Aromaterapi Atmosfer: Bau Hujan

Banyak orang mengklaim bahwa mereka dapat "mencium datangnya badai" (artinya mereka dapat merasakan saat kesialan sedang menuju ke arah mereka), tetapi tahukah Anda bahwa ungkapan cuaca ini juga memiliki arti harfiah?

Memang benar, ada beberapa jenis cuaca yang benar - benar menghasilkan bau yang unik, dan kita tidak hanya membicarakan bau bunga di musim semi. Berdasarkan catatan pribadi, berikut adalah beberapa aroma cuaca yang berulang, ditambah alasan ilmiah di baliknya. 

Saat Hujan Badai Basah Kering Bumi

Curah hujan adalah salah satu suara alam yang paling menenangkan, tetapi juga di balik salah satu bau cuaca yang paling menyenangkan. Dideskripsikan sebagai aroma "tanah", petrichor adalah aroma yang muncul saat tetesan air hujan jatuh ke tanah yang kering. Tapi, bertentangan dengan keyakinan, bukan air hujan yang Anda cium.

Selama musim kemarau, tumbuhan tertentu mengeluarkan minyak yang menempel pada tanah, batu, dan permukaan trotoar. Saat hujan, air yang jatuh mengganggu molekul-molekul ini dan minyak dilepaskan ke udara bersama dengan penghuni tanah lainnya; bahan kimia alami yang disebut  geosmin  yang  diproduksi oleh bakteri mirip jamur. 

Mengalami hujan badai baru-baru ini, tetapi tidak ada lagi petrichor yang tersisa sesudahnya? Seberapa kuat aromanya akan tergantung pada beberapa hal, termasuk sudah berapa lama sejak terakhir kali turun hujan dan  intensitas hujan. Semakin lama geosmin dan minyak tumbuhan dibiarkan terakumulasi selama periode cuaca kering, semakin kuat aromanya. Selain itu, semakin ringan pancuran hujan, semakin kuat aroma petrichor, karena curah hujan yang lebih ringan memungkinkan lebih banyak waktu untuk aerosol pembawa aroma di tanah untuk mengapung. (Hujan yang lebih lebat membuat mereka tidak naik ke udara, yang berarti lebih sedikit bau.)    

Bentrokan Petir yang Diklorinasi

Jika Anda pernah mengalami sambaran petir yang terlalu dekat untuk kenyamanan atau berdiri di luar ruangan sebelum atau setelah badai petir, Anda mungkin telah mencium bau lain yang berhubungan dengan hujan; ozon (O3) .

Kata "ozon" berasal dari bahasa Yunani  ozein yang  berarti "mencium", dan merupakan tanda bau kuat ozon, yang digambarkan sebagai persilangan antara klorin dan bahan kimia yang terbakar. Baunya tidak berasal dari badai itu sendiri, melainkan petir badai. Saat sambaran petir bergerak melalui atmosfer, muatan listriknya memisahkan molekul nitrogen (N2) dan oksigen (O2) udara menjadi atom-atom terpisah. Beberapa atom nitrogen dan oksigen bergabung kembali untuk membentuk dinitrogen oksida (N2O), sedangkan atom oksigen sisa bergabung dengan molekul oksigen di udara sekitarnya untuk menghasilkan ozon. Setelah tercipta, aliran angin badai dapat membawa ozon dari tempat yang lebih tinggi ke permukaan hidung, itulah mengapa Anda '  

Salju tanpa wewangian

Terlepas dari klaim beberapa orang bahwa mereka dapat mencium bau salju , para ilmuwan tidak sepenuhnya yakin.

Menurut ilmuwan penciuman seperti Pamela Dalton dari Monell Chemical Senses Center Philadelphia, "bau dingin dan salju" bukanlah tentang bau tertentu, ini lebih tentang tidak adanya bau, serta kemampuan hidung untuk merasakan udara itu. cukup dingin dan lembab untuk cuaca yang mungkin berubah menjadi bersalju.

"Kami tidak peka terhadap bau di musim dingin ... dan bau tidak tersedia untuk dicium," kata Dalton.

Tidak hanya bau tidak mudah tercium saat udara dingin, tetapi hidung kita juga tidak berfungsi. Reseptor "penciuman" di dalam hidung kita mengubur dirinya sendiri lebih dalam di dalam hidung kita, kemungkinan besar sebagai respons perlindungan terhadap udara yang lebih dingin dan lebih kering. Namun, saat udara dingin menjadi lebih lembap (seperti sebelum badai salju), indra penciuman akan sedikit menajam. Mungkin saja kita manusia menghubungkan perubahan kecil dalam bau ini dengan badai salju yang akan datang dan karenanya, mengapa kita mengatakan kita bisa "mencium" salju.

Udara Musim Gugur yang Renyah dan Bersih

Seperti musim dingin, aroma musim gugur yang segar dan bersih sebagian disebabkan oleh penurunan suhu udara yang menekan bau menyengat. Tetapi kontributor lainnya adalah simbol ciri khas musim gugur; dedaunannya.

Meskipun pengintip daun kecewa ketika warna merah jambu dan emas musim gugur memudar menjadi coklat keabu-abuan, saat itulah daun-daun mengeluarkan bau paling manis. Selama musim gugur, sel-sel pohon memulai proses penyegelan daunnya sebagai persiapan menghadapi musim dingin. (Selama musim dingin, suhu terlalu dingin, sinar matahari terlalu redup, dan air terlalu langka serta rentan terhadap pembekuan untuk mendukung pertumbuhan.) Pembatas berbentuk gabus terbentuk di antara setiap cabang dan setiap batang daun. Membran sel ini menghalangi aliran nutrisi ke daun. Saat daun-daun tertutup rapat dari sisa pohon dan kehilangan kelembapan dan nutrisi, mereka mulai mengering dan selanjutnya dikeringkan oleh matahari musim gugur dan kelembapan yang lebih rendah. Saat jatuh ke tanah, mereka mulai membusuk; artinya, mereka dipecah menjadi nutrisi penting. Juga, bila daun berwarna coklat itu berarti mereka ' kembali kaya karbon. Proses dekomposisi yang kering mengeluarkan aroma yang agak manis, hampir seperti bunga. 

Ingin tahu mengapa daun di halaman Anda tidak harum di musim lain? Ini sebagian besar karena mereka penuh kelembaban dan kaya nitrogen. Kelembaban yang melimpah, nitrogen, dan aerasi yang tidak tepat menghasilkan bau yang menyengat, bukan manis. 

Aroma Belerang Memperkirakan Tornado

Kebanyakan dari kita sudah familiar dengan suara tornado, tapi bagaimana dengan baunya yang menyertai? Menurut sejumlah pemburu badai, termasuk almarhum Tim Samaras, udara terkadang tercium bau campuran belerang dan kayu yang terbakar (seperti korek api yang baru saja menyala) selama tornado. Para peneliti belum menentukan mengapa ini adalah bau yang berulang dengan pengamat. Bisa jadi dari gas alam yang rusak atau saluran pembuangan, tapi tidak ada yang tahu pasti.  

Selain belerang, yang lain melaporkan bau rumput yang baru dipotong selama tornado, kemungkinan sebagai akibat dari puing-puing tornado yang merobek dahan dan daun pohon, dan dari badai itu sendiri yang menumbangkan pepohonan dan rumput.

Bau apa yang Anda dapat bergantung pada seberapa dekat Anda dengan tornado, seberapa kuat puting beliung itu, dan benda apa yang dihancurkannya.   

Air buangan 

Pembalikan suhu adalah fenomena cuaca lain yang terkait dengan bau atmosfer, tetapi alih-alih memicu bau tertentu, ia memperburuk bau yang sudah ada di udara.

Dalam keadaan normal, suhu udara menurun saat Anda bergerak dari bawah ke atas. Namun, di bawah inversi, ini terbalik dan udara di dekat tanah mendingin lebih cepat daripada beberapa ratus kaki di atasnya. Pengaturan udara yang relatif hangat di atas udara yang lebih dingin ini berarti atmosfer berada dalam konfigurasi yang stabil , yang pada gilirannya, berarti hanya ada sedikit angin dan pencampuran udara. Saat udara tidak bergerak dan stagnan, knalpot, asap, dan polutan lainnya menumpuk di dekat permukaan dan menggantung di udara yang kita hirup. Jika Anda pernah berada di bawah  peringatan kualitas udara di musim panas , kemungkinan penyebabnya adalah inversi (dan adanya kubah bertekanan tinggi di wilayah tersebut). 

Demikian pula, kabut terkadang bisa menahan bau berasap ringan. Jika gas atau partikel kotoran tersuspensi di udara dan kondisi cuaca tepat untuk uap air mengembun ke atasnya, polutan ini pada dasarnya larut ke dalam tetesan air dan tersuspensi di udara agar hidung Anda dapat menghirupnya. (Peristiwa seperti itu berbeda. dari kabut asap, yaitu "awan" asap kering yang menggantung di udara seperti kabut tebal.) 

Hidung Anda vs. Prakiraan Anda 

Walaupun bisa mencium bau cuaca mungkin berarti sistem penciuman Anda sama akutnya dengan datangnya, berhati-hatilah untuk tidak hanya bergantung pada indra penciuman Anda saat merasakan risiko cuaca Anda. Dalam hal prakiraan cuaca yang akan datang, ahli meteorologi masih berada di atas yang lain.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel