel (A, B, O). Beberapa alel ini diturunkan dari induk ke keturunannya sehingga satu alel diturunkan dari masing-masing induk. Ada enam kemungkinan  genotipe  (susunan genetik dari alel yang diturunkan) dan empat  fenotipe  (sifat fisik yang diekspresikan) untuk golongan darah ABO manusia. Alel A dan B dominan terhadap alel O. Ketika kedua alel yang diwariskan adalah O, genotipe tersebut adalah   resesif homozigot dan golongan darahnya adalah O. Ketika salah satu alel yang diwariskan adalah A dan yang lainnya adalah B, genotipe tersebut adalah  heterozigot dan golongan darahnya AB. Golongan darah AB adalah contoh  dominasi bersama  karena kedua sifat tersebut diekspresikan secara setara.

  • Tipe A:  Genotipenya adalah AA atau AO. Antigen pada sel darah adalah A dan antibodi dalam plasma darah adalah B.
  • Tipe B:  Genotipenya adalah BB atau BO. Antigen pada sel darah adalah B dan antibodi dalam plasma darah adalah A.
  • Tipe AB:  Genotipe adalah AB. Antigen pada sel darah adalah A dan B. Tidak ada antibodi A atau B dalam plasma darah.
  • Tipe O:  Genotipenya adalah OO. Tidak ada antigen A atau B pada sel darah. Antibodi dalam plasma darah adalah A dan B.

Karena fakta bahwa seseorang dengan satu golongan darah menghasilkan antibodi terhadap golongan darah lain ketika terpapar padanya, penting agar individu diberi golongan darah yang cocok untuk transfusi. Misalnya, orang dengan golongan darah B membuat antibodi terhadap golongan darah A. Jika orang tersebut diberi darah golongan A, antibodi golongan A-nya akan mengikat antigen pada sel darah golongan A dan memulai serangkaian peristiwa yang akan menyebabkan darah menggumpal. Ini bisa mematikan karena sel-sel yang menggumpal dapat menyumbat  pembuluh darah  dan mencegah aliran darah yang baik dalam  sistem kardiovaskular . Karena orang dengan golongan darah AB tidak memiliki antibodi A atau B dalam plasma darahnya, mereka dapat menerima darah dari orang dengan golongan darah A, B, AB, atau O.

Faktor Rh

Selain antigen golongan ABO, terdapat antigen golongan darah lain yang terletak pada permukaan sel darah merah . Dikenal sebagai faktor Rhesus atau faktor Rh, antigen ini mungkin ada atau tidak ada dalam sel darah merah. Studi yang dilakukan dengan monyet rhesus mengarah pada penemuan faktor ini, maka dinamakan faktor Rh.

Rh Positif atau Rh Negatif: Jika faktor Rh ada pada permukaan sel darah, golongan darah dikatakan Rh positif (Rh +). Jika tidak ada, golongan darahnya adalah Rh negatif (Rh-). Seseorang dengan Rh- akan menghasilkan antibodi terhadap sel darah Rh + jika terpapar padanya. Seseorang dapat terpapar darah Rh+ dalam kasus seperti transfusi darah atau kehamilan di mana ibu Rh- memiliki anak Rh +. Dalam kasus ibu Rh- dan janin Rh +, paparan darah janin dapat menyebabkan ibu membangun antibodi terhadap darah anak. Hal ini dapat menyebabkan penyakit hemolitikdi mana sel darah merah janin dihancurkan oleh antibodi dari ibu. Untuk mencegah hal ini terjadi, ibu Rh- diberikan suntikan Rhogam untuk menghentikan perkembangan antibodi terhadap darah janin. Seperti antigen ABO, faktor Rh juga merupakan sifat yang diturunkan dengan kemungkinan genotipe  Rh+ (Rh + / Rh + atau Rh + / Rh-) dan Rh- (Rh- / Rh-) . Seseorang yang Rh + dapat menerima darah dari seseorang yang Rh + atau Rh- tanpa konsekuensi negatif apa pun. Namun, orang yang Rh- seharusnya hanya menerima darah dari seseorang yang Rh-.

Kombinasi Golongan Darah:  Menggabungkan golongan darah faktor ABO dan Rh , ada total delapan kemungkinan golongan darah. Jenis-jenis ini adalah A +, A-, B+, B-, AB+, AB-, O +, dan O- . Individu AB + disebut penerima universal karena mereka dapat menerima golongan darah apa pun. Orang yang O- disebut donor universal karena mereka dapat mendonorkan darah kepada orang dengan golongan darah apapun.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel