12 Fakta Menarik Tentang Darah

Darah  adalah cairan pemberi kehidupan yang mengirimkan oksigen ke sel -  sel  tubuh. Ini adalah jenis  jaringan ikat khusus  yang terdiri dari sel darah merah, trombosit, dan sel darah putih yang tersuspensi dalam matriks plasma cair.

Ini adalah dasar-dasarnya, tetapi ada banyak fakta yang lebih mengejutkan juga; misalnya, darah menyumbang sekitar 8 persen dari berat badan Anda dan mengandung sejumlah kecil emas.

Penasaran belum? Baca di bawah untuk 12 fakta menarik lainnya.

1. Tidak Semua Darah Merah

Sementara manusia memiliki darah berwarna merah, organisme lain memiliki darah dengan warna yang berbeda-beda. Krustasea, laba-laba, cumi-cumi, gurita, dan beberapa arthropoda memiliki darah biru. Beberapa jenis cacing dan lintah memiliki darah berwarna hijau. Beberapa spesies cacing laut memiliki darah ungu. Serangga, termasuk kumbang dan kupu-kupu, memiliki darah tidak berwarna atau pucat kekuningan. Warna darah ditentukan oleh jenis pigmen pernapasan yang digunakan untuk mengangkut oksigen melalui sistem peredaran darah ke sel. Pigmen pernapasan pada manusia adalah protein yang disebut hemoglobin yang ditemukan dalam sel darah merah.

2. Tubuh Anda Mengandung Sekitar Satu Galon Darah

Tubuh manusia dewasa mengandung kurang lebih 1.325 galon darah. Darah membentuk sekitar 7 hingga 8 persen dari total berat badan seseorang.

3. Sebagian Besar Darah Terdiri dari Plasma


Darah yang beredar di tubuh Anda terdiri dari sekitar 55 persen plasma, 40 persen  sel darah merah, 4 persen  trombosit, dan 1 persen  sel darah putih. Dari sel darah putih dalam sirkulasi darah,  neutrofil  adalah yang paling melimpah.

4. Sel Darah Putih Diperlukan untuk Kehamilan


Diketahui bahwa  sel darah putih  penting untuk sistem kekebalan tubuh yang sehat. Apa yang kurang diketahui adalah bahwa sel darah putih tertentu yang disebut  makrofag  diperlukan untuk terjadinya kehamilan. Makrofag banyak ditemukan di   jaringan sistem reproduksi. Makrofag membantu perkembangan  jaringan pembuluh darah di  ovarium, yang sangat penting untuk produksi hormon progesteron. Progesteron memainkan peran penting dalam implantasi embrio di dalam rahim. Jumlah makrofag yang rendah mengakibatkan penurunan kadar progesteron dan implantasi embrio yang tidak memadai.

5. Ada Emas di Darah Anda

Darah manusia mengandung atom logam termasuk besi, kromium, mangan, seng, timbal, dan tembaga. Anda mungkin juga terkejut mengetahui bahwa darah mengandung sedikit emas. Tubuh manusia memiliki sekitar 0,2 miligram emas yang sebagian besar ditemukan di dalam darah.

6. Sel Darah Berasal Dari Sel Induk

Pada manusia, semua sel darah berasal dari sel induk hematopoietik . Sekitar  95  persen sel darah tubuh diproduksi di  sumsum tulang. Pada orang dewasa, sebagian besar sumsum tulang terkonsentrasi di dada dan di  tulang  dari  tulang belakang  dan panggul. Beberapa organ lain   membantu mengatur produksi sel darah. Ini termasuk struktur hati dan  sistem limfatik  seperti  kelenjar getah bening,  limpa, dan  timus.

7. Sel Darah Memiliki Masa Hidup Yang Berbeda

Sel darah manusia yang matang memiliki siklus hidup yang berbeda-beda. Sel darah merah beredar di dalam tubuh selama sekitar 4 bulan, trombosit selama sekitar 9 hari, dan sel darah putih berkisar dari beberapa jam hingga beberapa hari.

8. Sel Darah Merah Tidak Memiliki Inti

Tidak seperti  jenis sel lain  di tubuh, sel darah merah matang tidak mengandung  nukleus ,  mitokondria , atau  ribosom . Ketiadaan struktur sel ini menyisakan ruang bagi ratusan juta molekul hemoglobin yang ditemukan dalam sel darah merah.

9. Protein Darah Melindungi dari Keracunan Karbon Monoksida


Gas karbon monoksida (CO) tidak berwarna, tidak berbau, tidak berasa dan beracun. Ini tidak hanya diproduksi oleh perangkat pembakar bahan bakar tetapi juga diproduksi sebagai produk sampingan dari proses seluler. Jika karbon monoksida diproduksi secara alami selama fungsi sel normal, mengapa organisme tidak diracuni olehnya? Karena CO diproduksi dalam konsentrasi yang jauh lebih rendah daripada yang terlihat pada keracunan CO, sel terlindungi dari efek toksiknya. CO mengikat protein dalam tubuh yang dikenal sebagai hemoprotein. Hemoglobin yang ditemukan dalam darah dan sitokrom yang ditemukan di mitokondria adalah contoh hemoprotein. Ketika CO berikatan dengan hemoglobin dalam sel darah merah, CO mencegah oksigen dari mengikat molekul protein yang menyebabkan gangguan dalam proses sel vital seperti  respirasi sel.. Pada konsentrasi CO rendah, hemoprotein mengubah strukturnya sehingga mencegah CO berhasil mengikatnya. Tanpa perubahan struktural ini, CO akan mengikat hemoprotein hingga jutaan kali lebih erat.

10. Kapiler Memuntahkan Penyumbatan dalam Darah

Kapiler  di  otak  dapat mengeluarkan puing-puing yang menghalangi. Puing ini mungkin terdiri dari kolesterol, plak kalsium, atau gumpalan dalam darah. Sel-sel di dalam kapiler tumbuh di sekitar dan menutupi puing-puing. Dinding kapiler kemudian terbuka dan obstruksi dipaksa keluar dari pembuluh darah ke jaringan sekitarnya  . Proses ini melambat seiring bertambahnya usia dan dianggap sebagai faktor penurunan kognitif yang terjadi seiring bertambahnya usia. Jika penyumbatan tidak sepenuhnya dikeluarkan dari pembuluh darah, dapat menyebabkan kekurangan oksigen dan   kerusakan saraf.

11. Sinar UV Mengurangi Tekanan Darah

Mengekspos kulit seseorang   ke sinar matahari mengurangi tekanan darah dengan menyebabkan peningkatan kadar oksida nitrat dalam  darah. Oksida nitrat membantu mengatur tekanan darah dengan mengurangi tonus pembuluh darah. Penurunan tekanan darah ini dapat mengurangi risiko   penyakit jantung atau stroke. Sementara paparan sinar matahari dalam waktu lama berpotensi menyebabkan kanker kulit , para ilmuwan percaya bahwa paparan sinar matahari yang sangat terbatas dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan kondisi terkait.

12. Jenis Darah Bervariasi berdasarkan Populasi


Golongan darah yang paling umum   di Amerika Serikat adalah O positif. Yang paling tidak umum adalah AB negatif. Distribusi golongan darah bervariasi menurut populasi. Golongan darah yang paling umum di Jepang adalah A positif.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel