8 Jenis Sel Darah Putih

Sel darah putih adalah pelindung tubuh. Juga disebut leukosit, komponen darah ini melindungi dari agen infeksi (bakteri dan virus), sel kanker, dan benda asing. Sementara beberapa sel darah putih merespons ancaman dengan menelan dan mencernanya, yang lain melepaskan butiran yang mengandung enzim yang menghancurkan membran sel penyerang.

Sel darah putih berkembang dari sel induk di sumsum tulang. Mereka bersirkulasi dalam darah dan cairan getah bening dan juga dapat ditemukan di jaringan tubuh. Leukosit berpindah dari kapiler darah ke jaringan melalui proses pergerakan sel yang disebut diapedesis. Kemampuan untuk bermigrasi ke seluruh tubuh melalui sistem peredaran darah memungkinkan sel darah putih merespons ancaman di berbagai lokasi di tubuh.

1. Makrofag

Ini adalah mikrograf elektron pemindaian berwarna (SEM) dari bakteri Mycobacterium tuberculosis (ungu) yang menginfeksi makrofag. Sel darah putih, saat diaktifkan, akan menelan bakteri dan menghancurkannya sebagai bagian dari respon imun tubuh.


Monosit adalah sel darah putih terbesar. Makrofag adalah monosit yang ada di hampir semua jaringan. Mereka mencerna sel dan patogen dengan menelannya dalam proses yang disebut fagositosis. Setelah tertelan, lisosom di dalam makrofag melepaskan enzim hidrolitik yang menghancurkan patogen. Makrofag juga melepaskan bahan kimia yang menarik sel darah putih lainnya ke area infeksi.

Makrofag membantu kekebalan adaptif dengan menyajikan informasi tentang antigen asing ke sel kekebalan yang disebut limfosit. Limfosit menggunakan informasi ini untuk dengan cepat membuat pertahanan terhadap penyusup ini jika mereka menginfeksi tubuh di masa depan. Makrofag juga menjalankan banyak fungsi di luar kekebalan. Mereka membantu dalam perkembangan sel kelamin, produksi hormon steroid, resorpsi jaringan tulang, dan perkembangan jaringan pembuluh darah .

2. Sel Dendritik

Ini adalah rendering artistik dari permukaan sel dendritik manusia yang menggambarkan penemuan tak terduga dari proses seperti lembaran yang terlipat kembali ke permukaan membran. 

Seperti makrofag, sel dendritik adalah monosit. Sel dendritik memiliki proyeksi yang memanjang dari tubuh sel yang mirip dengan dendrit neuron. Mereka biasanya ditemukan di jaringan di area yang bersentuhan dengan lingkungan luar, seperti kulit , hidung, paru-paru, dan saluran pencernaan.

Sel dendritik membantu mengidentifikasi patogen dengan menyajikan informasi tentang antigen ini ke limfosit di kelenjar getah bening dan organ getah bening. Mereka juga memainkan peran penting dalam toleransi antigen diri dengan menghilangkan limfosit T yang berkembang di timus yang akan membahayakan sel-sel tubuh sendiri.

3. Sel B.

Sel B adalah jenis sel darah putih yang terlibat dalam respons imun. Mereka menyumbang 10 persen dari limfosit tubuh. 


Sel B adalah kelas sel darah putih yang dikenal sebagai  limfosit. Sel B menghasilkan protein khusus yang disebut antibodi untuk melawan patogen. Antibodi membantu mengidentifikasi patogen dengan mengikatnya dan menargetkannya untuk dihancurkan olehsel sistem kekebalan lainnya. Ketika antigen ditemui oleh sel B yang merespons antigen spesifik, sel B dengan cepat mereproduksi dan berkembang menjadi sel plasma dan sel memori.

Sel plasma menghasilkan sejumlah besar antibodi yang dilepaskan ke sirkulasi untuk menandai antigen lain di dalam tubuh. Setelah ancaman diidentifikasi dan dinetralkan, produksi antibodi berkurang. Sel B memori membantu melindungi terhadap infeksi di masa depan dari kuman yang sebelumnya ditemukan dengan menyimpan informasi tentang tanda molekuler kuman. Ini membantu sistem kekebalan untuk dengan cepat mengidentifikasi dan merespons antigen yang ditemukan sebelumnya dan memberikan kekebalan jangka panjang terhadap patogen tertentu.

4. Sel T.

Limfosit sel T sitotoksik ini membunuh sel yang terinfeksi virus, atau rusak atau tidak berfungsi, melalui pelepasan sitotoksin perforin dan granulysin, yang menyebabkan lisis pada sel target. 

Seperti sel B, sel T juga limfosit. Sel T diproduksi di sumsum tulang dan berjalan ke timus tempat mereka dewasa. Sel T secara aktif menghancurkan sel yang terinfeksi dan memberi sinyal pada sel imun lainnya untuk berpartisipasi dalam respon imun. Jenis sel T meliputi:

  • Sel T sitotoksik: secara aktif menghancurkan sel yang telah terinfeksi
  • Sel T pembantu: membantu produksi antibodi oleh sel B dan membantu mengaktifkan sel T sitotoksik dan makrofag
  • Sel T regulator: menekan respons sel B dan T terhadap antigen sehingga respons imun tidak bertahan lebih lama dari yang diperlukan
  • Sel Natural Killer T (NKT): membedakan sel yang terinfeksi atau kanker dari sel tubuh normal dan menyerang sel yang tidak teridentifikasi sebagai sel tubuh
  • Sel T memori: membantu dengan cepat mengidentifikasi antigen yang ditemukan sebelumnya untuk respons imun yang lebih efektif

Jumlah sel T yang berkurang dalam tubuh dapat secara serius mengganggu kemampuan sistem kekebalan untuk menjalankan fungsi pertahanannya. Ini adalah kasus infeksi seperti HIV . Selain itu, sel T yang rusak dapat menyebabkan perkembangan berbagai jenis kanker atau penyakit autoimun.

5. Sel Pembunuh Alami

Gambar mikrograf elektron ini menunjukkan butiran litik (kuning) di dalam jaringan aktin (biru) di sinapsis imun dari sel pembunuh alami. 


Sel Natural killer (NK) adalah limfosit yang bersirkulasi dalam darah untuk mencari sel yang terinfeksi atau sakit. Sel pembunuh alami mengandung butiran dengan bahan kimia di dalamnya. Ketika sel NK menemukan sel tumor atau sel yang terinfeksi virus , mereka mengelilingi dan menghancurkan sel yang sakit dengan melepaskan butiran yang mengandung bahan kimia. Bahan kimia ini memecah membran sel dari sel yang sakit yang memulai apoptosis dan akhirnya menyebabkan sel pecah. Sel pembunuh alami tidak boleh disamakan dengan sel T tertentu yang dikenal sebagai sel T Pembunuh alami (NKT).

6. Neutrofil

Ini adalah gambar bergaya neutrofil, salah satu sel darah putih dari sistem kekebalan.

Neutrofil adalah sel darah putih yang diklasifikasikan sebagai granulosit. Mereka fagositik dan memiliki butiran yang mengandung bahan kimia yang menghancurkan patogen. Neutrofil memiliki inti tunggal yang tampaknya memiliki banyak lobus. Sel-sel ini adalah granulosit paling melimpah dalam sirkulasi darah. Neutrofil dengan cepat mencapai tempat infeksi atau cedera dan mahir dalam menghancurkan bakteri.

7. Eosinofil

Ini adalah gambar bergaya eosinofil, salah satu sel darah putih dari sistem kekebalan.

Eosinofil adalah sel darah putih fagositik yang menjadi semakin aktif selama infeksi parasit dan reaksi alergi. Eosinofil adalah granulosit yang mengandung butiran besar, yang melepaskan bahan kimia yang menghancurkan patogen. Eosinofil sering ditemukan di jaringan ikat lambung dan usus. Inti eosinofil adalah lobus ganda dan sering muncul berbentuk U dalam apusan darah.

8. Basofil

Ini adalah gambar bergaya basofil, salah satu sel darah putih dari sistem kekebalan. 


Basofil adalah granulosit (granul yang mengandung leukosit) yang butirannya mengandung zat seperti histamin dan heparin. Heparin menipiskan darah dan menghambat pembentukan bekuan darah. Histamin melebarkan pembuluh darah dan meningkatkan aliran darah, yang membantu aliran sel darah putih ke area yang terinfeksi. Basofil bertanggung jawab atas respons alergi tubuh. Sel-sel ini memiliki nukleus multi-lobus dan merupakan jumlah sel darah putih yang paling sedikit.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel