Pengertian Organel pada sel

Organel adalah struktur sel kecil yang melakukan fungsi spesifik dalam  sel. Organel tertanam dalam  sitoplasma  sel eukariotik dan  prokariotik. Dalam sel eukariotik yang lebih kompleks, organel sering tertutup oleh membrannya sendiri. Serupa dengan organ internal  tubuh, organel dikhususkan dan melakukan fungsi berharga yang diperlukan untuk operasi seluler normal. Organel memiliki beragam tanggung jawab yang mencakup segala sesuatu mulai dari menghasilkan energi untuk sel hingga mengendalikan pertumbuhan dan reproduksi sel. 

Ragkuman
  • Organel adalah struktur di dalam sel yang melakukan fungsi spesifik seperti mengendalikan pertumbuhan sel dan menghasilkan energi.
  • Sel tumbuhan dan hewan dapat mengandung jenis organel yang serupa. Namun, organel tertentu hanya dapat ditemukan dalam sel tanaman dan organel tertentu hanya dapat ditemukan dalam sel hewan.
  • Contoh-contoh organel yang ditemukan dalam sel eukariotik termasuk: retikulum endoplasma (ER halus dan kasar), kompleks Golgi, lisosom, mitokondria, peroksisom, dan ribosom.
  • Sel prokariotik tidak memiliki organel berbasis membran. Sel-sel ini dapat mengandung beberapa organel non-membran seperti flagela, ribosom, dan struktur DNA lingkaran yang disebut plasmid.
Organel Eukariotik

Sel eukariotik adalah sel dengan nukleus. Inti adalah organel yang dikelilingi oleh membran ganda yang disebut amplop nuklir. Amplop nuklir memisahkan isi nukleus dari sisa sel. Sel eukariotik juga memiliki membran sel (membran plasma), sitoplasma , sitoskeleton , dan berbagai organel seluler. Hewan, tumbuhan, jamur, dan protista adalah contoh organisme eukariotik. Sel-sel hewan dan tumbuhan mengandung banyak jenis atau organel yang sama. Ada juga organel tertentu yang ditemukan dalam sel tanaman yang tidak ditemukan dalam sel hewan dan sebaliknya. Contoh organel yang ditemukan dalam sel tumbuhan dan sel hewan meliputi:
  • Nucleus - struktur terikat membran yang berisi informasi herediter ( DNA ) sel dan mengendalikan pertumbuhan dan reproduksi sel. Ini biasanya organel paling menonjol dalam sel.
  • Mitochondria - sebagai penghasil daya sel, mitokondria mengubah energi menjadi bentuk yang dapat digunakan oleh sel. Mereka adalah situs respirasi seluler yang pada akhirnya menghasilkan bahan bakar untuk aktivitas sel. Mitokondria juga terlibat dalam proses sel lainnya seperti pembelahan sel dan pertumbuhan, serta kematian sel .
  • Retikulum Endoplasma - jaringan luas membran yang terdiri dari kedua daerah dengan ribosom (ER kasar) dan daerah tanpa ribosom (ER halus). Organel ini memproduksi membran, protein sekretori, karbohidrat, lipid, dan hormon .
  • Kompleks Golgi - juga disebut perangkat Golgi, struktur ini bertanggung jawab untuk membuat, menyimpan, dan mengirimkan produk seluler tertentu, terutama yang dari retikulum endoplasma (ER).
  • Ribosom - organel ini terdiri dari RNA dan protein dan bertanggung jawab untuk produksi protein. Ribosom ditemukan tergantung di sitosol atau terikat pada retikulum endoplasma.
  • Lisosom - kantung enzim membran ini mendaur ulang bahan organik sel dengan mencerna makromolekul seluler , seperti asam nukleat , polisakarida, lemak, dan protein .
  • Peroksisom - Seperti lisosom, peroksisom terikat oleh membran dan mengandung enzim. Peroksisom membantu mendetoksifikasi alkohol, membentuk asam empedu, dan memecah lemak.
  • Vakuola - struktur berisi cairan dan tertutup ini ditemukan paling umum di sel tanaman dan jamur. Vakuola bertanggung jawab atas berbagai fungsi penting dalam sel termasuk penyimpanan nutrisi, detoksifikasi, dan ekspor limbah.
  • Kloroplas - plastid yang mengandung klorofil ini ditemukan dalam sel tanaman, tetapi tidak pada sel hewan. Kloroplas menyerap energi cahaya matahari untuk fotosintesis .
  • Dinding Sel - dinding luar yang kaku ini diposisikan di sebelah membran sel di sebagian besar sel tanaman. Tidak ditemukan dalam sel hewan, dinding sel membantu memberikan dukungan dan perlindungan bagi sel.
  • Centriol - struktur silindris ini ditemukan dalam sel hewan, tetapi bukan sel tanaman. Centriol membantu mengatur perakitan mikrotubulus selama pembelahan sel .
  • Cilia dan Flagella - silia dan flagella adalah tonjolan dari beberapa sel yang membantu penggerak seluler. Mereka terbentuk dari pengelompokan khusus mikrotubulus yang disebut badan basal.
Sel prokariotik

Sel prokariotik  memiliki struktur yang kurang kompleks daripada sel eukariotik karena mereka adalah bentuk kehidupan paling primitif dan paling awal di planet ini. Mereka tidak memiliki nukleus atau daerah di mana DNA terikat oleh membran. DNA prokariotik digulung di daerah sitoplasma yang disebut nukleoid. Seperti sel eukariotik, sel prokariotik mengandung membran plasma, dinding sel, dan sitoplasma. Tidak seperti sel eukariotik, sel prokariotik tidak mengandung organel yang terikat membran. Namun, mereka mengandung beberapa organel non-membran seperti ribosom, flagella, dan plasmid (struktur DNA sirkular yang tidak terlibat dalam reproduksi). Contoh sel prokariotik termasuk  bakteri  dan  arkeans .

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel