4 Jenis Reaksi Hipersensitivitas

Sistem kekebalan kita bekerja terus menerus untuk membuat kita tetap sehat dan melindungi kita dari bakteri , virus , dan kuman lainnya. Namun terkadang, sistem ini menjadi terlalu sensitif, menyebabkan reaksi hipersensitivitas yang dapat membahayakan atau bahkan mematikan. Reaksi-reaksi ini adalah hasil dari paparan beberapa jenis antigen asing baik di dalam tubuh atau di dalam tubuh.1 

Poin Utama Reaksi Hipersensitivitas 

  • Reaksi hipersensitivitas adalah respons imun yang berlebihan terhadap alergen.
  • Ada empat jenis reaksi hipersensitivitas. Tipe I sampai III dimediasi oleh antibodi, sedangkan tipe IV dimediasi oleh limfosit sel T.
  • Hipersensitivitas tipe I melibatkan antibodi IgE yang awalnya membuat seseorang peka terhadap alergen dan memicu respons inflamasi yang cepat setelah paparan berikutnya. Alergi dan alergi serbuk bunga adalah tipe I.
  • Hipersensitivitas tipe II melibatkan pengikatan antibodi IgG dan IgM ke antigen pada permukaan sel. Ini menyebabkan serangkaian peristiwa yang menyebabkan kematian sel. Reaksi transfusi hemolitik dan penyakit hemolitik pada bayi baru lahir adalah reaksi tipe II.
  • Hipersensitivitas tipe III dihasilkan dari pembentukan kompleks antigen-antibodi yang menetap di jaringan dan organ. Dalam upaya menghilangkan kompleks ini, jaringan di bawahnya juga rusak. Penyakit serum dan rheumatoid arthritis adalah contoh dari reaksi tipe III.
  • Hipersensitivitas tipe IV diatur oleh sel T dan merupakan reaksi tertunda terhadap antigen yang terkait dengan sel. Reaksi tuberkulin, asma kronis, dan dermatitis kontak adalah contoh reaksi tipe IV.
  • Reaksi hipersensitivitas dikategorikan menjadi empat tipe utama: tipe I , tipe II , tipe III , dan tipe IV . Reaksi tipe I, II, dan III adalah hasil dari aksi antibodi , sedangkan reaksi tipe IV melibatkan limfosit sel T dan respon imun yang dimediasi sel.

Reaksi Hipersensitivitas Tipe I.

Gambar ini menggambarkan demam yang menunjukkan butiran serbuk sari (kuning) memasuki rongga hidung (kiri) penderita hay fever. Gejalanya disebabkan oleh pelepasan besar-besaran histamin kimiawi dalam tubuh sebagai respons terhadap serbuk sari. 


Hipersensitivitas tipe I adalah reaksi kekebalan terhadap alergen. Alergen dapat berupa apa saja ( serbuk sari, jamur, kacang tanah, obat-obatan, dll.) Yang memicu reaksi alergi pada beberapa individu. Alergen yang sama ini biasanya tidak menimbulkan masalah pada kebanyakan individu. 1 

Reaksi tipe I melibatkan dua jenis sel darah putih (sel mast dan basofil), serta antibodi imunoglobulin E (IgE). Setelah paparan awal alergen, sistem kekebalan menghasilkan antibodi IgE yang mengikat membran sel mast sel dan basofil. Antibodi khusus untuk alergen tertentu dan berfungsi untuk mendeteksi alergen pada paparan berikutnya.

Paparan kedua menghasilkan respons imun yang cepat karena antibodi IgE yang melekat pada sel mast dan basofil mengikat alergen dan memulai degranulasi dalam sel darah putih. Selama degranulasi, sel mast atau basofil melepaskan butiran yang mengandung molekul inflamasi. Tindakan molekul tersebut (heparin, histamin, dan serotonin) mengakibatkan gejala alergi: pilek, mata berair, gatal-gatal, batuk, dan mengi. 1 

Alergi dapat berkisar dari demam ringan hingga anafilaksis yang mengancam jiwa. Anafilaksis adalah kondisi serius, akibat peradangan yang disebabkan oleh pelepasan histamin, yang memengaruhi sistem pernapasan dan peredaran darah. Peradangan sistemik menyebabkan tekanan darah rendah dan penyumbatan saluran udara akibat pembengkakan tenggorokan dan lidah. Kematian dapat terjadi dengan cepat jika tidak diobati dengan epinefrin. 1 

Reaksi Hipersensitivitas Tipe II

Gambar ini menunjukkan darah tipe A (antigen A) yang diaglutinasi (menggumpal) dengan mencampurkan darah dengan serum yang mengandung antibodi anti-A. Reaksi antigen-antibodi menggumpalkan sel darah merah membentuk gumpalan besar. 


Hipersensitivitas tipe II, juga disebut hipersensitivitas sitotoksik, adalah hasil interaksi antibodi (IgG dan IgM) dengan sel dan jaringan tubuh yang menyebabkan kerusakan sel. Begitu terikat ke sel, antibodi memulai serangkaian peristiwa, yang dikenal sebagai komplemen, yang menyebabkan peradangan dan lisis sel. Dua hipersensitivitas tipe II yang umum adalah reaksi transfusi hemolitik dan penyakit hemolitik pada bayi baru lahir.

Reaksi transfusi hemolitik melibatkan transfusi darah dengan golongan darah yang tidak sesuai. Golongan darah ABO ditentukan oleh antigen pada permukaan sel darah merah dan antibodi yang ada dalam plasma darah. Seseorang dengan golongan darah A memiliki antigen A pada sel darah dan antibodi B dalam plasma darah. Mereka yang bergolongan darah B memiliki antigen B dan antibodi A. Jika seseorang dengan golongan darah A diberikan transfusi darah dengan golongan darah B, antibodi B dalam plasma penerima akan mengikat antigen B pada sel darah merah dari darah yang ditransfusikan. Antibodi B akan menyebabkan sel darah tipe B menggumpal ( menggumpal) dan lyse, menghancurkan sel. Fragmen sel dari sel mati dapat menyumbat pembuluh darah yang menyebabkan kerusakan ginjal, paru-paru, bahkan kematian.2 

Penyakit hemolitik pada bayi baru lahir adalah hipersensitivitas tipe II lain yang melibatkan sel darah merah. Selain antigen A dan B, sel darah merah mungkin juga memiliki antigen Rh pada permukaannya. Jika antigen Rh terdapat pada sel, maka sel tersebut adalah Rh positif (Rh+). Jika tidak, maka Rh negatif (Rh-). Mirip dengan transfusi ABO, transfusi yang tidak sesuai dengan antigen faktor Rh dapat menyebabkan reaksi transfusi hemolitik. Jika terjadi inkompatibilitas faktor Rh antara ibu dan anak, penyakit hemolitik dapat terjadi pada kehamilan berikutnya.3 

Dalam kasus ibu Rh- dengan anak Rh+, paparan darah anak selama trimester akhir kehamilan atau selama persalinan akan memicu respons imun pada ibu. Sistem kekebalan ibu akan membangun antibodi melawan antigen Rh+. Jika ibu hamil lagi dan anak kedua adalah Rh+, antibodi ibu akan mengikat sel darah merah Rh+ bayi sehingga menyebabkan lisis. Untuk mencegah terjadinya penyakit hemolitik, ibu Rh- diberikan suntikan Rhogam untuk menghentikan perkembangan antibodi terhadap darah janin Rh+.

Reaksi Hipersensitivitas Tipe III

Arthritis adalah peradangan pada persendian. Foto rontgen berwarna ini menunjukkan tangan seorang pasien wanita berusia 81 tahun yang menderita artritis reumatoid.


Hipersensitivitas tipe III disebabkan oleh pembentukan kompleks imun di jaringan tubuh. Kompleks kekebalan adalah massa antigen dengan antibodi terikat padanya. Kompleks antigen-antibodi ini mengandung konsentrasi antibodi (IgG) yang lebih besar daripada konsentrasi antigen. Kompleks kecil dapat menetap di permukaan jaringan, di mana mereka memicu respons inflamasi. Lokasi dan ukuran kompleks ini menyulitkan sel fagositik, seperti makrofag, untuk mengeluarkannya melalui fagositosis. Sebaliknya, kompleks antigen-antibodi terpapar enzim yang memecah kompleks tetapi juga merusak jaringan di bawahnya dalam proses tersebut.

Respon imun terhadap kompleks antigen-antibodi di jaringan pembuluh darah menyebabkan pembentukan gumpalan darah dan penyumbatan pembuluh darah. Hal ini dapat menyebabkan suplai darah yang tidak memadai ke area yang terkena dan kematian jaringan. Contoh hipersensitivitas tipe III adalah penyakit serum (peradangan sistemik yang disebabkan oleh endapan kompleks imun), lupus, dan artritis reumatoid.1 

Reaksi Hipersensitivitas Tipe IV

Dermatitis kontak adalah hipersensitivitas tipe IV yang menyebabkan ruam kulit yang parah.

Hipersensitivitas tipe IV tidak melibatkan aksi antibodi melainkan aktivitas limfosit sel T. Sel-sel ini terlibat dalam imunitas yang dimediasi sel, respons terhadap sel-sel tubuh yang telah terinfeksi atau membawa antigen asing. Reaksi tipe IV adalah reaksi tertunda, karena memerlukan beberapa waktu agar respons terjadi. Paparan antigen tertentu pada kulit atau antigen yang dihirup menginduksi respons sel T yang menghasilkan produksi sel T memori.

Setelah paparan antigen berikutnya, sel memori menginduksi respons imun yang lebih cepat dan lebih kuat yang melibatkan aktivasi makrofag. Ini adalah respons makrofag yang merusak jaringan tubuh. Hipersensitivitas tipe IV yang berdampak pada kulit termasuk reaksi tuberkulin (tes kulit tuberkulosis) dan reaksi alergi terhadap lateks. Asma kronis adalah contoh hipersensitivitas tipe IV akibat alergen inhalasi.1 

Beberapa hipersensitivitas tipe IV melibatkan antigen yang berhubungan dengan sel. Sel T sitotoksik terlibat dalam jenis reaksi ini dan menyebabkan apoptosis (kematian sel terprogram) dalam sel dengan antigen yang teridentifikasi. Contoh dari jenis reaksi hipersensitivitas ini termasuk dermatitis kontak yang diinduksi racun ivy dan penolakan jaringan transplantasi.

Sumber Artikel

  1. Ghaffar, Abdul. "Hypersensitivity Reactions." Microbiology and Immunology Online, University of South Carolina School of Medicine.

  2. Strobel, Erwin. “Hemolytic Transfusion Reactions.” Transfusion Medicine and Hemotherapy : Offizielles Organ Der Deutschen Gesellschaft Fur Transfusionsmedizin Und Immunhamatologie, S. Karger GmbH, 2008, doi:10.1159/000154811

  3. Izetbegovic, Sebija. “Occurrence of ABO And RhD Incompatibility with Rh Negative Mothers.” Materia Socio-Medica, AVICENA, D.o.o., Sarajevo, Dec. 2013, doi:10.5455/msm.2013.25.255-258

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel