Apa Itu Cuaca Kebakaran?


Jenis cuaca yang menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk dimulainya dan penyebaran kebakaran hutan secara kolektif disebut sebagai cuaca kebakaran.

Kondisi Cuaca

  • Suhu Hangat: Suhu udara memiliki pengaruh langsung terhadap perilaku kebakaran. Semakin hangat suhu udara, semakin banyak sumber bahan bakar (daun, rumput, ranting, batang kayu, dll.) Yang telah dipanaskan oleh matahari, dan semakin sedikit panas tambahan yang diperlukan untuk menyalakan percikan api.
  • Winds: Ada alasan untuk ungkapan "Jangan mengipasi api." Angin meningkatkan suplai oksigen yang menyebabkan api semakin panas. Saat ia berhembus di atas permukaan, ia juga menghilangkan kelembapan/meningkatkan penguapan, yang semakin mengeringkan sumber bahan bakar. Terakhir, angin dapat meningkatkan penyebaran api dengan meniup bara api ke area baru di luar api induk.
  • Kelembaban Relatif Rendah: Ingatlah bahwa kelembapan relatif memberi tahu kita berapa banyak kelembaban (dalam bentuk uap air) di udara versus berapa banyak kelembaban yang bisa ditahan udara pada suhu saat ini. Semakin rendah RH, semakin cepat uap air meninggalkan sumber bahan bakar dan semakin mudah api menyala dan terbakar.
  • Ketidakstabilan: Stabilitas atmosfer menggambarkan kecenderungan atmosfer untuk menahan atau mendorong gerakan vertikal. Jika atmosfer tidak stabil, udara dengan mudah bergerak ke atas. Jenis lingkungan ini meningkatkan aktivitas kebakaran karena gerakan vertikal dan pencampuran udara (arus naik) dan meningkatkan potensi angin permukaan yang kencang.

Kondisi cuaca dan peristiwa lain yang dapat memengaruhi kebakaran, dan bahkan menyebabkannya, termasuk kurangnya curah hujan baru-baru ini, kondisi kekeringan, badai kering, dan sambaran petir.

Jam & Peringatan Cuaca Kebakaran

Meskipun kondisi yang tercantum di atas terkenal dapat memicu kebakaran, National Weather Service (NWS) tidak akan mengeluarkan peringatan resmi hingga nilai ambang batas tertentu — disebut kriteria bendera merah, atau kondisi cuaca kebakaran kritis — diperkirakan akan terjadi. Meskipun kriteria bendera merah mungkin berbeda dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya, kriteria tersebut biasanya mencakup nilai kelembaban relatif 20% atau kurang dan kecepatan angin 20 mph (32 km/jam) atau lebih tinggi. 

Begitu ramalan menunjukkan kriteria bendera merah kemungkinan akan dipenuhi, Layanan Cuaca Nasional NOAA kemudian mengeluarkan salah satu dari dua produk untuk memperingatkan publik dan pejabat manajemen area tentang potensi ancaman terhadap kehidupan dan properti jika terjadi kebakaran: Pengawasan Cuaca Kebakaran atau Peringatan Bendera Merah.

Fire Weather Watch dikeluarkan 24 hingga 48 jam sebelum dimulainya kriteria bendera merah, sedangkan Peringatan Bendera Merah dikeluarkan ketika kriteria bendera merah sudah terjadi atau akan terjadi dalam 24 jam berikutnya atau kurang.

Pada hari-hari ketika salah satu dari peringatan ini aktif, Anda harus menghindari aktivitas pembakaran di luar ruangan, seperti: 

  • Membakar sampah, daun, sikat, dan hiasan pekarangan
  • Lilin luminer luar ruangan yang menyala (lentera, obor tiki, dll.)
  • Menyalakan kembang api
  • Membuang rokok di luar ruangan
  • Membangun api unggun besar dan meninggalkannya tanpa pengawasan. 
  • Ahli Meteorologi Insiden

Selain mengeluarkan peringatan cuaca kebakaran, Layanan Cuaca Nasional menyebarkan peramal terlatih khusus ke lokasi di mana kebakaran hutan besar aktif. Disebut Meteorologi Insiden, atau IMET, ahli meteorologi ini memberikan dukungan cuaca di tempat (termasuk pemantauan cuaca dan pengarahan cuaca kebakaran harian) kepada staf komando, petugas pemadam kebakaran, dan personel insiden lainnya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel