Perbedaan Bakteri dengan Virus

Bakteri dan virus adalah organisme mikroskopis yang dapat menyebabkan penyakit pada manusia. Meskipun mikroba ini mungkin memiliki beberapa karakteristik yang sama, mereka juga sangat berbeda. Bakteri biasanya jauh lebih besar dari virus dan dapat dilihat di bawah mikroskop cahaya. Virus berukuran sekitar 1.000 kali lebih kecil dari bakteri dan terlihat di bawah mikroskop elektron. Bakteri adalah organisme bersel tunggal yang bereproduksi secara aseksual secara independen dari organisme lain. Virus membutuhkan bantuan sel hidup untuk bereproduksi.

Dimana Mereka Ditemukan

  • Bakteri: Bakteri hidup hampir di mana saja termasuk di dalam organisme lain, di organisme lain, dan di permukaan anorganik. Mereka menginfeksi organisme eukariotik seperti hewan, tumbuhan, dan jamur . Beberapa bakteri dianggap ekstremofil dan dapat bertahan hidup di lingkungan yang sangat keras seperti ventilasi hidrotermal dan di perut hewan dan manusia.
  • Virus: Sama seperti bakteri, virus dapat ditemukan di hampir semua lingkungan. Mereka adalah patogen yang menginfeksi organisme prokariotik dan eukariotik termasuk hewan , tumbuhan , bakteri, dan archaeans. Virus yang menginfeksi ekstremofil seperti archaeans memiliki adaptasi genetik yang memungkinkan mereka bertahan dalam kondisi lingkungan yang keras (ventilasi hidrotermal, air belerang, dll.). Virus dapat bertahan di permukaan dan benda yang kita gunakan setiap hari untuk jangka waktu yang berbeda-beda (dari detik hingga tahun) tergantung pada jenis virus.

Struktur Bakteri dan virus

Bakteri: Bakteri adalah sel prokariotik yang menampilkan semua karakteristik organisme hidup. Sel bakteri mengandung organel dan DNA yang terbenam di dalam sitoplasma dan dikelilingi oleh dinding sel. Organel ini melakukan fungsi vital yang memungkinkan bakteri memperoleh energi dari lingkungan dan bereproduksi.

Virus: Virus tidak dianggap sebagai sel tetapi ada sebagai partikel asam nukleat (DNA atau RNA) yang terbungkus dalam cangkang protein. Beberapa virus memiliki membran tambahan yang disebut amplop yang terdiri dari fosfolipid dan protein yang diperoleh dari membran sel sel inang yang terinfeksi sebelumnya. Amplop ini membantu virus memasuki sel baru melalui fusi dengan membran sel dan membantunya keluar dengan bertunas. virus non-envelope biasanya memasuki sel melalui endositosis dan keluar melalui eksositosis atau lisis sel.
Juga dikenal sebagai virion, partikel virus ada di antara organisme hidup dan tidak hidup. Meskipun mengandung materi genetik, mereka tidak memiliki dinding sel atau organel yang diperlukan untuk produksi energi dan reproduksi. Virus hanya mengandalkan host untuk replikasi.

Ukuran dan bentuk

Bakteri: Bakteri dapat ditemukan dalam berbagai bentuk dan ukuran. Bentuk sel bakteri yang umum termasuk cocci (bulat), basil (berbentuk batang), spiral, dan vibrio. Ukuran bakteri biasanya berkisar dari 200-1000 nanometer (nanometer adalah 1 miliar meter) dengan diameter. Sel bakteri terbesar terlihat dengan mata telanjang. Dianggap sebagai bakteri terbesar di dunia, Thiomargarita namibiensis dapat mencapai diameter hingga 750.000 nanometer (0,75 milimeter).

Virus: Ukuran dan bentuk virus ditentukan oleh jumlah asam nukleat dan protein yang dikandungnya. Virus biasanya memiliki kapsid berbentuk bola (polihedral), berbentuk batang, atau berbentuk heliks. Beberapa virus, seperti bakteriofag , memiliki bentuk kompleks yang meliputi penambahan ekor protein yang menempel pada kapsid dengan serabut ekor yang memanjang dari ekor. Virus jauh lebih kecil dari bakteri. Mereka umumnya berkisar dalam ukuran diameter 20-400 nanometer. Virus terbesar yang diketahui, pandoravirus, berukuran sekitar 1000 nanometer atau mikrometer penuh.

Bagaimana Mereka Bereproduksi

Bakteri: Bakteri biasanya bereproduksi secara aseksual dengan proses yang dikenal sebagai pembelahan biner. Dalam proses ini, satu sel bereplikasi dan membelah menjadi dua sel anak yang identik . Dalam kondisi yang tepat, bakteri dapat mengalami pertumbuhan eksponensial.

Virus: Tidak seperti bakteri, virus hanya dapat bereplikasi dengan bantuan sel inang. Karena virus tidak memiliki organel yang diperlukan untuk reproduksi komponen virus, virus harus menggunakan organel sel inang untuk bereplikasi. Dalam replikasi virus , virus menyuntikkan materi genetiknya (DNA atau RNA) ke dalam sel. Gen virus direplikasi dan memberikan petunjuk untuk pembuatan komponen virus. Setelah komponen dirakit dan virus yang baru terbentuk matang, mereka membongkar sel dan melanjutkan untuk menginfeksi sel lain.

Penyakit yang Disebabkan oleh Bakteri dan Virus

Bakteri: Meskipun sebagian besar bakteri tidak berbahaya dan beberapa bahkan bermanfaat bagi manusia, bakteri lain mampu menyebabkan penyakit. Bakteri patogen penyebab penyakit menghasilkan racun yang merusak sel. Mereka dapat menyebabkan keracunan makanan dan penyakit serius lainnya termasuk meningitis , pneumonia, dan tuberkulosis. Infeksi bakteri dapat diobati dengan antibiotik , yang sangat efektif membunuh bakteri. Namun karena penggunaan antibiotik yang berlebihan, beberapa bakteri (E. coli dan MRSA) menjadi resisten terhadapnya. Beberapa bahkan telah dikenal sebagai superbug karena telah memperoleh resistansi terhadap banyak antibiotik. Vaksin juga bermanfaat untuk mencegah penyebaran penyakit bakteri. Cara terbaik untuk melindungi diri dari bakteri dan kuman lainnya adalah dengan benarcuci dan keringkan tangan Anda sesering mungkin.

Virus: Virus adalah patogen yang menyebabkan berbagai penyakit termasuk cacar air, flu, rabies, penyakit virus Ebola , penyakit Zika, dan HIV / AIDS. Virus dapat menyebabkan infeksi yang terus-menerus di mana virus tersebut tidak aktif dan dapat diaktifkan kembali di lain waktu. Beberapa virus dapat menyebabkan perubahan dalam sel inang yang menyebabkan perkembangan kanker. Virus kanker ini diketahui menyebabkan kanker seperti kanker hati, kanker serviks, dan limfoma Burkitt. Antibiotik tidak bekerja melawan virus. Perawatan untuk infeksi virus biasanya melibatkan obat-obatan yang menangani gejala infeksi dan bukan virus itu sendiri. Obat antivirus digunakan untuk mengobati beberapa jenis infeksi virus. Biasanya sistem kekebalan tubuh inangdiandalkan untuk melawan virus. Vaksin juga dapat digunakan untuk mencegah infeksi virus.

Bagan Perbedaan Antara Bakteri dan Virus


BakteriVirus
Jenis SelSel ProkariotikAseluler (bukan sel)
Ukuran200-1000 nanometer20-400 nanometer
StrukturOrganel dan DNA di dalam dinding selDNA atau RNA di dalam kapsid, beberapa memiliki membran amplop
Sel yang Mereka InfeksiHewan, Tumbuhan, JamurHewan, Tumbuhan, Protozoa, Jamur, Bakteri, Archaea
ReproduksiPembelahan binerAndalkan sel inang
Contoh

E.coli , Salmonella, Listeria, Mycobacteria , Staphylococcus , Bacillus anthracis

Virus influenza, virus cacar air, HIV, virus Polio, virus Ebola
Penyakit Yang DisebabkanTuberkulosis, keracunan makanan, penyakit pemakan daging, meningitis meningokokus, antraksCacar air, polio, flu, campak, rabies, AIDS
PengobatanAntibiotikObat antivirus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel