Pengertin dan Fungsi Peroksisom pada sel

Peroksisom adalah organel kecil yang ditemukan dalam sel tumbuhan dan hewan eukariotik. Ratusan organel bundar ini dapat ditemukan di dalam sel. Juga dikenal sebagai mikrobodi, peroksisom terikat oleh membran tunggal dan mengandung enzim yang menghasilkan hidrogen peroksida sebagai produk sampingan. Enzim menguraikan molekul organik melalui reaksi oksidasi, menghasilkan hidrogen peroksida dalam proses tersebut. Hidrogen peroksida beracun bagi sel, tetapi peroksisom juga mengandung enzim yang mampu mengubah hidrogen peroksida menjadi air. Peroksisom terlibat dalam setidaknya 50 reaksi biokimia yang berbeda dalam tubuh. Jenis polimer organik yang diuraikan oleh peroksisom termasuk asam amino, asam urat, dan asam lemak. Peroksisom dalam sel hati membantu detoksifikasi alkohol dan zat berbahaya lainnya melalui oksidasi.


Rangkuman: Peroksisom
  • Peroksisom, juga dikenal sebagai mikrobodi, adalah organel yang ditemukan pada sel hewan dan tumbuhan eukariotik.
  • Sejumlah polimer organik dipecah oleh peroksisom termasuk asam amino, asam urat, dan asam lemak. Setidaknya 50 reaksi biokimia yang berbeda dalam tubuh melibatkan peroksisom.
  • Secara struktural, peroksisom dikelilingi oleh satu membran yang membungkus enzim pencernaan. Hidrogen peroksida diproduksi sebagai produk sampingan dari aktivitas enzim peroksisom yang menguraikan molekul organik.
  • Secara fungsional, peroksisom terlibat dalam penghancuran molekul organik dan sintesis molekul penting dalam sel.
  • Mirip dengan mitokondria dan reproduksi kloroplas, peroksisom memiliki kemampuan untuk berkumpul dan bereproduksi dengan membagi dalam proses yang dikenal sebagai biogenesis peroksisom.
Fungsi Peroksisom
Selain terlibat dalam oksidasi dan dekomposisi molekul organik, peroksisom juga terlibat dalam mensintesis molekul penting. Dalam sel hewan , peroksisom mensintesis kolesterol dan asam empedu (diproduksi di hati). Enzim tertentu dalam peroksisom diperlukan untuk sintesis jenis fosfolipid tertentu yang diperlukan untuk membangun jaringan materi putih jantung dan otak. Disfungsi peroksisom dapat menyebabkan perkembangan gangguan yang memengaruhi sistem saraf pusat karena peroksisom terlibat dalam memproduksi lipid (myelin sheath) dari serabut saraf. Sebagian besar gangguan peroxisome adalah hasil dari mutasi gen yang diwariskan sebagai gangguan resesif autosom. Ini berarti bahwa individu dengan kelainan mewarisi dua salinan gen abnormal , satu dari masing-masing orangtua.

Dalam sel tanaman, peroksisom mengubah asam lemak menjadi karbohidrat untuk metabolisme dalam perkecambahan biji. Mereka juga terlibat dalam fotorespirasi, yang terjadi ketika kadar karbon dioksida menjadi terlalu rendah pada daun tanaman. Fotorespirasi menghemat karbon dioksida dengan membatasi jumlah CO2 yang tersedia untuk digunakan dalam fotosintesis .

Produksi Peroxisome
Peroksisom bereproduksi mirip dengan mitokondria dan kloroplas karena mereka memiliki kemampuan untuk menyusun diri dan bereproduksi dengan membagi. Proses ini disebut biogenesis peroxisomal dan melibatkan pembangunan membran peroxisomal, asupan protein dan fosfolipid untuk pertumbuhan organel, dan pembentukan peroksisom baru berdasarkan pembagian. Tidak seperti mitokondria dan kloroplas, peroksisom tidak memiliki DNA dan harus mengambil protein yang diproduksi oleh ribosom bebas dalam sitoplasma . Penyerapan protein dan fosfolipid meningkatkan pertumbuhan dan peroksisom baru terbentuk ketika peroksisom membesar membelah.

Struktur Sel Eukariotik
Selain peroksisom, organel dan struktur sel berikut ini juga dapat ditemukan dalam sel eukariotik :
  • Membran Sel : Membran sel melindungi integritas bagian dalam sel. Ini adalah membran semi-permeabel yang mengelilingi sel.
  • Sentriol : Ketika sel membelah, sentriol membantu mengatur perakitan mikrotubulus.
  • Cilia dan Flagella : Baik cilia dan flagella membantu dalam penggerak seluler dan juga dapat membantu memindahkan zat di sekitar sel.
  • Kloroplas : Kloroplas adalah situs fotosintesis dalam sel tumbuhan. Mereka mengandung klorofil, zat hijau yang dapat menyerap energi cahaya.
  • Kromosom : Kromosom terletak di dalam inti sel dan membawa informasi hereditas dalam bentuk DNA.
  • Sitoskeleton : Sitoskeleton adalah jaringan serat yang mendukung sel. Ini dapat dianggap sebagai infrastruktur sel.
  • Inti : Pertumbuhan kontrol inti sel The sel dan reproduksi. Itu dikelilingi oleh amplop nuklir, sebuah membran ganda.
  • Ribosom : Ribosom terlibat dalam sintesis protein. Paling sering, ribosom individu memiliki subunit kecil dan besar.
  • Mitokondria : Mitokondria menyediakan energi untuk sel. Mereka dianggap sebagai "pembangkit tenaga listrik" sel.
  • Retikulum Endoplasma : Retikulum endoplasma mensintesis karbohidrat dan lemak. Ini juga menghasilkan protein dan lipid untuk sejumlah komponen sel.
  • Perangkat Golgi : Perangkat golgi memproduksi, menyimpan, dan mengirimkan produk seluler tertentu. Ini dapat dianggap sebagai pusat pengiriman dan pembuatan sel.
  • Lisosom : Lisosom mencerna makromolekul seluler. Mereka mengandung sejumlah enzim hidrolitik yang membantu memecah komponen seluler.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel