Apakah Minum Pemutih Aman?


Pemutih
rumah tangga memiliki banyak kegunaan. Ini bagus untuk menghilangkan noda dan mendisinfeksi permukaan. Menambahkan pemutih ke dalam air adalah cara yang efektif agar aman digunakan sebagai air minum. Namun, ada alasan mengapa terdapat simbol racun pada wadah pemutih dan peringatan untuk menjauhkannya dari anak-anak dan hewan peliharaan. Minum pemutih murni dapat membunuh Anda. 1

Peringatan: Amankah Minum Pemutih?

  • Minum pemutih murni tidak pernah aman! Pemutih adalah bahan kimia korosif yang membakar jaringan. Meminum pemutih dapat merusak mulut, kerongkongan, dan perut, menurunkan tekanan darah, dan dapat menyebabkan koma dan kematian.
  • Jika seseorang meminum pemutih, segera hubungi Poison Control.
  • Pemutih encer digunakan untuk memurnikan air minum. Dalam kasus ini, sejumlah kecil pemutih ditambahkan ke sejumlah besar air untuk membunuh patogen.

Apa itu Pemutih?

Pemutih rumah tangga biasa yang dijual dalam kendi galon (misalnya, Clorox) mengandung 5,25% natrium hipoklorit dalam air. 2  Bahan kimia tambahan dapat ditambahkan, terutama jika pemutih beraroma. Beberapa formulasi pemutih yang dijual mengandung natrium hipoklorit dengan konsentrasi lebih rendah. Selain itu, ada jenis agen pemutih lainnya.

Pemutih memiliki masa simpan, jadi jumlah persis natrium hipoklorit sangat bergantung pada usia produk dan apakah produk telah dibuka dan ditutup dengan benar. Karena bahan pemutih sangat reaktif, pemutih mengalami reaksi kimia dengan udara, sehingga konsentrasi natrium hipoklorit menurun seiring waktu.

Apa Yang Terjadi Jika Anda Minum Pemutih

Sodium hipoklorit menghilangkan noda dan mendisinfeksi karena merupakan oksidator. Jika Anda menghirup uapnya atau menelan pemutih, itu mengoksidasi jaringan Anda. 3  Paparan ringan dari penghirupan dapat menyebabkan mata perih, tenggorokan terbakar, dan batuk. Karena bersifat korosif , menyentuh pemutih dapat menyebabkan luka bakar kimiawi pada tangan Anda kecuali Anda segera mencucinya. Jika Anda minum pemutih, itu mengoksidasi atau membakar jaringan di mulut, kerongkongan, dan perut Anda. Itu juga dapat menyebabkan nyeri dada, tekanan darah rendah, mengigau, koma, dan berpotensi kematian. 1

Apa yang Harus Anda Lakukan Jika Seseorang Meminum Pemutih?

Jika Anda mencurigai seseorang telah menelan pemutih, segera hubungi Poison Control. Salah satu efek yang mungkin timbul dari meminum pemutih adalah muntah, tetapi tidak dianjurkan untuk menyebabkan muntah karena hal ini dapat menyebabkan iritasi tambahan dan kerusakan jaringan dan dapat membuat orang tersebut berisiko menghirup pemutih ke dalam paru-paru.3  Pertolongan pertama biasanya mencakup memberi orang yang terkena air atau susu untuk mengencerkan bahan kimia tersebut.

Perhatikan bahwa pemutih yang sangat encer bisa menjadi masalah lain sama sekali. Merupakan praktik umum untuk menambahkan sedikit pemutih ke dalam air agar dapat diminum. Konsentrasinya cukup sehingga air memiliki sedikit bau dan rasa klorin (kolam renang) tetapi tidak menimbulkan efek kesehatan yang berbahaya. 4  Jika ya, kemungkinan besar konsentrasi pemutih terlalu tinggi. Hindari menambahkan pemutih ke air yang mengandung asam, seperti cuka. Reaksi antara pemutih dan cuka , bahkan dalam larutan encer, melepaskan uap klorin dan kloramin yang berpotensi menimbulkan iritasi dan berbahaya. 5

Jika pertolongan pertama segera diberikan, kebanyakan orang sembuh dari minum pemutih (keracunan natrium hipoklorit). Namun, risiko luka bakar kimiawi, kerusakan permanen, dan bahkan kematian tetap ada.

Berapa Banyak Pemutih yang Bisa Diminum?

Menurut US EPA, air minum harus mengandung tidak lebih dari empat ppm (parts per million) klorin. Pasokan air kota biasanya menyalurkan klorin antara 0,2 dan 0,5 ppm. 6  Jika pemutih ditambahkan ke air untuk desinfeksi darurat, larutan itu sangat encer. Rentang pengenceran yang disarankan dari Pusat Pengendalian Penyakit adalah delapan tetes pemutih per galon air jernih hingga 16 tetes per galon air keruh. 7

Bisakah Anda Minum Pemutih untuk Lulus Tes Narkoba?

Ada berbagai macam rumor tentang cara mengalahkan tes narkoba. Jelas, cara termudah untuk lulus ujian ini adalah dengan menghindari penggunaan obat-obatan sejak awal, tetapi itu tidak akan banyak membantu jika Anda sudah mengambil sesuatu dan menghadapi ujian.

Clorox mengatakan pemutih mereka mengandung air, natrium hipoklorit,  natrium klorida, natrium karbonat, natrium hidroksida, dan natrium poliakrilat. Mereka juga membuat produk beraroma yang mencakup wewangian. Pemutih juga mengandung sedikit kotoran, yang tidak menjadi masalah jika Anda menggunakan produk untuk disinfeksi atau pembersihan tetapi dapat terbukti beracun jika tertelan. Tak satu pun dari bahan-bahan ini mengikat obat atau metabolitnya atau menonaktifkannya sehingga Anda akan mendapatkan hasil tes negatif pada tes obat.

Intinya: Minum pemutih tidak akan membantu Anda lulus tes narkoba dan dapat membuat Anda sakit atau mati.

Sumber:

  1. Sodium Hypochlorite Poisoning.” MedlinePlus, U.S. National Library of Medicine.

  2. Chlorine Bleach.” American Chemistry Council.

  3. Benzoni, Thomas, and Jason D. Hatcher. “Bleach Toxicity.” StatPearls.

  4. Disinfection with Chlorine.” Centers for Disease Control and Prevention.

  5. Dangers of Mixing Bleach with Cleaners.” Washington State Department of Health.

  6. Free Chlorine Testing.” Centers for Disease Control and Prevention.

  7. "Make Water Safe." Centers for Disease Control and Prevention.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel