Fungsi Inverter dan Konverter Pada Kendaraan Listrik


Dalam kendaraan hybrid dan listrik lainnya (EV), dua elemen kunci bekerja sama untuk mengelola daya dan mengisi ulang sirkuit. Berikut adalah cara komponen penting ini — inverter dan konverter — bekerja bersama-sama. 

Fungsi Inverter

Secara garis besar inverter adalah suatu perangkat listrik yang mengubah listrik yang berasal dari sumber DC (Direct Current) menjadi AC (Alternating Current) yang jenisnya dapat digunakan untuk menggerakkan suatu perangkat atau alat. Dalam sistem tenaga surya, misalnya, daya yang disimpan oleh baterai yang diisi oleh panel surya diubah menjadi daya AC standar oleh inverter, yang menyediakan daya untuk colokan listrik dan perangkat 120 volt standar lainnya. 

Inverter memiliki fungsi yang sama pada mobil hybrid atau EV, dan teori operasinya relatif sederhana. Daya DC, dari baterai hybrid, misalnya, diumpankan ke belitan primer di transformator di dalam rumah inverter. Melalui sakelar elektronik (umumnya satu set transistor semikonduktor), arah aliran arus secara terus menerus dan teratur terbalik (muatan listrik bergerak ke belitan primer, kemudian secara tiba-tiba berbalik dan mengalir kembali). Arus masuk / keluar listrik menghasilkan arus AC di rangkaian belitan sekunder transformator. Pada akhirnya, listrik arus bolak-balik yang diinduksi ini menyediakan daya untuk beban AC — misalnya, motor traksi listrik kendaraan listrik (EV).

Sebuah rectifier adalah perangkat yang mirip dengan inverter kecuali bahwa ia tidak sebaliknya, mengkonversi daya AC ke DC.

Fungsi Konverter

Lebih tepatnya disebut konverter tegangan , perangkat listrik ini sebenarnya mengubah tegangan (baik AC maupun DC) dari sumber tenaga listrik. Ada dua jenis konverter tegangan: konverter step up (yang meningkatkan tegangan) dan  konverter step down (yang menurunkan tegangan). Kegunaan yang paling umum dari konverter adalah untuk mengambil sumber tegangan yang relatif rendah dan meningkatkan tegangan tinggi untuk pekerjaan tugas berat dalam beban konsumsi daya tinggi, tetapi juga dapat digunakan secara terbalik untuk mengurangi tegangan untuk lampu. sumber beban.

Unit Tandem Inverter / Konverter

Inverter / konverter, seperti namanya, adalah satu unit tunggal yang menampung baik inverter maupun konverter. Ini adalah perangkat yang digunakan oleh EV dan hibrida untuk mengelola sistem penggerak listrik mereka. Bersama dengan pengontrol muatan internal, inverter / konverter memasok arus ke paket baterai untuk diisi ulang selama pengereman regeneratif , dan juga menyediakan listrik ke motor / generator untuk penggerak kendaraan. Baik hibrida maupun EV menggunakan baterai DC bertegangan rendah (sekitar 210 volt) untuk menjaga ukuran fisik tetap rendah, tetapi mereka juga umumnya menggunakan motor / generator AC bertegangan tinggi (sekitar 650 volt) yang sangat efisien. Koreograf unit inverter / konverter bagaimana tegangan dan tipe arus yang berbeda ini bekerja sama.

Karena penggunaan trafo dan semikonduktor (dan hambatan yang ditemui), sejumlah besar panas dipancarkan oleh perangkat ini. Pendinginan dan ventilasi yang memadai sangat penting untuk menjaga agar komponen tetap beroperasi. Untuk alasan ini, instalasi inverter / konverter pada kendaraan hibrida memiliki sistem pendingin khusus, lengkap dengan pompa dan radiator, yang sepenuhnya tidak bergantung pada sistem pendingin engine.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel