Apa itu Momen Inersia dalam Fisika?


Momen inersia
suatu benda adalah ukuran dihitung untuk tubuh kaku yang sedang mengalami gerak rotasi sekitar sumbu tetap: yang mengatakan, tindakan itu betapa sulitnya akan mengubah kecepatan rotasi obyek saat ini. Pengukuran tersebut dihitung berdasarkan distribusi massa dalam benda dan posisi sumbu, artinya benda yang sama dapat memiliki nilai momen inersia yang sangat berbeda bergantung pada lokasi dan orientasi sumbu rotasi.

Secara konseptual, momen inersia dapat dianggap mewakili hambatan benda terhadap perubahan kecepatan sudut, dengan cara yang mirip dengan bagaimana massa merepresentasikan hambatan terhadap perubahan kecepatan dalam gerakan non-rotasi, menurut hukum gerak Newton. Perhitungan momen inersia mengidentifikasi gaya yang diperlukan untuk memperlambat, mempercepat, atau menghentikan rotasi benda.

Sistem Satuan Internasional (satuan SI) momen inersia adalah satu kilogram per meter persegi (kg-m2). Dalam persamaan, biasanya diwakili oleh variabel I atau IP (seperti dalam persamaan yang ditunjukkan).

1. Contoh Sederhana Momen Inersia

Seberapa sulitkah memutar objek tertentu (memindahkannya dalam pola melingkar relatif terhadap titik pivot)? Jawabannya bergantung pada bentuk benda dan konsentrasi massa benda. Jadi, misalnya, jumlah inersia (ketahanan terhadap perubahan) cukup kecil pada sebuah roda dengan sumbu di tengahnya. Semua massa didistribusikan secara merata di sekitar titik pivot, jadi sejumlah kecil torsi pada roda ke arah yang benar akan membuatnya mengubah kecepatannya. Namun, ini jauh lebih sulit, dan momen inersia yang terukur akan lebih besar, jika Anda mencoba memutar roda yang sama ke porosnya, atau memutar tiang telepon.

2. Penggunaan Momen Inersia

Momen inersia suatu objek yang berputar mengelilingi objek tetap berguna dalam menghitung dua besaran kunci dalam gerakan rotasi:

  • Energi kinetik rotasi : K = 2
  • Momentum Sudut : L = 

Anda mungkin memperhatikan bahwa persamaan di atas sangat mirip dengan rumus untuk energi dan momentum kinetik linier, dengan momen inersia "I" menggantikan massa "m" dan kecepatan sudut "ω" menggantikan kecepatan "v," yang sekali lagi menunjukkan kesamaan antara berbagai konsep dalam gerakan rotasi dan dalam kasus gerakan linier yang lebih tradisional.

3. Menghitung Momen Inersia

Grafik pada halaman ini menunjukkan persamaan cara menghitung momen inersia dalam bentuk paling umum. Ini pada dasarnya terdiri dari langkah-langkah berikut:

  • Ukur jarak r  dari sembarang partikel dalam objek ke sumbu simetri
  • Kuadratkan jarak itu
  • Kalikan jarak kuadrat itu dengan massa partikel
  • Ulangi untuk setiap partikel di objek
  • Tambahkan semua nilai ini

Untuk objek yang sangat dasar dengan jumlah partikel yang ditentukan dengan jelas (atau komponen yang dapat diperlakukan sebagai partikel), dimungkinkan untuk hanya melakukan penghitungan gaya kasar dari nilai ini seperti yang dijelaskan di atas. Pada kenyataannya, sebagian besar objek cukup kompleks sehingga ini tidak layak (meskipun beberapa pengkodean komputer yang pintar dapat membuat metode brute force cukup mudah).

Sebaliknya, ada berbagai metode untuk menghitung momen inersia yang sangat berguna. Sejumlah objek umum, seperti silinder atau bola yang berputar, memiliki rumus momen inersia yang terdefinisi dengan sangat baik . Ada cara matematis untuk mengatasi masalah dan menghitung momen inersia untuk objek-objek yang lebih jarang dan tidak teratur, dan dengan demikian menimbulkan lebih banyak tantangan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel