Pengertian Pengereman Regeneratif?


Jika Anda mengemudi di daerah perkotaan, Anda mungkin menyadari bahwa Anda terus-menerus berhenti dan mulai di jalan. Ini hanya membuang-buang waktu, tetapi Anda mungkin juga tidak menyadari bahwa ini adalah pemborosan energi yang sangat besar. Membuat mobil bergerak maju membutuhkan input daya yang besar, dan setiap kali Anda menginjak rem, semua energi yang Anda bangun menghilang. Menurut aturan fisika, energi tidak dapat dimusnahkan. Itu berarti ketika mobil Anda melambat, energi kinetik yang mendorongnya ke depan harus pergi ke suatu tempat - hilang di bantalan rem dan dilepaskan sebagai panas. Tetapi bagaimana jika Anda dapat menyimpan energi ini dan menggunakannya saat Anda mulai berakselerasi lagi? Itulah prinsip dasar di balik rem regeneratif, yang banyak digunakan pada mobil dan kereta listrik.

Definisi

Pengereman regeneratif adalah sistem di mana motor listrik yang biasanya menggerakkan kendaraan listrik hibrida atau murni pada dasarnya dioperasikan secara terbalik (secara elektrik) selama pengereman atau meluncur. Alih-alih mengonsumsi energi untuk menggerakkan kendaraan, motor bertindak sebagai generator yang mengisi baterai onboard dengan energi listrik yang biasanya akan hilang sebagai panas melalui rem gesekan mekanis tradisional. Saat motor "bertindak terbalik", ia menghasilkan listrik. Gesekan yang menyertainya (hambatan listrik) membantu bantalan rem normal dalam mengatasi kelembaman dan membantu memperlambat kendaraan.

Tradisional vs. Regeneratif

Dalam sistem pengereman tradisional, bantalan rem menciptakan gesekan dengan rotor rem yang menghentikan atau memperlambat mobil. Gesekan juga terjadi antara roda dan permukaan jalan. Keduanya menciptakan panas dari energi kinetik mobil.

Namun, dengan rem regeneratif, sistem yang menggerakkan kendaraan melakukan sebagian besar pengereman. Saat Anda menekan pedal rem pada mobil hibrida atau listrik, rem ini akan menggeser motor listrik mobil ke belakang yang membuatnya berjalan mundur, yang pada gilirannya memperlambat roda mobil. Saat berjalan mundur, motor juga bertindak sebagai generator listrik dengan menciptakan listrik yang disalurkan ke baterai mobil.

Situasi Terbaik

Rem regeneratif lebih efektif pada kecepatan tertentu. Mereka sebenarnya paling berguna dalam situasi stop-and-go. Mobil hibrida dan listrik juga memiliki rem gesekan yang berfungsi sebagai jenis sistem cadangan dalam skenario di mana pengereman regeneratif tidak dapat memasok cukup tenaga untuk berhenti. Dalam kasus ini, pengemudi harus menyadari bahwa pedal rem dapat merespons tekanan secara berbeda. Kadang-kadang akan menekan lebih jauh ke arah lantai daripada biasanya - perasaan yang sesaat dapat menyebabkan kepanikan pengemudi.

Pengereman Regeneratif Hidraulik

Ford Motor Company dan Eaton Corporation telah mengembangkan jenis sistem pengereman regeneratif yang lebih baru yang disebut Hydraulic Power Assist atau HPA. Saat pengemudi menekan rem dengan HPA, energi kinetik mobil menggerakkan pompa yang dapat dibalik yang mengarahkan cairan hidrolik dari akumulator tekanan rendah (sejenis tangki penyimpanan) dan ke akumulator bertekanan tinggi. Perkiraan untuk HPA menunjukkan bahwa ia dapat menyimpan 80 persen pergerakan yang hilang akibat perlambatan dan menggunakannya untuk memajukan mobil.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel