Fungsi Sistem Saraf Pusat

Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. Ini adalah bagian dari keseluruhan sistem saraf yang juga mencakup jaringan neuron yang kompleks, yang dikenal sebagai sistem saraf tepi. Sistem saraf bertanggung jawab untuk mengirim, menerima, dan menafsirkan informasi dari seluruh bagian tubuh. Sistem saraf memantau dan mengoordinasikan fungsi organ internal dan merespons perubahan lingkungan eksternal.

Sistem saraf pusat (SSP) berfungsi sebagai pusat pemrosesan sistem saraf. Ia menerima informasi dari dan mengirimkan informasi ke sistem saraf tepi. Otak memproses dan menafsirkan informasi sensorik yang dikirim dari sumsum tulang belakang. Baik otak dan sumsum tulang belakang dilindungi oleh jaringan ikat berlapis tiga yang   disebut meninges.

Di dalam sistem saraf pusat terdapat sistem rongga berlubang yang disebut ventrikel. Jaringan rongga yang terkait di otak ( ventrikel serebral ) terus berlanjut dengan saluran sentral sumsum tulang belakang. Ventrikel diisi dengan cairan serebrospinal, yang diproduksi oleh epitel khusus yang terletak di dalam ventrikel yang disebut  pleksus koroid. Cairan serebrospinal mengelilingi, bantalan, dan melindungi otak dan sumsum tulang belakang dari trauma. Ini juga membantu sirkulasi nutrisi ke otak. 

Neuron

Neuron  adalah unit dasar dari sistem saraf. Semua sel sistem saraf terdiri dari neuron. Neuron mengandung proses saraf yang merupakan proyeksi "seperti jari" yang membentang dari badan sel saraf. Proses saraf terdiri dari akson dan dendrit yang dapat melakukan dan mengirimkan sinyal.

Akson biasanya membawa sinyal dari tubuh sel. Mereka adalah proses saraf panjang yang mungkin bercabang untuk menyampaikan sinyal ke berbagai area. Dendrit biasanya membawa sinyal ke tubuh sel. Mereka biasanya lebih banyak, lebih pendek dan lebih bercabang daripada akson.

Akson dan dendrit digabungkan menjadi apa yang disebut saraf. Saraf ini mengirimkan sinyal antara otak, sumsum tulang belakang, dan organ tubuh lainnya melalui impuls saraf.

Neuron diklasifikasikan sebagai motorik, sensorik, atau interneuron. Neuron motorik membawa informasi dari sistem saraf pusat ke organ, kelenjar, dan otot. Neuron sensorik mengirimkan informasi ke sistem saraf pusat dari organ dalam atau rangsangan eksternal. Interneuron menyampaikan sinyal antara neuron motorik dan sensorik.

Otak

Otak adalah pusat kendali tubuh. Ini memiliki penampilan keriput karena tonjolan dan cekungan yang dikenal sebagai  gyri dan sulci . Salah satu alur ini, fisura longitudinal medial, membagi otak menjadi belahan kiri dan kanan. Menutupi otak adalah lapisan pelindung jaringan ikat yang dikenal sebagai meninges .

Ada tiga divisi utama  otak :

  • Otak depan
  • Otak tengah
  • Otak belakang 

Otak depan bertanggung jawab atas berbagai fungsi termasuk menerima dan memproses informasi sensorik, berpikir, memahami, memproduksi dan memahami bahasa, dan mengendalikan fungsi motorik. Otak depan berisi struktur seperti talamus  dan  hipotalamus, yang bertanggung jawab untuk fungsi seperti kontrol motor, menyampaikan informasi sensorik, dan mengendalikan fungsi otonom. Itu juga berisi bagian terbesar dari otak, otak  besar.

Sebagian besar pemrosesan informasi aktual di otak terjadi di  korteks serebral. Korteks serebral adalah lapisan tipis materi abu-abu yang menutupi otak. Itu terletak tepat di bawah meninges dan dibagi menjadi empat lobus korteks:

  • lobus frontal
  • lobus parietal
  • lobus oksipital
  • lobus temporal

Lobus ini bertanggung jawab atas berbagai fungsi dalam tubuh yang mencakup segala sesuatu mulai dari persepsi sensorik hingga pengambilan keputusan dan pemecahan masalah.

Di bawah korteks adalah materi putih otak  , yang terdiri dari akson sel saraf yang membentang dari badan sel neuron materi abu-abu. Saluran serabut saraf materi putih menghubungkan otak besar dengan berbagai area di otak dan sumsum tulang belakang.

Otak tengah dan otak belakang bersama-sama membentuk  batang otak . Otak tengah adalah bagian dari batang otak yang menghubungkan otak belakang dan otak depan. Wilayah otak ini terlibat dalam respons pendengaran dan visual serta fungsi motorik.

Otak belakang memanjang dari sumsum tulang belakang dan berisi struktur seperti  pons  dan  otak kecil. Daerah ini membantu dalam menjaga keseimbangan dan keseimbangan, koordinasi gerakan, dan konduksi informasi sensorik. Otak belakang juga mengandung  medula oblongata  yang bertanggung jawab untuk mengontrol fungsi otonom seperti pernapasan, detak jantung, dan pencernaan.

Sumsum tulang belakang

Sumsum tulang belakang adalah bundel serabut saraf berbentuk silinder yang terhubung ke otak. Sumsum tulang belakang mengalir di tengah kolom tulang belakang pelindung yang membentang dari leher ke punggung bawah.

Saraf sumsum tulang belakang mengirimkan informasi dari organ tubuh dan rangsangan eksternal ke otak dan mengirimkan informasi dari otak ke area lain di tubuh. Saraf sumsum tulang belakang dikelompokkan ke dalam kumpulan serabut saraf yang berjalan dalam dua jalur. Saluran saraf yang naik membawa informasi sensorik dari tubuh ke otak. Saluran saraf yang menurun mengirimkan informasi tentang fungsi motorik dari otak ke seluruh tubuh.

Seperti otak, sumsum tulang belakang ditutupi oleh meninges dan mengandung materi abu-abu dan materi putih. Bagian dalam sumsum tulang belakang terdiri dari neuron yang terdapat di dalam wilayah berbentuk H. dari sumsum tulang belakang. Wilayah ini terdiri dari materi abu-abu. Wilayah materi abu-abu dikelilingi oleh materi putih yang mengandung akson yang diisolasi dengan penutup khusus yang disebut mielin.

Fungsi mielin sebagai insulator listrik yang membantu akson untuk menghantarkan impuls saraf dengan lebih efisien. Akson dari sumsum tulang belakang membawa sinyal dari dan menuju otak di sepanjang saluran turun dan naik.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel