Definisi dan Fungsi Sitosol

Sitosol adalah matriks cair yang ditemukan di dalam sel. Ini terjadi pada sel eukariotik (tumbuhan dan hewan) dan prokariotik (bakteri). Dalam sel eukariotik, itu termasuk cairan yang tertutup dalam membran sel , tetapi bukan inti sel, organel (misalnya, kloroplas, mitokondria, vakuola), atau cairan yang terkandung dalam organel. Sebaliknya, semua cairan dalam sel prokariotik adalah sitoplasma, karena sel prokariotik kekurangan organel atau nukleus. Sitosol juga dikenal sebagai groundplasm, cairan intraseluler (ICF), atau matriks sitoplasma.

RANGKUMAN
  • Sitosol adalah media cair yang terkandung dalam sel.
  • Sitosol adalah komponen sitoplasma. Sitoplasma termasuk sitosol, semua organel, dan isi cairan di dalam organel. Sitoplasma tidak termasuk nukleus.
  • Komponen utama sitosol adalah air. Ini juga mengandung ion terlarut, molekul kecil, dan protein.
  • Sitosol tidak seragam di seluruh sel. Kompleks protein dan sitoskeleton memberinya struktur.
  • Sitosol memiliki beberapa fungsi. Ini adalah situs dari sebagian besar proses metabolisme, mengangkut metabolit, dan terlibat dalam transduksi sinyal di dalam sel.

1. Perbedaan Antara Sitosol dan Sitoplasma
Sitosol dan sitoplasma saling berkaitan, tetapi kedua istilah ini biasanya tidak dapat dipertukarkan. Sitosol adalah komponen sitoplasma. Sitoplasma meliputi semua materi dalam membran sel, termasuk organel, tetapi tidak termasuk inti. Jadi, cairan dalam mitokondria, kloroplas, dan vakuola adalah bagian dari sitoplasma, tetapi bukan komponen dari sitosol. Dalam sel prokariotik, sitoplasma dan sitosol adalah sama.

2. Komposisi sitosol
Sitosol terdiri dari berbagai ion, molekul kecil, dan makromolekul dalam air, namun, cairan ini bukan larutan yang homogen. Sekitar 70% dari sitosol adalah air. Pada manusia, pH -nya berkisar antara 7,0 dan 7,4. PH lebih tinggi ketika sel tumbuh. Ion yang dilarutkan dalam sitosol meliputi K + , Na + , C l- , Mg 2+ , Ca 2+, dan bikarbonat. Ini juga mengandung asam amino, protein, dan molekul yang mengatur osmolaritas, seperti protein kinase C dan calmodulin.

3. Kelompok dan Struktur Sitosol
Konsentrasi zat dalam sitosol dipengaruhi oleh gravitasi, saluran dalam membran sel dan di sekitar organel yang mempengaruhi konsentrasi kalsium, oksigen, dan ATP , dan saluran yang dibentuk oleh kompleks protein. Beberapa protein juga mengandung rongga sentral yang diisi dengan sitosol yang memiliki komposisi berbeda dari cairan luar. Sementara sitoskeleton tidak dianggap sebagai bagian dari sitosol, filamen mengendalikan difusi di seluruh sel dan membatasi pergerakan partikel besar dari satu bagian sitosol ke yang lain.

4. Fungsi Sitosol
Sitosol memiliki beberapa fungsi di dalam sel. Ini terlibat dalam transduksi sinyal antara membran sel dan nukleus dan organel. Ini mengangkut metabolit dari tempat produksi mereka ke bagian lain dari sel. Penting untuk sitokinesis, ketika sel membelah dalam mitosis. Sitosol berperan dalam metabolisme eukariot. Pada hewan, ini termasuk glikolisis, glukoneogenesis, biosintesis protein, dan jalur pentosa fosfat. Namun, pada tanaman, sintesis asam lemak terjadi dalam kloroplas, yang bukan bagian dari sitoplasma. Hampir semua metabolisme prokariot terjadi di sitosol.

5. Sejarah Sitosol
Ketika istilah "cytosol" diciptakan oleh HA Lardy pada tahun 1965, itu merujuk pada cairan yang diproduksi ketika sel pecah selama sentrifugasi dan komponen padat dihilangkan. Namun, cairan ini lebih akurat disebut fraksi sitoplasma. Istilah lain kadang-kadang digunakan untuk merujuk pada sitoplasma termasuk hyaloplasma dan protoplasma .

Dalam penggunaan modern, sitosol mengacu pada bagian cair sitoplasma dalam sel utuh atau untuk mengekstrak cairan ini dari sel. Karena sifat-sifat cairan ini bergantung pada apakah sel itu hidup atau tidak, beberapa ilmuwan menyebut isi cairan sel-sel hidup sebagai sitoplasma berair .

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel