Efek rumah Kaca


Efek rumah kaca
adalah ketika karbon dioksida dan gas lain di atmosfer bumi menangkap radiasi panas Matahari. Gas rumah kaca termasuk CO2, uap air, metana, dinitrogen oksida, dan ozon. Mereka juga termasuk sejumlah kecil tapi mematikan dari hidrofluorokarbon dan perfluorokarbon.

Kami membutuhkan beberapa gas rumah kaca. Tanpa apapun, suasananya akan menjadi 91 derajat Fahrenheit lebih dingin. Bumi akan menjadi bola salju yang membeku dan sebagian besar kehidupan di Bumi akan lenyap. 

Tetapi sejak 1850, kita menambahkan terlalu banyak bahan bakar. Kita telah membakar bahan bakar nabati dalam jumlah besar seperti bensin, minyak, dan batu bara. Akibatnya, suhu naik sekitar  1 derajat Celcius .

Karbon dioksida

Bagaimana CO2 memerangkap panas? Ketiga molekulnya hanya terhubung secara longgar satu sama lain. Mereka bergetar dengan kuat saat panas pancaran lewat. Itu menangkap panas dan mencegahnya pergi ke luar angkasa. Mereka bertindak seperti atap kaca di rumah kaca yang memerangkap panas matahari.

Alam mengeluarkan 230 gigaton CO2  ke atmosfer setiap tahun. Tapi itu tetap seimbang dengan menyerap kembali jumlah yang sama melalui fotosintesis tanaman. Tanaman memanfaatkan energi matahari untuk membuat gula. Mereka menggabungkan karbon dari CO2 dengan hidrogen dari air. Mereka mengeluarkan oksigen sebagai produk sampingan. Lautan juga menyerap CO2.

Keseimbangan ini berubah 10.000 tahun yang lalu ketika manusia mulai membakar kayu. Pada tahun 1850, tingkat CO2 telah meningkat menjadi 278 bagian per juta. Istilah 278 ppm berarti ada 278 molekul CO2 per juta molekul udara total. Kecepatannya meningkat setelah tahun 1850 ketika kami mulai membakar minyak, minyak tanah, dan bensin.

Bahan bakar fosil ini adalah sisa-sisa tumbuhan prasejarah. Bahan bakar mengandung semua karbon yang diserap tanaman selama fotosintesis. Saat mereka terbakar, karbon bergabung dengan oksigen dan memasuki atmosfer sebagai CO2.

Pada tahun 2002, tingkat CO2 meningkat menjadi 365 ppm. Hingga Juli 2019, sudah mencapai 411 bagian per juta. Kita menambahkan CO2 dengan kecepatan yang semakin tinggi.

Tingkat CO2 terahir kali setinggi ini adalah di era Pliosen . Permukaan laut 66 kaki lebih tinggi, ada pepohonan yang tumbuh di Kutub Selatan, dan suhunya 3 C hingga 4 C lebih tinggi dari hari ini.

Perlu waktu  35.000 tahun  bagi Alam untuk menyerap CO2 ekstra yang telah kita tambahkan. Itu jika kita segera berhenti mengeluarkan semua CO2. Kita harus menghapus ini 2,3 triliun ton dari "warisan CO2" untuk menghentikan perubahan iklim lebih lanjut. Jika tidak, CO2 akan menghangatkan planet ke tempatnya semula selama Pliosen.

Sumber CO2

Amerika Serikat bertanggung jawab atas sebagian besar karbon yang saat ini ada di atmosfer. Antara 1750 dan 2018, itu mengeluarkan 397 gigaton CO2. Sepertiga dipancarkan sejak 1998. Cina menyumbang 214GT dan bekas Uni Soviet menambahkan 180Gt.

Pada tahun 2005, Cina menjadi penghasil emisi terbesar di dunia. Perusahaan telah membangun batu bara dan pembangkit listrik lainnya untuk meningkatkan taraf hidup penduduknya. Hasilnya, itu mengeluarkan 30% dari total per tahun. Amerika Serikat berikutnya, dengan 15%. India berkontribusi 7%, Rusia menambahkan 5%, dan Jepang sebesar 4%. Secara keseluruhan, lima penghasil emisi terbesar menambahkan 60% karbon dunia. Jika pencemar teratas ini dapat  menghentikan emisi dan memperluas teknologi terbarukan, negara-negara lain tidak perlu terlibat. 

Pada tahun 2018, emisi CO2 meningkat 2,7%. Itu lebih buruk dari kenaikan 1,6% pada tahun 2017. Peningkatan tersebut membawa emisi ke rekor tertinggi sebesar 37,1 miliar ton. Cina meningkat 4,7%. Perang dagang Trump memperlambat ekonominya. Akibatnya, para pemimpin membiarkan pembangkit listrik tenaga batu bara beroperasi lebih banyak untuk meningkatkan produksi.

Amerika Serikat, penghasil emisi terbesar kedua, meningkat sebesar 2,5%. Cuaca ekstrem meningkatkan penggunaan oli untuk pemanas dan AC. The Energy Information Administration memprediksi emisi akan menurun sebesar 1,2% di 2019. Itu ini tidak cukup untuk memenuhi penurunan 3,3% yang dibutuhkan untuk memenuhi nya target Perjanjian Iklim Paris.

Pada tahun 2017, Amerika Serikat mengeluarkan emisi setara dengan 6.457 juta metrik ton CO2. Dari jumlah tersebut, 82% adalah CO2, 10% adalah metana, 6% adalah dinitrogen oksida, dan 3% adalah gas berfluorinasi.

Transportasi mengeluarkan 29%, pembangkit listrik 28%, dan manufaktur 22%. Bisnis dan rumah mengeluarkan 11,6% untuk pemanasan dan penanganan limbah. Pertanian mengeluarkan 9% dari sapi dan tanah. Hutan yang dikelola menyerap 11% gas rumah kaca AS . Ekstraksi bahan bakar fosil dari lahan publik menyumbang 25% dari emisi gas rumah kaca AS antara tahun 2005 dan 2014.

Uni Eropa, penghasil emisi terbesar ketiga, berkurang 0,7%. India meningkatkan emisi sebesar 6,3%. 

Metana 

Metana atau CH4 memerangkap panas 25 kali lebih besar dari jumlah yang sama dari CO2. Tapi  itu menghilang setelah 10 sampai 12 tahun . CO2 bertahan selama 200 tahun. 

Metana berasal dari tiga sumber utama. Produksi dan transportasi batu bara, gas alam, dan minyak mencapai 39%. Pencernaan sapi menyumbang 27% lagi, sedangkan pengelolaan kotoran menambahkan 9%. Pembusukan sampah organik di TPA sampah kota mencapai 16%.

Pada 2017, ada 94,4 juta sapi di Amerika Serikat. Itu sebanding dengan 30 juta bison sebelum tahun 1889. Bison memang mengeluarkan metana, tetapi setidaknya 15% diserap oleh mikroba tanah yang dulu berlimpah di padang rumput padang rumput. Praktik pertanian saat ini telah menghancurkan padang rumput dan menambahkan pupuk yang selanjutnya mengurangi mikroba tersebut. Hasilnya, tingkat metana meningkat secara dramatis.

Solusi

Peneliti menemukan  menambahkan rumput laut ke makanan sapi mengurangi emisi metana. Pada 2016, California mengatakan akan  memangkas emisi metananya 40% di bawah level 1990 pada 2030 . Memiliki 1,8 juta sapi perah dan 5 juta sapi potong. Diet rumput laut, jika terbukti berhasil, akan menjadi solusi yang tidak mahal.

Badan Perlindungan Lingkungan telah meluncurkan  Program Penjangkauan Metana TPA  untuk membantu mengurangi metana dari tempat pembuangan sampah. Program ini membantu pemerintah kota menggunakan biogas sebagai bahan bakar terbarukan.

Pada 2018, Shell, BP, dan Exxon sepakat untuk membatasi emisi metana mereka dari operasi gas alam. Pada 2017, sekelompok investor dengan dana kelolaan sekitar $ 30 triliun meluncurkan inisiatif lima tahun untuk mendorong perusahaan penghasil emisi terbesar untuk mengurangi emisi.

Nitrous Oksida

Nitrous oxide, juga disebut N2O,  menyumbang 6%  emisi gas rumah kaca. Itu tetap di atmosfer selama 114 tahun. Ini menyerap 300 kali panas dari jumlah yang sama dari CO2. 

Itu diproduksi oleh kegiatan pertanian dan industri. Ini juga merupakan produk sampingan dari bahan bakar fosil dan pembakaran limbah padat. Lebih dari dua pertiga hasil dari penggunaannya sebagai pupuk.

Petani dapat mengurangi emisi oksida nitrat dengan mengurangi penggunaan pupuk berbasis nitrogen.

Gas berfluorinasi

Gas berfluorinasi adalah yang paling tahan lama. Mereka ribuan kali lebih berbahaya daripada jumlah CO2 yang sama. Karena sangat kuat, mereka disebut  Gas Potensi Pemanasan Global Tinggi  .

Ada empat jenis. Hidrofluorokarbon digunakan sebagai zat pendingin. Mereka menggantikan klorofluorokarbon yang  menipiskan lapisan pelindung ozon  di atmosfer. Hydrofluorocarbons, juga digantikan oleh hydrofluoroolefins. Ini memiliki umur yang lebih pendek.

Perfluorokarbon dipancarkan selama produksi aluminium dan pembuatan semikonduktor. Mereka tetap berada di atmosfer antara 2.600 dan 50.000 tahun. Mereka 7,390 hingga 12,200 kali lebih kuat daripada CO2. EPA bekerja sama dengan industri  aluminium  dan  semikonduktor  untuk mengurangi penggunaan gas ini.

Sulfur heksafluorida digunakan dalam pemrosesan magnesium, pembuatan semikonduktor, dan sebagai gas pelacak untuk deteksi kebocoran. Ini juga digunakan dalam transmisi listrik. Itu gas rumah kaca paling berbahaya. Itu tetap di atmosfer selama 3.200 tahun dan 22.800 kali lebih kuat dari CO2. The  EPA bekerja sama dengan perusahaan listrik  untuk mendeteksi kebocoran dan mendaur ulang gas.

Nitrogen trifluorida tetap berada di atmosfer selama 740 tahun. Ini 17.200 kali lebih kuat dari CO2.

Efek Rumah Kaca Ditemukan pada tahun 1850

Para ilmuwan telah mengetahui selama lebih dari 100 tahun bahwa karbon dioksida dan suhu berhubungan. Pada tahun 1850-an, John Tyndall dan Svante Arrhenius mempelajari bagaimana gas menanggapi sinar matahari. Mereka menemukan bahwa sebagian besar atmosfer tidak berpengaruh karena tidak aktif. 

Tapi 1% sangat mudah berubah. Komponen tersebut adalah CO2, ozon, nitrogen, dinitrogen oksida, CH4, dan uap air. Saat energi matahari menyentuh permukaan bumi, ia memantul. Tapi gas ini bertindak seperti selimut. Mereka menyerap panas dan meradiasikannya kembali ke bumi.

Pada tahun 1896, Svante Arrhenius menemukan bahwa jika Anda menggandakan CO2, yang kemudian pada 280 ppm, itu akan meningkatkan suhu sebesar 4 C.

Tingkat CO2 hari ini hampir dua kali lipat, tetapi suhu rata-rata hanya 1 C lebih hangat. Tapi butuh waktu agar suhu meningkat sebagai respons terhadap gas rumah kaca. Ini seperti menyalakan kompor untuk memanaskan kopi. Hingga gas rumah kaca berkurang, suhu akan terus naik hingga 4 C lebih tinggi.

Dampak Rumah Kaca

Antara 2002 dan 2011, 9,3 miliar ton karbon dilepaskan per tahun. Tanaman menyerap 26% itu. Hampir setengahnya pergi ke atmosfer. Lautan menyerap 26%.

Lautan menyerap 22 juta ton CO2 per hari. Jumlah itu bertambah menjadi 525 miliar ton sejak 1880. Itu membuat laut 30% lebih asam dalam 200 tahun terakhir. Ini menghancurkan cangkang kerang, kerang, dan tiram. Ini juga mempengaruhi bagian berduri bulu babi, bintang laut, dan karang. Di Pacific Northwest, koloni tiram telah terpengaruh.

Saat lautan menyerap CO2, mereka juga menghangat. Suhu yang lebih tinggi menyebabkan ikan bermigrasi ke utara. Sebanyak 50% terumbu karang telah mati.

Permukaan laut memanas lebih dari lapisan bawah. Itu membuat lapisan yang lebih rendah dan lebih dingin bergerak ke permukaan untuk menyerap lebih banyak CO2. Lapisan bawah laut ini juga memiliki lebih banyak nutrisi tanaman seperti nitrat dan fosfat. Tanpa itu, fitoplankton kelaparan. Tumbuhan mikroskopis ini menyerap CO2 dan mengasingkannya ketika mati dan tenggelam ke dasar lautan. Akibatnya, lautan mencapai kapasitasnya untuk menyerap CO2. Sepertinya atmosfer akan menghangat lebih cepat daripada di masa lalu.

Ini juga mempengaruhi kemampuan ikan untuk mencium. Ini meredam reseptor aroma yang dibutuhkan ikan untuk menemukan makanan saat jarak pandang buruk. Mereka juga cenderung menghindari predator.

Di atmosfer, peningkatan kadar CO2 membantu pertumbuhan tanaman karena tanaman menyerapnya selama fotosintesis. Tetapi tingkat CO2 yang lebih tinggi menurunkan nilai gizi tanaman. Pemanasan global akan memaksa  sebagian besar pertanian untuk pindah lebih jauh ke utara.

Para ilmuwan  percaya  bahwa  efek samping negatif lebih besar daripada manfaatnya. Temperatur yang lebih tinggi,  kenaikan permukaan laut dan peningkatan kekeringan, angin topan, dan kebakaran hutan lebih dari mengimbangi keuntungan dalam pertumbuhan tanaman. 

Membalikkan Efek Rumah Kaca

Pada 2014,  Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim mengatakan  negara-negara harus mengadopsi solusi pemanasan global dua arah. Mereka tidak hanya harus berhenti mengeluarkan gas rumah kaca tetapi juga harus menghilangkan karbon yang ada dari atmosfer. The tingkat CO2 terakhir kali yang tinggi ini tidak ada es di kutub dan permukaan air laut berada 66 kaki lebih tinggi.

Pada 2015,  Paris Climate Accord  ditandatangani oleh 195 negara. Mereka berjanji bahwa, pada tahun 2025, mereka akan mengurangi emisi gas rumah kaca setidaknya 26% di bawah tingkat 2005. Tujuannya adalah untuk menjaga pemanasan global agar tidak   memperburuk 2 C lainnya di atas tingkat pra-industri. Banyak ahli menganggap itu titik kritis. Di luar itu, konsekuensi perubahan iklim menjadi tak terbendung.

Penangkapan karbon menangkap dan menyimpan CO2 di bawah tanah. Untuk memenuhi tujuan Kesepakatan Paris,  10 miliar ton per tahun harus dihilangkan pada tahun 2050 dan 100 miliar ton pada tahun 2100.

Salah satu solusi termudah adalah menanam pohon dan vegetasi lain  untuk menghentikan deforestasi . Dunia 3 triliun pohon menyimpan 400 gigaton karbon. Ada ruang untuk menanam 1,2 triliun pohon lagi di lahan kosong di seluruh bumi. Itu akan menyerap 1,6 gigaton karbon tambahan. The Nature Conservancy memperkirakan bahwa ini hanya akan menelan biaya $ 10 per ton CO2 yang diserap. The Nature Conservancy menyarankan agar pemulihan lahan gambut dan lahan basah sebagai solusi penyerapan karbon berbiaya rendah lainnya. Mereka mengandung 550 gigaton karbon.

Pemerintah harus segera mendanai insentif bagi petani untuk mengelola tanah mereka dengan lebih baik . Alih-alih membajak, yang melepaskan CO2 ke atmosfer, mereka bisa menanam tanaman penyerap karbon seperti daikon. Akarnya memecah bumi dan menjadi pupuk saat mati. Menggunakan kompos atau pupuk kandang sebagai pupuk juga mengembalikan karbon ke dalam tanah sekaligus memperbaiki tanah.

Pembangkit listrik dapat secara efisien menggunakan penangkapan dan penyimpanan karbon  karena CO2 menghasilkan 5% hingga 10% dari emisi mereka. Tanaman ini menyaring karbon dari udara menggunakan bahan kimia yang mengikatnya. Ironisnya, ladang minyak pensiunan memiliki kondisi terbaik untuk menyimpan karbon. Pemerintah harus mensubsidi penelitian seperti yang dilakukan dengan energi matahari dan angin. Biayanya hanya $900 juta, jauh lebih sedikit dari $15 miliar yang dihabiskan Kongres untuk bantuan bencana Badai Harvey .

Tujuh Langkah yang Dapat Anda Lakukan Hari Ini

Ada tujuh solusi pemanasan global yang dapat Anda mulai hari ini untuk membalikkan efek rumah kaca.

Pertama, tanam pohon dan vegetasi lain untuk menghentikan deforestasi. Anda juga bisa menyumbang ke badan amal yang menanam pohon. Misalnya,  Penghijauan Eden mempekerjakan penduduk setempat untuk menanam pohon di Madagaskar dan Afrika seharga $ 0,10 per pohon. Ini juga memberi orang yang sangat miskin pendapatan, merehabilitasi habitat mereka, dan menyelamatkan spesies dari  kepunahan massal .

Kedua, jadilah netral karbon . Rata - rata orang Amerika mengeluarkan 16 ton CO2 setahun. Menurut Arbor Environmental Alliance, 100 pohon bakau dapat menyerap 2,18 metrik ton CO2 setiap tahunnya. Rata-rata orang Amerika perlu menanam 734 pohon bakau untuk mengimbangi CO2 selama satu tahun. Dengan $ 0,10 sebatang pohon, itu berarti $ 73.

Program Perserikatan Bangsa-Bangsa, Climate Neutral Now juga memungkinkan Anda mengimbangi emisi Anda dengan membeli kredit. Kredit ini mendanai inisiatif hijau , seperti pembangkit listrik tenaga angin atau surya di negara berkembang. 

Ketiga, nikmati pola makan nabati  dengan lebih sedikit daging sapi. Tanaman monokultur untuk memberi makan sapi menyebabkan deforestasi. Hutan tersebut akan menyerap 39,3 gigaton CO2 . Produksi daging sapi menghasilkan 50% emisi global .

Demikian pula, hindari produk yang menggunakan minyak sawit. Rawa dan hutan kaya karbon dibuka untuk perkebunannya. Ini sering dipasarkan sebagai minyak sayur .

Keempat, kurangi pemborosan makanan. The  Drawdown Koalisi memperkirakan  bahwa 26,2 gigaton emisi CO2 akan dihindari jika sisa makanan berkurang 50%.

Kelima, hentikan penggunaan bahan bakar fosil. Jika tersedia, gunakan lebih  banyak angkutan massal, bersepeda, dan kendaraan listrik. Atau simpan mobil Anda tetapi pertahankan. Jaga agar ban tetap mengembang, ganti filter udara, dan kendarai di bawah 60 mil per jam. 

Keenam, menekan perusahaan untuk mengungkapkan dan bertindak atas risiko terkait iklim mereka. Sejak 1988, 100 perusahaan  bertanggung jawab  atas lebih dari 70% emisi gas rumah kaca. Yang terparah adalah ExxonMobil, Shell, BP, dan Chevron. Keempat perusahaan ini sendiri berkontribusi 6,49%.

Ketujuh, meminta pertanggungjawaban pemerintah. Setiap tahun, $ 2 triliun diinvestasikan dalam membangun infrastruktur energi baru. The  Administrasi Energi Internasional mengatakan  bahwa pemerintah menguasai 70% dari itu. 

Demikian pula, pilih kandidat yang menjanjikan solusi untuk pemanasan global. The Gerakan Sunrise adalah menekan kandidat untuk mengadopsi  Hijau New Deal. Ada  500 calon  yang sudah bersumpah tidak akan menerima sumbangan kampanye dari industri perminyakan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel