Pengertian Sistemik Tanaman


Sistematika tumbuhan adalah ilmu yang mencakup dan mencakup taksonomi tradisional; namun, tujuan utamanya adalah untuk merekonstruksi sejarah evolusi kehidupan tumbuhan. Ini membagi tanaman menjadi kelompok taksonomi, menggunakan data morfologi, anatomis, embriologi, kromosom dan kimia. Namun, sains berbeda dari taksonomi langsung dalam hal ia mengharapkan tumbuhan berevolusi, dan mendokumentasikan evolusi itu. Menentukan filogeni - sejarah evolusi kelompok tertentu - adalah tujuan utama sistematika.

Sistem Klasifikasi Untuk Sistematika Tumbuhan

Pendekatan untuk mengklasifikasikan tumbuhan meliputi kladistik, fenetik, dan filetik.

  • Kladistik:  Kladistik bergantung pada sejarah evolusi di belakang tumbuhan untuk mengklasifikasikannya ke dalam kelompok taksonomi. Cladograms, atau "pohon keluarga", digunakan untuk mewakili pola evolusi keturunan. Peta tersebut akan mencatat nenek moyang yang sama di masa lalu, dan menguraikan spesies mana yang telah berkembang dari yang sama dari waktu ke waktu. Synapomorphy adalah sifat yang dimiliki oleh dua atau lebih taksa dan hadir pada nenek moyang terbaru mereka tetapi tidak pada generasi sebelumnya. Jika kladogram menggunakan skala waktu absolut, itu disebut filogram.
  • Fenetik:  Fenetik tidak menggunakan data evolusi melainkan kesamaan keseluruhan untuk mengkarakterisasi tumbuhan. Ciri atau ciri fisik diandalkan, meskipun kemiripan fisik dapat mencerminkan latar belakang evolusi juga. Taksonomi, seperti yang dikemukakan oleh Linnaeus, adalah salah satu contoh fenetik.
  • Phyletics:  Phyletics sulit untuk dibandingkan secara langsung dengan dua pendekatan lainnya, tetapi ini mungkin dianggap sebagai pendekatan yang paling alami, karena mengasumsikan spesies baru muncul secara bertahap . Phyletics terkait erat dengan kladistik, karena itu menjelaskan leluhur dan keturunan.

Cara sistematika tumbuhan mempelajari takson tumbuhan

Ilmuwan tumbuhan dapat memilih takson untuk dianalisis, dan menyebutnya kelompok studi atau ingroup. Taksonomi unit individu sering disebut Unit Taksonomi Operasional, atau OTU.

Bagaimana cara mereka menciptakan "pohon kehidupan"? Apakah lebih baik menggunakan morfologi (penampilan dan sifat fisik) atau genotipe (analisis DNA)? Ada keuntungan dan kerugian masing-masing. Penggunaan morfologi mungkin perlu memperhitungkan bahwa spesies yang tidak terkait dalam ekosistem yang serupa dapat tumbuh menyerupai satu sama lain untuk beradaptasi dengan lingkungan mereka (dan sebaliknya; karena spesies terkait yang hidup di ekosistem yang berbeda dapat tumbuh dengan penampilan yang berbeda).

Kemungkinan besar identifikasi yang akurat dapat dilakukan dengan data molekuler, dan saat ini, melakukan analisis DNA tidak semahal dulu. Bagaimanapun, morfologi harus dipertimbangkan.

Ada beberapa bagian tumbuhan yang sangat berguna untuk mengidentifikasi dan mensegmentasi taksa tumbuhan. Misalnya, serbuk sari (baik melalui catatan serbuk sari atau fosil serbuk sari) sangat baik untuk identifikasi. Serbuk sari terawetkan dengan baik dari waktu ke waktu dan sering mendiagnosis kelompok tumbuhan tertentu. Daun dan bunga juga sering digunakan.

Sejarah Studi Sistematis Tanaman

Ahli botani awal seperti Theophrastus, Pedanius Dioscorides, dan Pliny the Elder mungkin tanpa disadari telah memulai ilmu sistematika tumbuhan, karena masing-masing dari mereka mengklasifikasikan banyak spesies tumbuhan dalam buku mereka. Akan tetapi, Charles Darwinlah yang menjadi pengaruh utama dalam sains, dengan penerbitan The Origin Of Species. Dia mungkin orang pertama yang menggunakan filogeni, dan menyebut perkembangan pesat semua tumbuhan tingkat tinggi dalam waktu geologis baru-baru ini sebagai "misteri yang menjijikkan" .

Mempelajari Sistematika Tumbuhan

Asosiasi Internasional untuk Taksonomi Tumbuhan, yang berlokasi di Bratislava, Slovakia, berusaha "untuk mempromosikan sistematika botani dan signifikansinya bagi pemahaman dan nilai keanekaragaman hayati." Mereka menerbitkan jurnal dua bulanan yang dikhususkan untuk biologi tanaman sistemik.

Di AS, Kebun Raya Universitas Chicago memiliki Laboratorium Sistematika Tumbuhan . Mereka berusaha mengumpulkan informasi yang akurat tentang spesies tanaman untuk dideskripsikan untuk penelitian atau restorasi. Mereka menyimpan tanaman yang diawetkan di dalam rumah, dan tanggal kapan mereka dikumpulkan, jika itu terakhir kali spesies tersebut dikumpulkan!

Menjadi Seorang Ahli Sistematis Tanaman

Jika Anda pandai matematika dan statistik, pandai menggambar, dan menyukai tanaman, Anda mungkin bisa menjadi ahli sistematika tanaman yang baik. Memiliki keterampilan analitis dan pengamatan yang tajam juga membantu dan memiliki keingintahuan tentang bagaimana tumbuhan berevolusi!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel